Jumat 20 Mei 2022, 19:43 WIB

Penjualan Ritel Inggris Bangkit tapi Prospek Suram

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Penjualan Ritel Inggris Bangkit tapi Prospek Suram

AFP/Justin Tallis.
Seorang pedagang bekerja di kios pasar buah dan sayuran mereka di London pada 12 Mei 2022.

 

PENJUALAN ritel Inggris secara tak terduga bangkit pada April. Namun angkanya tetap dalam tren penurunan jangka panjang di tengah krisis biaya hidup yang membuat inflasi meroket ke level tertinggi 40 tahun.

Total volume penjualan melonjak 1,4% bulan lalu setelah penurunan 1,2% pada Maret, kata Kantor Statistik Nasional (ONS) dalam suatu pernyataan. Namun, penjualan turun 0,3% dalam tiga bulan hingga April dibandingkan tiga bulan sebelumnya. Ini memperpanjang tren penurunan sejak musim panas 2021.

"Penjualan ritel meningkat pada April setelah penurunan bulan lalu," kata Heather Bovill, wakil direktur ONS untuk survei dan indikator ekonomi. "Namun, angka-angka ini masih menunjukkan tren penurunan jangka panjang yang berkelanjutan. Kenaikan April didorong oleh peningkatan penjualan supermarket dipimpin oleh alkohol dan tembakau dan makanan manis. Off-licences juga melaporkan peningkatan, mungkin karena orang tinggal lebih banyak untuk menghemat uang."

Inflasi meroket pada April menjadi 9,0%, tertinggi sejak 1982. Ini sebagian besar didorong oleh melonjaknya harga energi domestik.

Baca juga: Inflasi Inggris Melonjak ke Puncak dalam 40 Tahun

Tekanan pada anggaran rumah tangga Inggris semakin diperketat pada April setelah kenaikan pajak karena pemerintah berupaya meningkatkan kas negara bagian yang terpukul oleh dukungan covid-19. "Kenaikan kuat yang tak terduga dalam penjualan ritel pada April menunjukkan bahwa krisis biaya hidup tidak menyebabkan belanja konsumen runtuh dan berarti bahwa ekonomi mungkin memiliki sedikit lebih banyak momentum daripada yang kami duga," kata analis Capital Economics, Nicholas Farr.

Analis Pantheon Macroeconomics Samuel Tombs memperingatkan bahwa yang terburuk mungkin belum datang. "Dampak kenaikan April baik (perpajakan) dan tagihan energi belum sepenuhnya muncul dalam data penjualan ritel, karena kebanyakan orang hanya dibayar menjelang akhir bulan dan tagihan akan dibayar secara bertahap sepanjang bulan," Makam dicatat. "Baru pada data Mei kami dapat menilai seberapa banyak tekanan yang dihasilkan pada pendapatan rumah tangga yang dapat dibelanjakan telah dimasukkan ke dalam pengeluaran." (AFP/OL-14)

Baca Juga

Antara/Siswo Widodo

Pembelian BBM Subsidi Masih bisa Seperti Biasa

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 14:00 WIB
Pertamina melakukan uji coba pembelian BBM bersubsidi melalui aplikasi mulai 1 Juli hingga 30 Juli 2022. Uji coba tersebut hanya dilakukan...
THINKSTOCK

Trik Aktif dan Produktif Berjualan di Medsos

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 13:56 WIB
Kecakapan digital membuat seseorang memanfaatkan media sosialnya untuk hal-hal positif, termasuk meraih keuntungan dengan...
Ist/DPR

DPR dan Pemerintah Sepakati Realisasi Defisit APBN Tahun 2022 di Angka 4,5%

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 11:52 WIB
Banggar DPR RI bersama pemerintah menyepakati realisasi defisit sampai dengan akhir tahun 2022 diperkirakan mencapai angka...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya