Senin 16 Januari 2023, 15:31 WIB

Erick Ungkap KEK Sanur Bisa Suntik Devisa Negara hingga Rp19,6 T

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
Erick Ungkap KEK Sanur Bisa Suntik Devisa Negara hingga Rp19,6 T

ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto
Ilustrasi: Menteri BUMN Erick Thohir (kedua kiri) saat meninjau lokasi pembangunan Bali International Hospital di kawasan Sanur

 

MENTERI BUMN Erick Thohir optimistis pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Kesehatan dan Pariwisata pertama di Indonesia yang berlokasi di Sanur, Bali, akan mendorong perekonomian nasional.

Setelah beroperasi penuh yang dijadwalkan di 2024, KEK Sanur dapat menyerap sekitar 43.000 tenaga kerja. Pada 2045, KEK Sanur ditargetkan mampu menambah total perolehan devisa hingga US$1,28 miliar atau sekitar Rp19,6 triliun. Jumlah ini lebih tinggi dibandingkan total investasi untuk membangun KEK Sanur yang mencapai Rp10,2 triliun.

"KEK Sanur mempunyai dampak ekonomi luas bagi masyarakat," kata Erick saat mendampingi mantan Presiden Megawati Soekarnoputri yang meninjau KEK Sanur, Senin (16/1).

Dari perhitungan Erick, selama ini negara kehilangan hingga Rp97,5 triliun setiap tahun dari dua juta penduduk Indonesia yang berwisata medis ke Singapura dan Malaysia.

Dengan kehadiran KEK Sanur diharapkan mampu menyerap 4-8% masyarakat Indonesia yang hendak berobat ke luar negeri. Diproyeksikan pada 2030, jumlah pasien yang berobat di KEK Sanur mencapai 123.000 hingga 240.000 orang. Kemudian hingga 2045, diperkirakan ada penghematan devisa yang mencapai Rp86 triliun.

Baca juga: Erick Thohir Ajak Jepang Investasi di KEK Sanur

Di kawasan seluas 41,26 hektare itu akan didirikan fasilitas kesehatan berupa rumah sakit dan klinik bertaraf internasional bekerja sama dengan rumah sakit terbesar di Amerika Serikat Mayo Clinic, revitalisasi Hotel Bali Beach atau Grand Inna Bali Beach (GIBB), convention center, ethnomedicinal botanic garden, dan commercial center untuk menampung UMKM.

"Pengembangan KEK Sanur akan menata ulang struktur ekonomi agar pariwisata Bali bukan lagi mass tourism seperti sekarang, tapi bergeser kepada kualitas wisatawan yang bisa meningkatkan spending berwisata," ucap Erick.

Dalam kunjungan itu, Megawati meminta agar diperhatikan dengan baik penataan kawasan Sanur.

"Saya pesan ke Pak Erick agar kawasan Sanur ini di tata ulang seperti zaman Bung Karno. Termasuk juga di bidang kesehatan, dengan menjaga kekayaan tumbuhan Indonesia yang banyak tanaman obat natural," ujar Megawati.

Ia pun menyempatkan diri meninjau ethnomedicinal botanic garden seluas 4,9 hektare. Zona khusus yang dikelola Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) dan Kebun Raya itu menjadi pusat penelitian kesehatan dan taman usada untuk mengembangkan tanaman-tanaman obat dalam terapi penyembuhan berbagai jenis penyakit.(OL-5)

Baca Juga

Dok. DPR RI

Komisi VI DPR Apresiasi PTPN Mampu Cetak Net Profit Hingga Ro5,5 Triliun

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 05 Februari 2023, 09:00 WIB
Politisi Fraksi Partai Gerindra ini juga berharap agar PTPN VIII bisa lebih dikembangkan lagi dalam sektor pariwisata. Juga diharapkan...
Antara/Akbar Nugroho Gumay

Industri Keuangan Hadapi Tahun Suram, Suport OJK Kembali Diharapkan

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 05 Februari 2023, 08:35 WIB
Kebijakan inovatif dari OJK yang bersifat counter cyclical sangat diharapkan....
Dok. DPR RI

Legislator Usul Program Transformatif PT Pos Indonesia

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 05 Februari 2023, 08:05 WIB
Politisi Fraksi PAN ini menjelaskan, konsep central titipan ini juga akan sangat berguna terutama dikota-kota yang padat aktivitas...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya