Jumat 11 Maret 2022, 14:12 WIB

Perempuan Didorong Partisipasi dalam Bisnis, Investasi, Teknologi, dan Leadership

Eni Kartinah | Humaniora
Perempuan Didorong Partisipasi dalam Bisnis, Investasi, Teknologi, dan Leadership

Ist
Peringatai International Women’s Day 2022, KoinWorks mengadakan acara bertajuk #BossBabeBrunch dengan mengundang tiga pengusaha inspiratif.

 

INTERNATIONAL Women’s Day (IWD) atau Hari Perempuan Sedunia semarak dirayakan setiap tahunnya untuk mendukung kesetaraan gender.

Sejalan dengan tema global Break the Bias yang diangkat IWD tahun ini, KoinWorks mengadakan acara bertajuk #BossBabeBrunch dengan mengundang tiga pengusaha inspiratif.

Tiga pengusaha itu adalah Hanifa Ambadar (CEO Female Daily Network/FDN); Sanly Liu (Founder Spring Summer Style); dan Eunike Adelia (CEO Kopitagram) sebagai narasumber.

Acara yang diadakan secara hybrid ini mengajak kita untuk berdiskusi seputar perempuan di dunia bisnis, investasi, teknologi dan leadership, serta menyediakan sesi mentoring bisnis di acara tersebut.

Berawal dari hobi blogging dengan pembaca yang kian hari kian bertambah, Hanifa Ambadar mantap mengembangkan blognya dan kemudian mendirikan FDN sebagai wadah bagi perempuan untuk saling bertukar informasi terkait produk & tips kecantikan, fashion, kesehatan, dan serba-serbi rumah tangga.

Baca juga: Para Ibu Diajak Jadi Garda Terdepan Sukseskan ‘Bersama Cegah Stunting’

“Memulai bisnis itu harus dengan baby step. Saya juga tidak menyangka bahwa blog yang saya rintis bisa berkembang menjadi beauty tech company untuk perempuan terbesar di Indonesia, dan menjadikan saya sebagai womanpreneur," jelas Hanifa dalam keterangan kepada pers, Jumat (11/3).

"Menjadi pengusaha itu tidak mudah, tapi bukan berarti impossible. Perempuan harus menggali potensi diri dan mengembangkan bakatnya. Tidak perlu ragu untuk bermimpi besar karena langkah awal untuk mencapai keberhasilan itu adalah dengan bermimpi,” ujar Hanifa.

Sementara itu, Eunike Adelia membahas betapa krusialnya modal dalam menjalankan bisnis.

Meskipun berwirausaha bukanlah hal baru bagi perempuan, menurut studi Institute for Development of Economics and Finance, perempuan ternyata lebih sulit mendapat modal usaha karena dipandang kurang mampu mengajukan pinjaman usaha sendiri dan ide bisnisnya dianggap kurang meyakinkan.

Sebagai salah satu dari 60 ribu pengusaha perempuan lainnya yang tercatat sebagai borrowers KoinWorks hingga Februari 2022, Eunike mengungkapkan bagaimana bantuan modal bisa membantu bisnis coffee shop yang didirikannya bangkit dari dampak pandemi.

“Flashback ke awal-awal buka Kopitagram, nggak hanya harus fokus bagi waktu bekerja kantoran dan berbisnis, tapi juga harus berani ambil langkah untuk cari modal," katanya.

"Sekarang ini, dengan adanya fintech seperti KoinWorks, saya merasa terbantu banget apalagi saat tantangan yang major seperti pandemi tiba-tiba datang. Kita harus gesit agar dapat bertahan,” jelas Eunike mengenai perjalanan usahanya.

Hal lain yang kerap kali dianggap melebihi kapasitas perempuan adalah mendalami investasi.

Sebagai seorang beauty influencer, Sanly Liuu menyadari pentingnya investasi, terlebih lagi profesinya yang sekarang belum bisa dipastikan akan berlangsung dalam waktu yang panjang.

“Saya sangat menikmati profesi saya sekarang. Dari media sosial, saya bisa tahu karakteristik audiences, bahkan interaksi langsung dengan followers. Dari profesi ini, ide bisnis pun muncul. Saya mulai berinvestasi dan juga mendirikan bisnis fashion yang saat ini sudah melayani pembelian hingga mancanegara.” ujar Sanly.

Bicara mengenai investasi, tren global menunjukkan investor perempuan memang belum banyak terlibat. Data KoinWorks pun menunjukkan investor perempuan di KoinWorks hingga Februari 2022 masih sebesar 24% dari keseluruhan pendana.

Melihat masih adanya bias terhadap perempuan, terutama di dunia bisnis, investasi, teknologi dan leadership, kampanye IWD pun menjadi semakin signifikan.

Peringatan Hari Perempuan Sedunia ini sejalan dengan komitmen KoinWorks untuk menciptakan lingkungan yang inklusif dan merangkul perempuan untuk bergerak maju, terutama dalam memulai dan menjalankan bisnisnya.

KoinWorks sendiri sebagai Super Financial Apps mempunyai fitur pendanaan Female-Led dalam produk KoinRobo yang memfasilitasi para investor untuk mendukung UKM perempuan.

Hadirnya fitur ini menjadi salah satu langkah KoinWorks dalam mendukung pemberdayaan perempuan dan mengakui peran krusial perempuan dalam memajukan ekonomi Indonesia. (Nik/OL-09)

Baca Juga

MI/Agus Utantoro

Keluarga SH Mintardja Persembahkan Perpustakaan SH Mintardja

👤Agus Utantoro 🕔Senin 30 Januari 2023, 08:15 WIB
Perpustakaan ini menempati rumah tempat tinggal SH Mintardja di Gedongkiwo MJ I/801, Mantrijeron, Kota...
Dok. IPB University

500 Mahasiswa IPB University Dapat Keringanan UKT

👤Faustinus Nua 🕔Senin 30 Januari 2023, 07:05 WIB
Kebijakan keringanan UKT juga menjadi komitmen IPB dalam menjamin keberlanjutan kuliah...
Antara

Presiden Apresiasi Budaya Gotong Royong Masyarakat Hadapi Pandemi

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 29 Januari 2023, 23:46 WIB
Ia pun mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk bangkit dan bekerja keras mengejar segala ketertinggalan yang terjadi akibat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya