Rabu 21 Juli 2021, 19:52 WIB

Semester I 2021, Defisit Anggaran Capai Rp283,2 Triliun

M. Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Semester I 2021, Defisit Anggaran Capai Rp283,2 Triliun

Antara
Warga melintas dengan latar belakang gedung bertingkat di wilayah Jakarta.

 

KEMENTERIAN Keuangan mencatatkan defisit anggaran senilai Rp283,2 triliun atau 1,72% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) pada semester I 2021. Defisit itu dinilai berada dalam jalur yang ditargetkan pemerintah.

“Hingga semester I 2021, posisi Januari hingga Juni, kita mengalami defisit Rp283,2 triliun. Ini sesuai dengan UU APBN. Total defisit diperkirakan Rp1.006,4 triliun atau 5,7% dari PDB,” ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam konferensi pers virtual, Rabu (21/7).

Lebih lanjut, dia menjelaskan bahwa defisit disebabkan penerimaan negara sebesar Rp886,9 triliun, atau 50,9% dari target di APBN 2021, yakni Rp1.743,6 triliun. Sedangkan, belanja negara tercatat Rp1.170,1 triliun, atau setara 42,5% dari yang dianggarkan sebesar Rp2.750 triliun.

Baca juga: Pemerintah Siap Gulirkan Bantuan Subsidi Upah

Bendahara Negara mengatakan realisasi penerimaan pada semester I 2021 cukup baik. Serta, menunjukkan perbaikan ekonomi dibandingkan periode sama pada 2020. Adapun penerimaan negara tumbuh 9,1%, atau jauh lebih baik dari semester I 2020 yang minus 9,7%.

“Kalau dibanding tahun lalu, Juni 2020 yang mengalami kontraksi, ini kenaikan yang cukup sangat solid. Tahun lalu minus 9,7%, tahun ini positif 9,1%. Ini berarti suatu rebound atau dalam hal ini pembalikan yang sangat kuat,” jelas Ani, sapaan akrabnya.

Penerimaan pajak tercatat Rp557,8 triliun, atau 45,4% dari target sebesar Rp1.229,6 triliun. Adapun pendapatan pajak semester I 2021 tumbuh 4,9%. Capaian itu jauh lebih baik dibandingkan periode sama di 2020 yang minus 12%.

Lalu, penerimaan kepabeanan dan cukai tercatat Rp122,2 triliun, atau 56,9% dari target sebesar Rp215 triliun. Pertumbuhan penerimaan cukai juga disebut menguat, yakni di angka 31%. Itu lebih tinggi dari pertumbuhan di periode yang sama pada 2020, yakni 8,8%.

Baca juga: PPKM Diperpanjang, Kadin: Roda Perekonomian Jangan Berhenti

Catatan positif juga terjadi pada pos Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) sebesar Rp206,9 triliun, atau 69,4% dari target sebesar Rp298,2 triliun. “Ini terjadi karena kenaikan beberapa pos. Komoditas juga mengalami kenaikan luar biasa,” tutur Ani.

“Jadi kita lihat, dari sisi pos pendapatan negara, APBN kita sebetulnya sudah menunjukkan suatu tren hijau yang sangat solid,” sambungnya.

Realisasi belanja negara tercatat Rp1.170,1 triliun, yang berasal dari belanja kementerian/lembaga (K/L) sebesar Rp449,6 triliun, atau 43,6% dari target APBN senilai Rp1.954,5 triliun. Sedangkan, belanja non-K/L pada semester I 2021 tercatat Rp346,7 triliun, atau 37,6% dari target sebesar Rp922,6 triliun.

Pada pos Transfer Dana ke Daerah dan Dana Desa (TKDD), tercatat minus 6,8% atau sebesar Rp373,9 triliun. Itu sekitar 47% dari alokasi anggaran sebesar Rp795,5 triliun. Melambatnya pertumbuhan TKDD dikarenakan pemerintah daerah belum optimal menyerap transfer dari pemerintah pusat.(OL-11)

Baca Juga

DOK BANK BJB

Kinerja bank bjb Terus Bergerak Positif Hingga Triwulan 3 2021

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 26 Oktober 2021, 15:46 WIB
Kelenturan dan adaptabilitas perseroan ini tidak terlepas dari kecakapan pengelola dalam menerjemahkan prinsip tata kelola yang...
DOK PIP.

PIP Targetkan Peningkatan Kesejahteraan dan Skala Usaha Debiturnya

👤M Ilham Ramadhan Avisena 🕔Selasa 26 Oktober 2021, 15:26 WIB
Tingkat kesejahteraan debitur masuk dalam kategori indeks keekonomian pribadi dan skala usaha masuk ke dalam indeks keekonomian...
Antara

Dampak Pandemi di RI, Percepat Adopsi Teknologi Digital

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Selasa 26 Oktober 2021, 14:54 WIB
Hal itu ditunjukkan aktivitas ekonomi digital di Indonesia yang terus meningkat. Bahkan, 41,9% total transaksi ekonomi digital ASEAN selama...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Bongkar Transaksi Narkoba Rp120 Triliun

Para anggota sindikat narkoba juga kerap memanfaatkan warga yang polos untuk membantu transaksi dari dalam ke luar negeri dan sebaliknya.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya