Senin 20 September 2021, 17:20 WIB

Cakupan Vaksinasi Lansia Masih 27,4%

Atalya Puspa | Humaniora
Cakupan Vaksinasi Lansia Masih 27,4%

ANTARA/Prasetia Fauzani
Petugas menyuntikkan vaksin saat kegiatan Serbuan Vaksinasi covid-19 di Stadion Canda Bhirawa, Kediri, Jawa Timur, Kamis (16/9/2021).

 

Hingga 19 September 2021, cakupan vaksinasi lansia baru mencapai 27,4% dari target sasaran dosis pertama dan 19,24% dari sasaran dosis lengkap. Vaksinasi kian mendesak karena kelompok lansia memiliki risiko kematian akibat covid-19 paling tinggi.

"Per 14 September 2021, kelompok lansia yang positif covid-19 sebesar 11,8% dari total kasus covid-19, namun 46,7% dari total kematian adalah kelompok lansia," ujar Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate, Senin (20/9).

Menkominfo menegaskan bahwa pemerintah telah memastikan bahwa vaksin aman untuk digunakan oleh lansia. Salah seorang penerima vaksin ada yang sudah berusia 100 tahun dan tidak merasakan efek samping berat. Pemerintah mengajak masyarakat untuk terus menyebarkan informasi valid terkait vaksin untuk memberantas memerangi hoaks yang beredar di masyarakat.

Baca juga: Gaji Guru PPPK Masuk dalam Alokasi DAU

Menurut Johnny "Semua vaksin yang beredar di Indonesia telah dipastikan keamanannya dan khasiatnya. Informasi seperti ini yang harus kita perkuat dan sebarkan untuk meyakinkan lansia bahwa vaksinasi sangat dibutuhkan untuk mereka," tegasnya.

Johnny berpendapat, salah satu faktor yang dapat mendorong percepatan lansia adalah dorongan dari keluarga. Untuk itu, peran keluarga dalam memberikan informasi yang benar serta mengajak lansia untuk vaksinasi sangat krusial.

"Ayo ajak keluarga kita semua yang berada dalam banyak kelompok lansia yang mendapatkan hoaks sehingga masih enggan untuk melakukan vaksinasi.kelompok lansia untuk segera vaksinasi. Memberi informasi yang benar serta mengajak para orang tua untuk vaksinasi adalah bagian dari tanggung jawab kita semua," seru Menkominfo.

Di sisi lain, pemerintah daerah juga diminta untuk menyusun strategi percepatan vaksinasi dan menyelesaikan kendala yang menghambat vaksinasi lansia di daerah masing-masing. Menkominfo mengatakan, lokasi vaksinasi harus bisa menjangkau populasi rentan ini sesuai dengan keunikan masalah di masing-masing wilayah. Menkominfo Johnny mengatakan alokasi dan keistimewaan sangat diperlukan untuk mempercepat vaksinasi bagi kelompok lansia.

Hal itu salah satunya bisa dilakukan dengan memberikan antrian khusus untuk lansia di setiap pelaksanaan vaksinasi. Selain itu, lanjutnya, tempat pelaksanaan vaksinasi harus mudah dijangkau oleh lansia, baik secara geografis maupun biaya. Hal ini juga harus diikuti juga dengan sosialisasi informasi dan edukasi yang mudah dipahami oleh lansia.

"Kerja sama pemerintah daerah dan masyarakat sangat diperlukan untuk mempercepat vaksinasi bagi kelompok lansia. Mari kita bergandeng tangan, bahu-membahu untuk menjaga kesehatan para orang tua kita dengan mengajak mereka melakukan vaksinasi segera," pungkas Johnny.  (H-3)

Baca Juga

Ist

Pada AMME, RI Harapkan Berkontribusi Atasi Masalah Lingkungan Hidup

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 23:09 WIB
Indonesia secara terhomat menjadi tuan rumah pada pertemuan 16th ASEAN Ministerial Meeting on the Environment...
Antara

Menteri Agama: Perpres 82/2021 Kado Indah Buat Santri

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 22:25 WIB
UNTUK kedua kalinya, Hari Santri yang jatuh pada 22 Oktober diperingati masih dalam suasana pandemi...
Dok. Tokocrypro

Tokocrypto Dukung Penanaman Pohon Massal Melalui Tree Millions Alliance 

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 22:13 WIB
Pada pelaksanaannya di Indonesia, 500.000 pohon direncanakan akan ditanam di Provinsi Banten, Jawa Barat, dan Lampung. Pepohonan yang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Amendemen Konstitusi antara Ambisi Elite dan Aspirasi Rakyat

Persepsi publik mengenai cara kerja presiden lebih mengharapkan pemenuhan janji-janji politik saat kampanye ketimbang bekerja berdasarkan Pokok-Pokok Haluan Negara (PPHN).

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya