Selasa 19 Oktober 2021, 18:15 WIB

Ada Sinyal BI Kurangi Suntikan Likuiditas pada Tahun Depan

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Ada Sinyal BI Kurangi Suntikan Likuiditas pada Tahun Depan

Antara
Warga berjalan dengan latar gedung bertingkat di kawasan Sudirman, Jakarta.

 

BANK Indonesia memberikan sinyal terkait pengurangan suntikan likuiditas ke pasar keuangan pada 2022. Langkah itu antisipasi terhadap kebijakan bank sentral di Amerika Serikat (AS) dan beberapa negara dalam mengatasi kenaikan inflasi, yang belum seimbang dengan pemulihan ekonomi global.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan fenomena naiknya inflasi dari berbagai negara, akan bergantung pada negara yang bersangkutan. Saat ini, dunia menghadapi ketidakseimbangan pemulihan atau pertumbuhan ekonomi. Negara-negara yang stimulus fikal dan moneternya besar, disertai kemajuan vaksinasi covid-19, bisa memacu pertumbuhan ekonomi lebih cepat.

Dengan pertumbuhan ekonomi yang tinggi, inflasi juga akan melesat. Namun, masih ada perdebatan terkait kenaikan inflasi yang bersifat permanen atau sementara. Mengingat, pemulihan ekonomi yang pesat bermula dari tahun lalu ketika terjadi resesi.

Baca juga: Dorong Pertumbuhan Ekonomi, BI Masih Tahan Suku Bunga Acuan

Selama ini, Bank Sentral AS (The Fed) kerap menyampaikan bahwa meski pertumbuhan ekonominya tinggi dan kenaikan inflasi melebihi target, namun melihat perkembangan tersebut masih sementara. Akan tetapi pada 2022, The Fed memandang kenaikan inflasi di AS sebagai hal permanen.

"Kita tentu mengantisipasi mengenai rencana pengurangan penambahan likuiditas. Kemungkinan di tahun depan, ada kenaikan dari Fed Fund Rate," ujar Perry dalam konferensi pers virtual, Selasa (19/10).

Menyoroti kondisi di sejumlah negara lain, kenaikan inflasi dipengaruhi faktor suplai dan gangguan rantai pasokan di dalam negeri. Faktor lainnya, yaitu penyesuaian harga yang diatur pemerintah. Respons dari bank sentral masing-masing negara pun berbeda.

Baca juga: Survei : Masyarakat Optimis Perbaikan Ekonomi Nasional pada 2022

Namun, dua faktor ini berbeda dengan yang terjadi di Indonesia. Perry menekankan kebijakan Bank Indonesia tidak selalu mengacu pada moneter. Pada moneter, Bank Sentral memiliki tiga pilihan, yakni nilai tukar rupiah, suku bunga dan likuiditas atau bauran kebijakan.

Pada 2022, Bank Indonesia memprediksi tingkat suku bunga akan rendah. Kemungkinan, sekitar kuartal IV 2022, Bank Indonesia baru mempertimbangkan opsi kenaikan suku bunga acuan. Namun, dari sisi likuiditas pada tahun ini sangat longgar. Pada tahun depan, Bank Indonesia secara bertahap mengurangi kelonggaran tersebut.

Bank Indonesia telah menambah likuiditas (quantitative easing) di perbankan sebesar Rp129,92 triliun hingga 15 Oktober 2021. Serta, melanjutkan pembelian SBN di pasar perdana untuk pendanaan APBN 2021 sebesar Rp142,54 triliun. Itu terdiri dari Rp67,08 triliun melalui mekanisme lelang utama dan Rp75,46 triliun melalui mekanisme Greenshoe Option (GSO).(OL-11)


 

 

Baca Juga

Ist

HUT Satu Dasawarsa, OJK Gelar Pelatihan Wirausaha Bagi Penyandang Disabilitas

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 01 Desember 2021, 02:57 WIB
OJK melakukan serangkaian kegiatan aksi sosial  bertujuan meningkatkan kualitas sumber daya manusia...
Dok. Pribadi

Hunian Mixed-Use dengan Konsep Ruang Terbuka Luas Jadi Perhatian Konsumen Properti 

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 01 Desember 2021, 00:06 WIB
Di sisi lain, perhatian terhadap adanya fasilitas ruang terbuka dalam hunian juga meningkat. Hal itu karena ruang terbuka dinilai bisa...
Instagram @Jokowi

Pemerintah Pastikan Tidak Impor Beras Sepanjang 2021

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 30 November 2021, 23:52 WIB
Kata Lutfi, pemerintah selalu menjaga ketahanan stok beras nasional untuk menjaga keseimbangan dan ketersediaan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya