Senin 13 Juni 2022, 18:41 WIB

Tingkatkan Soft Skill Mahasiswa, UT Dukung Implementasikan MBKM

mediaindonesia.com | Humaniora
 

UNIVERISTAS Terbuka (UT) mendorong perkembangan soft skill mahasiswa agar lebih siap memasuki dunia industri kelak.

Hal ini sekaligus mendukung program pemerintah dengan mengimplemetasikan Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) di lingkungan UT.

Wakil Rektor Bidang Akademik UT Mohamad Yunus mengatakan bahwa lewat kebijakan MBKM, mahasiswa tidak hanya memiliki kualitas akademik yang baik.

Mahasiswa juga harus melek terkait dunia kerja dan mempunyai bekal pengalaman yang cukup.

"Harapannya, satu mahasiswa memiliki kesiapan yang lebih ketika selesai kuliah dan harus bekerja, kemudian yang kedua dia juga memiliki kesiapan yang memadai dalam berinteraksi dengan lingkungan," ujarnya, Senin (13/6).

Menurutnya, MBKM menawarkan kesempatan terbaik bagi mahasiswa. Mereka tidak hanya belajar sesuai program studinya (prodi) tetapi juga bisa belajar mata kuliah di luar prodi, bahkan di luar universitasnya hingga ke luar negeri.

Baca juga: UT Buka Kesempatan Masyarakat Raih Gelar Sarjana Lewat Skema Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL)

"Mahasiswa bisa belajar dari dosen luar negeri di  perguruan tinggi lain dan ini bukan kewajiban tapi peluang yang di berikan pemerintah untuk memperoleh belajar di luar negri maksimum 2 smester atau 40 SKS. Hasil perolehan aktivitas belajar akan diakui di perguruan tingginya," terang Mohamad.

Wakil Dekan Bidang Akademik FHISIP Hendrikus Ivoni Bambang Prasetyo mengatakan bahwa selama mahasiswa hanya berkutat di kampusnya saja, bahkan hanya di prodinya masing-masing.

Pemerintah melalui Kemendikbud-Ristek memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk merasakan kemerdekaan.

"Dalam artian mereka itu bisa belajar di luar prodinya dan bahkan mereka belajar di luar kampus. Nah inilah yang menjadi esensi dasar dari pada MBKM," sambungnya.

Bagi mahasiswa UT, kata Hendrikus, saat ini bisa mengikuti MBKM yang diselenggarakan oleh Dikti-Ristek atau pun yang diselenggarakan oleh UT sendiri.

Tidak ada perbedaan yang signifikan karena keduanya sama-sama bertujuan mengembangkan soft skill mahasiswa lewat program pertukaran pelajar, magang dan lainnya.

"Kalau dari Dikti itu biasanya mereka sudah langsung dikonversikan dengan 20 SKS. Memang sampai saat ini kita di UT belum bisa memfasilitasi ke situ.

Untuk sementara ini kita masih bisa memfasilitasi untuk pembebasan seluruh mata kuliah yang tidak hanya di semester 5, 6 atau 7," terangnya.

Wakil Dekan Bidang Akademik FE Kurnia Endah Riana menjelaskan bahwa MBKM sendiri didesain untuk mahasiswa program sarjana. Jadi seluruh mahasiswa program sarjana di UT diberi kesempatan untuk mengikuti MBKM. 

Namun demikian sesuai dengan prinsipnya, MBKM memberi pengalaman kepada mahasiswa untuk belajar di luar prodinya atau luar kampus. Artinya, sebelum ke luar prodi mahasiswa ini perlu dibekali dulu dengan keahlian prodi. 

"Jadi bukan sembarang kita lepaskan ke masyarakat tapi kita bekali dulu dengan keahlian-keahlian prodi. MBKM ini di desain untuk mahasiswa di semester 5, 6 atau 7 karena di semester itulah mahasiswa ini sudah kita bekali dengan pengetahuan dan keterampilan yang menajdi inti dari prodinya," kata Kurnia.

Lantas, dia menyampaikan lewat desain mahasiswa diharapkan memiliki kualitas yang bagus ketika mengikuti MBKM. Sehingga, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi mulai dari minimal IPK 2.75, harus registrasi terlebih dahulu hingga komitmen dari mahasiswa itu sendiri.

Manfaat dari MBKM pun luar biasa bagi mahasiswa. Pengetahuan dan pengalaman mereka akan sangat kaya.

"Beberapa mahasiswa kemudian merasakan manfaatnya, salah satu contoh di FE dia ikut studi independen saat ini dia sudah melakukan ekspor kopi ke Belanda. Jadi saya rasa ini akan memberi skill pada mahasiswa langsung diaplikasikan di dunia kerja, memperkaya portfolio dan lainnya," imbuhnya.

Sementara itu, Wakil Dekan Bidang Akademik FST Ernik Yuliana menjelaskan bahwa mahasiswa yang mengikuti MBKM akan diakui atau dikonversi nilainya.

Proses konversi nilai pun diklaim tidak membutuhkan waktu yang lama bila mahasiswa mengikuti prosedur sejak awal MBKM secara benar.

"Konversi itu sebenarnya tidak terlalu lama asalkan mahasiswa itu clear ya. Clear sertifikatnya, nilainya itu dilaporkan ke prodi kemudian dalam waktu beberapa hari sudah keluar ya. Biasanya, keluarnya nilai konversi MBKM itu berbarengan dengan keluarnya nilai mata kuliah hasil ujian di UT," kata dia.

Dia menambahkan bahwa mahasiswa yang tengah mengikuti MBKM tidak perlu mengikuti kuliah atau kegiatan kampus lain. Akan tetapi mereka tetap diizinkan bila ingin belajar juga mata kuliah di kampusnya. 

Menurut Ernik, hal itu tidak menjadi masalah dan justru menambah pengetahuan bagi mahasiswa sendiri. UT pun menyediakan bahan ajar cetak bila mahasiswa mengikuti MBKM secara full time.

"Jadi mahasiswa bagi yang sudah ikut MBKM di luar UT itu sebenarnya sudah tidak perlu lagi ikut pembelajaran di UT mulai dari tutorial, ujian, TMK dan sebagainya itu sudah tidak perlu lagi." jelas Ernik.

"Namun karena kita masih dalam masa peralihan semester ini, sehingga mahasiswa yang ikut MBKM ada baiknya ikut pembelajaran di UT juga. Itu tidak apa-apa, tidak merugikan juga, nanti terakhir nilai diambil dari hasil yang tertinggi," tandasnya. (RO/OL-09)

Baca Juga

Dok Breaking Barriers Initiative.

WM Mann Foundation Berikan Beasiswa untuk Penyutradaraan Teater di Skotlandia

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 17:40 WIB
Hari ini pelaku seni teater Indonesia bisa bergembira dengan hadirnya Breaking Barriers Initiative atau ‘Inisiatif Mendobrak...
MI/ARDI

Tim Ahli Sebut IKN akan Jadi Kota Cerdas Berkelanjutan

👤Ardi Teristi Hardi 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 17:38 WIB
IKN di Kaltim diharapkan mengubah paradigma pembangunan dari Jawa sentris menjadi Indonesia...
MGN/Marianus Marselus

KLHK: Kenaikan Tiket TN Komodo untuk Kepentingan Konservasi dan Pendapatan Daerah

👤Atalya Puspa 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 17:35 WIB
Kenaikan tarif masuk Taman Nasional Komodo menjadi Rp3,75 juta perorang dalam waktu satu tahun menuai banyak komentar dari berbagai...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya