Rabu 03 November 2021, 21:51 WIB

WHO: Kembangkan Vaksin Lawan Bakteri Mematikan 150.000 Bayi setiap Tahun

Mediaindonesia.com | Humaniora
WHO: Kembangkan Vaksin Lawan Bakteri Mematikan 150.000 Bayi setiap Tahun

AFP.
Ilustrasi.

 

ORGANISASI Kesehatan Dunia (WHO) pada Rabu (3/11) menyerukan pengembangan mendesak atas vaksin yang mampu melawan infeksi bakteri mematikan terhadap hampir 150.000 kelahiran dan bayi setiap tahun.

Laporan baru oleh badan kesehatan PBB dan London School of Hygiene and Tropical Medicine menemukan bahwa dampak infeksi Streptococcus Grup B (GBS), yang diperkirakan tidak berbahaya di saluran usus hingga sepertiga dari semua orang dewasa, ternyata menjadi penyebab kelahiran prematur dan kecacatan yang jauh lebih besar daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Laporan tersebut mengonfirmasi temuan sebelumnya pada 2017 bahwa bakteri tersebut menyebabkan hampir 100.000 kematian bayi baru lahir dan hampir 50.000 kelahiran setiap tahun. Namun ada kesenjangan data signifikan yang menunjukkan angka sebenarnya bisa lebih tinggi.

Baca juga: Es Greenland Mencair Ekstrem Perbesar Risiko Banjir Global

Untuk pertama kali mengukur dampak pada kelahiran prematur, penemuan itu mengungkapkan bahwa GBS berada di belakang lebih dari setengah juta kelahiran dini setiap tahun. Ini menyebabkan kecacatan jangka panjang yang signifikan.

Mengingat jumlah yang mengejutkan seperti itu, penulis laporan menyesalkan bahwa belum ada kemajuan untuk mengembangkan vaksin. "Penelitian baru ini menunjukkan bahwa Strep Grup B ialah ancaman utama untuk kelangsungan hidup dan kesejahteraan bayi baru lahir. Ia membawa dampak yang menghancurkan bagi banyak keluarga secara global," kata Phillipp Lambach dari Departemen Imunisasi WHO dalam pernyataan.

"WHO bergabung dengan mitra dalam menyerukan pengembangan mendesak vaksin GBS ibu yang akan memiliki manfaat besar di negara-negara di seluruh dunia."

Baca juga: Penelitian Terbaru, Antidepresan Kurangi Risiko Rawat Inap Pasien Covid-19

Profesor Joy Lawn, yang mengepalai pusat kesehatan remaja, reproduksi dan anak ibu LSHTM, setuju. "Vaksinasi ibu dapat menyelamatkan nyawa ratusan ribu bayi di tahun-tahun mendatang," katanya. Ia mengutuk kurangnya kemajuan sejak gagasan mengembangkan vaksin terhadap GBS pertama kali dimunculkan tiga dekade lalu.

Rata-rata, 15% wanita hamil di seluruh dunia atau hampir 20 juta setiap tahun membawa bakteri GBS di vagina mereka. Meskipun sebagian besar kasus ini tidak menunjukkan gejala, wanita hamil yang terinfeksi dapat menularkan GBS ke janinnya melalui cairan ketuban atau selama kelahiran saat bayi melewati saluran vagina.

Bayi dan janin sangat rentan karena sistem kekebalan mereka tidak cukup kuat untuk melawan bakteri yang berkembang biak. Jika tidak diobati, GBS dapat menyebabkan meningitis dan septikemia yang dapat mematikan. Bayi yang bertahan hidup dapat mengembangkan cerebral palsy atau masalah penglihatan dan pendengaran permanen.

Laporan pada Rabu (3/11) itu menunjukkan bahwa bakteri meninggalkan sekitar 40.000 bayi setiap tahun dengan gangguan neurologis. Saat ini, wanita dengan GBS diberikan antibiotik selama persalinan untuk mengurangi kemungkinan penularannya ke bayi mereka. Tetapi pendekatan ini menimbulkan masalah di tempat-tempat skrining dan pemberian antibiotik selama persalinan kurang dapat diakses.

Baca juga: Studi Terbaru Tawarkan Senyawa sebagai Obat Demam Berdarah

Menariknya, tingkat tertinggi GBS ibu ditemukan di sub-Sahara Afrika yang menyumbang sekitar setengah dari kasus global diikuti Asia Timur dan Tenggara, studi menunjukkan. Disarankan bahwa vaksin GBS dapat diberikan kepada wanita hamil selama pemeriksaan kehamilan rutin dan menjangkau lebih dari 70% wanita hamil dapat mencegah 50.000 kematian bayi dan janin setiap tahun. (AFP/OL-14)

Baca Juga

Dok. Baznas

BAZNAS Resmikan UPZ STF UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

👤Syarief Oebaidillah 🕔Senin 06 Februari 2023, 22:46 WIB
Ketua BAZNAS RI Noor Achmad mengutarakan rasa syukurnya lantaran kembali bertambahnya UPZ BAZNAS setelah terbentuknya UPZ Social Trust Fund...
ANTARA FOTO/Basri Marzuki

KLHK Siapkan Anggaran Rp1,6 M untuk Kegiatan Berbasis Masyarakat

👤Atalya Puspa 🕔Senin 06 Februari 2023, 22:18 WIB
Sebanyak Rp1,6 miliar dialokasikan kepada setiap unit eselon 1 untuk kegiatan berbasis masyarakat di lapangan. Seperti misalnya patroli,...
MI/Retno Hemawati

DPR Nilai Implementasi Program BRIN Lemah

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Senin 06 Februari 2023, 22:17 WIB
Anggota Komisi VII DPR RI Fraksi PKS Mulyanto menilai implementasi program Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) sangat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya