Kamis 05 Agustus 2021, 22:10 WIB

Korindo Dukung Program Kampung Hidroponik di Tepi Sungai Ciliwung.

mediaindonesia.com | Humaniora
Korindo Dukung Program Kampung Hidroponik di Tepi Sungai Ciliwung.

Ist
Program Green Corner di Cileungsi Bogor, Jawa Barat, untuk memanfaatkan lahan kosong menjadi area hijau di area operasional Korindo.

 

Sebagai perusahaan yang sudah beroperasi lima dekade di Indonesia, Korindo Group memiliki komitmen bahwa Corporate Social Responsibility (CSR) merupakan implementasi tanggung jawab sosial yang dilakukan secara kontinyu.

Tidak sebatas sporadis pada momentum tertentu, kegiatan-kegiatan yang dilaukan Korindo merupakan bagian dari upaya untuk menciptakan pembangunan berkelanjutan. 

Komitmen tersebut terutama berangkat dari filosofi perusahaan, yakni membangun hubungan yang harmonis, menguntungkan dan berkelanjutan antara masyarakat dengan para pemangku kepentingan demi mencapai kemajuan serta kesejahteraan.

Prinsip ini konsisten dijalankan Korindo Group selama lebih dari lima dekade menjalankan kegiatan bisnis di Indonesia. 

Beberapa tanggung jawab sosial berkelanjutan dijalankan melalui Yayasan Korindo, yaitu lembaga sosial di bawah naungan Korindo Group. Program di bidang kesehatan, pendidikan, lingkungan, infrastruktur hingga pemberdayaan masyarakat rutin dilakukan Yayasan Korindo. 

Sekretaris Jenderal Yayasan Korindo Seo Jeongsik menyebutkan, berangkat dari filosofi perusahaan, Korindo Group melakukan branding program-program CSR-nya sebagai Corporate Social Contribution (CSC).

“Sebab, Korindo Group ingin lebih dari sekadar bertanggung jawab dalam melaksanakan kegiatan CSR-nya. Kami ingin memberikan kontribusi,” tuturnya pada keterangan pers, Kamis (5/8). 

Oleh karena itu, dalam menjalankan setiap kegiatan CSC, Korindo Group tidak hanya melakukan kegiatan yang bersifat filantropi untuk masyarakat prasejahtera.

Melalui anak-anak perusahaannya, Korindo Group juga mengembangkan berbagai potensi lokal secara bertahap melalui program community development. 

Nilai itu dapat terlihat dalam salah satu CSC unggulan Yayasan Korindo, Kampung Hidroponik Pengadegan, Jakarta Selatan.

Selain memberikan bantuan material berupa pipa hidroponik dan benih tanaman, Korindo Group turut melakukan pendampingan. Asistensi ini dilakukan untuk memastikan masyarakat dapat melanjutkan program budi daya di saat perusahaan sudah tidak terlibat. 

Program Kampung Hidroponik Pengadegan bahkan sudah ‘menelurkan’ praktisi teknik bercocok tanam, Saparno.

Warga Pengadegan yang sempat mendapatkan modal dan pendampingan dari Yayasan Korindo ini kerap dipanggil sebagai mentor hidroponik untuk berbagi ilmu dengan banyak orang. 

Saat ini, Yayasan Korindo kembali menggaet Saparno untuk bersama-sama mengembangkan hidroponik dan aquaponik di tepi Sungai Ciliwung.

Tepatnya di RT 08/001 Kelurahan Pengadegan, Yayasan Korindo membangun instalasi 200 lubang tanaman hidroponik dan 1.000 ikan air tawar. 

Instalasi tersebut akan dikelola oleh masyarakat sekitar dengan arahan dari Saparno. Hasil panen sayuran diperkirakan sudah dapat dinikmati pada akhir April dan menjelang Hari Raya Idul Fitri. Sementara itu, untuk ikan air tawar lele, panennya bisa dihasilkan sekitar empat bulan mendatang. 

Prinsip lain yang dipegang Korindo Group dalam melaksanakan CSC adalah menyesuaikan kebutuhan masyarakat dan kearifan lokal.

“Hal ini menjadi penting dalam upaya meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan kewirausahaan lokal secara berkelanjutan,” kata Seo. 

Dalam mengimplementasikan CSC, Korindo Group juga mengedepankan aspek kemitraan, partisipasi komunitas dan tujuan bersama untuk mencapai kemajuan serta kesejahteraan.

Nilai-nilai ini tergambarkan dalam program Hutan Kota Korindo yang dibangun di area Stadion Pakansari, Cibinong, Kabupaten Bogor, pada 2019.

Selama tiga tahun, Yayasan Korindo bertanggung jawab dalam pengelolaan hutan kota yang turut memberdayakan masyarakat setempat.

Selanjutnya, pengelolaan akan diserahkan kepada Pemerintah Kabupaten Bogor pada November 2022 yang dapat dimanfaatkan sebagai area penghijauan maupun rekreasi. 

Setelah sukses mengembangkan Hutan Kota Pakansari, program penghijauan Yayasan Korindo juga meluas ke daerah lain. Lahan bekas Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) Pondok Rajeg, Kabupaten Bogor, akan ‘disulap’ menjadi area terbuka hijau. 

Program berkelanjutan skala masif juga sudah diterapkan di Bukit Gendol, Wonogiri, Jawa Tengah. Pada 2015, Korindo bersama pemangku kepentingan terkait menanam 7.000 bibit pohon beringin dan tanaman buah-buahan seperti alpukat dan durian. 

Korindo Group terinspirasi dari Mbah Sadiman, pria paruh baya yang telah menanam ribuan pohon di Bukit Gendol sejak 1995. Kontribusinya kini sudah membuahkan hasil. Lebih dari 600 warga Desa Geneng, lokasi Bukit Gendol berada, dapat mengakses air bersih tanpa takut kekeringan. 

Jangkauan CSC Korindo Group tidak hanya dilakukan di Pulau Jawa. Di Nusa Tenggara Barat (NTB), Korindo bersama dengan Forest for Life Indonesia (FFLI) dan Pemerintah Provinsi NTB mengembangkan black soldier fly (tentara larva hitam) untuk teknologi biokonversi dalam pengelolaan sampah organik.

Hasil keuntungannya dikembalikan untuk pelestarian lingkungan dan kesejahteraan warga lokal. (RO/OL-09)
 

Baca Juga

Antara

Kuartal III 2022, Vaksin Merah Putih Ditargetkan Dapat EUA

👤Atalya Puspa 🕔Sabtu 18 September 2021, 16:45 WIB
Saat ini, LBM Eijkman sudah menyelesaikan fase research and development untuk vaksin Merah Putih, serta berhasil membuat bibit...
dok.UWG

Kampus Widyagama dan Kodam V Brawijaya Gelar Vaksinasi Covid-19

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 18 September 2021, 16:41 WIB
UNIVERSITAS Widyagama bekerjasama dengan Kodam V Brawijaya ikut mendukung percepatan vaksinasi covid-19 pemerintah dengan menggelar...
Antara

Satgas Covid-19 : Kedisiplinan Memakai Masker Turun

👤Atalya Puspa 🕔Sabtu 18 September 2021, 16:05 WIB
HASIL Monitoring Kepatuhan Protokol Kesehatan Satgas Penanganan Covid-19, memperlihatkan adanya penurunan kedisiplinan memakai masker di...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Ramai-Ramai Abai Laporkan Kekayaan

KPK mengungkap kepatuhan para pejabat membuat LHKPN tahun ini bermasalah. Akurasinya juga diduga meragukan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya