Sabtu 26 Juni 2021, 19:35 WIB

RI Bersiap Jadi Tuan Rumah Pertemuan Menteri Ketenagakerjaan G20

Despian Nurhidayat | Ekonomi
RI Bersiap Jadi Tuan Rumah Pertemuan Menteri Ketenagakerjaan G20

AFP
Bendera nasional sejumlah negara anggota G20 yang terpasang di area KTT.

 

PELAKSANAAN pertemuan para Menteri Ketenagakerjaan anggota G20 (G20 Labour and Employment Ministers’ Meeting/G20-LEMM) telah usai. Dengan berakhirnya pertemuan yang berlangsung di Catania, Italia, Indonesia mulai bersiap menjadi presidensi atau tuan rumah untuk gelaran G20-LEMM tahun 2022.

Sekretaris Jenderal Kementerian Ketenagakerjaan Anwar Sanusi, yang mewakili Menteri Ketenakerjaan Ida Fauziyah, mengikuti rangkaian pertemuan tersebut. Pertemuan yang berlangsung selama 2 hari itu menghasilkan deklarasi bersama Menteri Ketenagakerjaan G20.

"Pada intinya, isi komitmen bersama ini bagaimana Kementerian Ketenagakerjaan memberikan yang terbaik dalam mengantisipasi pandemi covid-19," ungkap Anwar di Catania, pada Jumat waktu setempat.

Baca juga: Pemerintah Gandeng Kampus untuk Presidensi G20 Indonesia 2022

Indonesia bersama Negara G20 berkomitmen melaksanakan deklarasi yang sudah disepakati. Deklarasi ini mencakup 3 isu prioritas Presidensi Italia, yaitu penciptaan pekerjaan yang lebih baik (decent) dan setara bagi pekerja perempuan; penyesuaian sistem perlindungan sosial yang adaptif dengan perubahan dunia kerja; dan memastikan pekerjaan digital (platform) dan teleworking yang tetap mengedepankan aspek kemanusiaan (humanis).

"Kita berkomitmen untuk menjalankan ketiga komitmen. Di mana 3 isu prioritas dalam komitmen ini telah mencerminkan tantangan ketenagakerjaan saat ini dan di masa mendatang," imbuh Anwar.

Selain terkait komitmen bersama, berakhirnya G20-LEMM di Italia juga menandakan Indonesia harus mempersiapkan diri sebagai tuan rumah atau Presidensi G20-LEMM tahun 2022 yang akan berlangsung di Tanah Air.

Baca juga: Bank Dunia: Indonesia Perlu Perbaiki Ekosistem Ketenagakerjaan

"Kita juga memaparkan terkait dengan kesiapan Indonesia menjadi tuan rumah G20. Tentunya terkait dengan EWG LEMM, kita akan siapkan dengan sebaik-baiknya," tuturnya.

Indonesia mulai menyiapkan berbagai hal teknis dan nonteknis untuk pelaksanaan G20-LEMM di Indonesia. Selama di Italia, pihaknya terus membangun komunikasi dan kerja sama bilateral dengan negara maupun lembaga internasional, guna menyukseskan agenda tersebut.

"Kita juga sudah menyusun tema-tema yang akan kita bahas dan isu-isu yang akan kita ajukan. Selama 2 hari ini, kita sudah bertemu dengan berbagai negara dalam forum bilateral meeting. Kita sampaikan gagasan-gagasan tersebut dan intinya mereka semuanya fully support," pungkas Anwar.(OL-11)

Baca Juga

Antara/Irwansyah Putra.

Saudi Pengekspor Kurma Terbesar Sedunia pada 2021

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 20:52 WIB
Jumlah pohon palem mencapai 33 juta. Ini mewakili 27% dari total jumlah pohon palem di...
Dok Kementerian Koperasi dan UKM.

Kolaborasi Kunci Keberhasilan Transformasi Digital UMKM

👤Widhoroso 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 19:15 WIB
MENTERI Koperasi dan UKM Teten Masduki menyatakan kolaborasi antarpemangku kepentingan menjadi kunci keberhasilan transformasi digital...
dok.KNPI

DPP KNPI: Kinerja Pembantu Jokowi Bidang Perekonomian Perlu Perbaikan

👤Selamat Saragih 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 17:50 WIB
KINERJA pemerintahan bidang perekonomian mendapat sorotan publik karena kinerja yang buruk. Karena itu, Jokowi harus mengambil langkah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya