Rabu 06 Juli 2022, 23:18 WIB

Dekopin: Bentuk Lembaga Audit Pengawasan Koperasi Simpan Pinjam

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Dekopin: Bentuk Lembaga Audit Pengawasan Koperasi Simpan Pinjam

Antara
Pekerja memeriksa dandang di rumah produksi skala UMKM di wilayah Cileunyi, Kabupaten Bandung.

 

KETUA Umum Dewan Koperasi Indonesia (Dekopin) Sri Untari Bisowarno mengusulkan pembentukan lembaga audit untuk pengawasan koperasi simpan pinjam (KSP). Mengingat, permasalahan KSP belum juga rampung hingga saat ini.

"Pasal 182 sampai dengan 206 RUU PPSK mengatur tentang perkoperasian. Terutama bagaimana usaha jasa simpan pinjam di koperasi," ungkap Sri dalam rapat kerja dengan Komisi XI DPR, Rabu (6/7).

Pihaknya memberikan apresiasi atas inisiatif pemerintah dan DPR, yang telah menyusun RUU tentang Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (PPSK). Dalam hal ini, sebagai upaya proteksi terhadap masyarakat saat melakukan transaksi keuangan.

Baca juga: Teten Sepakati Dua Solusi untuk Persoalan Koperasi Bermasalah

Namun, Untari meminta agar RUU PPSK tidak serta merta menghilangkan jati diri koperasi sebagai lembaga yang berasal, dari dan untuk anggota. Pihaknya pun mengusulkan agar beberapa pasal dalam RUU PPSK, yang memiliki kesamaan maksud dan tujuan dengan pasal di UU lainnya, untuk dikoreksi.

Untari menekankan perbedaan usaha keuangan di luar koperasi dan sektor keuangan koperasi. Termasuk, pengawasan OJK yang diarahkan kepada koperasi dengan orientasi pelayanan masyarakat umum. 

Baca juga: Menkeu: Ketahanan Pangan RI dalam Tiga Tahun Terakhir Masih Aman

Lalu, untuk koperasi yang melayani anggota, pengawasan dilakukan lembaga independen atau membentuk lembaga audit koperasi. "Organisasi, perizinan, kegiatan usaha, hingga kebijakan KSP, sudah ada di UU Cipta Kerja. Termasuk, di Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2021," katanya.

"Jangan sampai ada overlap antara PP 7 Tahun 2021 turunan dari UU Cipta Kerja dan RUU PPSK," sambung Untari.

Pihaknya memahami terdapat celah dalam UU Nomor 25 Tahun 1992, yang sudah tidak sesuai dengan perkembangan zaman. Hal ini kemudian dimanfaatkan oknum tidak bertanggung jawab, sehingga melenceng dari cita-cita dan jati diri koperasi.(OL-11)
 

 

Baca Juga

ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto

Dosen UGM: Transformasi BUMN oleh Erick Thohir Dinilai Berhasil

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 22:07 WIB
Pertamina berhasil masuk 500 perusahaan terbesar dunia berdasarkan pendapatannya dalam satu tahun...
Dok. Pribadi

Mengenal Sosok Pencetus Ide Kreatif Iklan Brand Besar di Indonesia

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 21:18 WIB
Jessica Kartika merupakan founder dari JJ INDONESIA (Group) yang terdiri dari Whizzup Digital Indonesia, JJ Communications, JJ Promotion...
Ist

BRI Dorong Para Talenta Muda Jadi Profesional Kompeten

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 20:46 WIB
Program BRILiaN Young Leader Indonesia (BYLI), pengembangan bagi pekerja Insan BRILiaN muda terpilih yang memberikan akselerasi karier,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya