Kamis 15 September 2022, 09:18 WIB

Terkait Korban Kecelakaan di Perlintasan Sebidang Kereta, DPR Desak Pembangunan Flyover 

mediaindonesia.com | Ekonomi
Terkait Korban Kecelakaan di Perlintasan Sebidang Kereta, DPR Desak Pembangunan Flyover 

Ist/DPR
Ketua Komisi V DPR Lasarus.

 

MENYIKAPI tingginya angka kecelakaan yang terus terjadi di sejumlah perlintasan sebidang kereta api. Ketua Komisi V DPR Lasarus, mendesak pemerintah melalui direktorat jenderal (Dirjen) Perkeretaapian Kementerian Perhubungan (Kemenhub) segera melakukan terobosan yang dapat meminimalisir angka kecelakaan.

Dikatakannya, salah satu penyebab kecelakaan tersebut adalah kelalaian yang muncul akibat ego sektoral mengingat keberadaan perlintasan sebidang merupakan tanggungjawab bersama Dirjen Perkeretaapian dengan Dirjen Bina Marga serta PT Kreta Api Indonesia (KAI), PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) dan Pemerintah Daerah. 

"Perlintasan sebidang ini sebetulnya kan lintas sektoral, ini yang kadang-kadang menyebabkan ego sektoral di dalamnya. Nah ini yang mau kita terobos, karena ada menyangkut keselamatan warga. Mereka harus kita selamatkan untuk itulah kita rapat pada hari ini," tegas Lasarus dalam rapat kerja Komisi V DPR bersama Plt Dirjen Perkeretaapian Zulmafendi dan Dirjen Bina Marga Hedi Rahadian, Rabu (14/9) di Jakarta.

Lasarus juga menyinggung data Humas Daop 1 PT KAI Eva Chairunisa yang mengatakan sejak Januari 2022 hingga Juni 2022 terdapat sebanyak 95 kecelakaan di perlintasan sebidang.

Baca juga: Disiplin Berlalu Lintas, Kunci Selamat di Pelintasan Sebidang

Menurutnya, angka kecelakaan itu seharusnya tidak terjadi, bila pengelolaan perlintasan sebidang dan fasilitas perlindungan keselamatan seperti flyover atau jembatan penyeberangan.

"Untuk itu kami (Komisi V DPR) meminta Dirjen Perkeretaapian, Dirjen Bina Marga, PT KAI dan PT Kereta Commuter Indonesia untuk meningkatkan koordinasi pengelolaan perlintasan sebidang. Terutama terkait pembagian tanggung jawab dan kewenangan dalam penyediaan fasilitas keselamatan seperti flyover  dan penertiban perlintasan sebidang ini," ungkapnya.

Lebih lanjut Politisi PDI-Perjuangan itu, mengatakan upaya penanggulangan kecelakaan yang terjadi di perlintasan sebidang ini. Harus segera dilakukan, sekalipun Pemerintah harus mengeluarkan biaya yang besar.

Dengan alasan sejauh ini upaya sosialisasi 'BERTEMAN’ (Berhenti, Tengok Kanan Kiri Aman, Jalan) yang dilakukan oleh Dirjen Perkeretaapian masih belum mampu menekan tingginya angka kecelakaan.

"Harus, menurut saya ini yang harus kita dorong, eh mau itu mahal. Keselamatan itu memang mahal Pak Dirjen, karena sekarang kita berurusan dengan nyawa. Dan mohon maaf juga ya rata-rata pemerintah daerah juga tidak taat tata ruang, bikin rumah di sembarang tempat yang akhirnya memaksa buka perlintasan sebidang  yang baru dan terus itu terjadi," terangnya.(RO/OL-09)

Baca Juga

Antara

KKP Resmikan Integrated Maritime Intelligent Platform

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 28 September 2022, 23:27 WIB
Peresmian infrastruktur teknologi ini mendukung program Ekonomi Biru. Serta, menjaga kesehatan laut dan mendorong pertumbuhan ekonomi...
Antara

Pengamat: BLT BBM tidak Bisa Selamatkan Rakyat dari Jurang Kemiskinan

👤Despian Nurhidayat 🕔Rabu 28 September 2022, 23:17 WIB
Pengamat dari Core menilai BLT BBM hanya bersifat sementara untuk bermasyarakat. Serta, tidak berdampak signifikan pada ekonomi...
MI/Andri Widiyanto

BSI: Pengembangan Sektor Syariah di Indonesia tidak Mudah

👤Despian Nurhidayat 🕔Rabu 28 September 2022, 22:59 WIB
Meski penduduk Muslim di Indonesia lebih dari 220 juta orang, namun literasi atau pemahaman terkait perbankan syariah tergolong rendah,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya