Rabu 09 Juni 2021, 10:33 WIB

Bahan Kebutuhan Pokok Dikenakan PPN, IKAPPI Nilai Keterlaluan

Putri Anisa Yuliani | Ekonomi
Bahan Kebutuhan Pokok Dikenakan PPN, IKAPPI Nilai Keterlaluan

Antara
Barang kebutuhan pokok dikenakan pajak pertambahan nilai (PPN) dalam revisi UU No: 6/1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajaka

 

PEMERINTAH akan mengenakan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) terhadap barang kebutuhan pokok yang sangat dibutuhkan oleh rakyat banyak. PPN juga akan dikenakan pada barang hasil pertambangan atau pengeboran yang diambil langsung dari sumbernya.

Kebijakan itu akan tertuang dalam perluasan objek PPN yang diatur dalam revisi Undang-Undang Nomor 6 tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (KUP)

Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (IKAPPI) memprotes rencana pemerintah untuk menjadikan bahan pokok sebagai objek pajak. Pemerintah diharapkan menghentikan upaya bahan pokok sebagai objek pajak.

"IKAPPI menganggap bahwa pemerintah harus mempertimbangkan banyak hal sebelum menggulirkan kebijakan. Apalagi kebijakan tersebut digulirkan pada masa pandemi dan situasi perekonomian saat ini yang sedang sulit," kata Ketua Umum IKAPPI Abdullah Mansuri dalam keterangan resmi, Rabu (9/6).

IKAPPI mencatat lebih dari 50% omzet pedagang pasar menurun. Di samping itu, pemerintah belum mampu melakukan stabilitas bahan pangan di beberapa bulan belakangan ini. Harga cabai bulan lalu hingga Rp100 ribu. Harga daging sapi bahkan belum stabil.

"Kami kesulitan jual karena ekonomi menurun dan daya beli masyarakat rendah. Mau ditambah PPN lagi, gimana tidak gulung tikar," tukasnya.

Ia pun memprotes keras upaya-upaya tersebut. Sebagai organisasi penghimpun pedagang pasar di Indonesia, IKAPPI akan melakukan upaya protes kepada presiden agar kementeriantrian terkait tidak melakukan upaya-upaya yang justru menyulitkan para pedagang pasar. (OL-13)

Baca Juga: Bebas PPN hingga 100% untuk Properti Raih Respons Positif

Baca Juga

ANTARA

Tinggal Satu Titik Api Belum Padam di Kilang Cilacap

👤Insi Nantika Jelita 🕔Minggu 13 Juni 2021, 00:30 WIB
Operasional Kilang Cilacap dikatakan tidak terganggu saat kebakaran berlangsung alias masih berproduksi minyak secara...
Ist

BUMN Didorong Perbesar Atensi Bagi Pelajar dan Perempuan

👤Mediaindonesiacom 🕔Sabtu 12 Juni 2021, 23:30 WIB
Dengan bertambahnya kualitas pengetahuan bagi pelajar dan pendapatan kaum perempuan, maka BUMN berperan besar dalam peningkatan kualitas...
MI/ Susanto

Misbakhun Tuding Sri Mulyani tak Rasional soal Pajak Sembako

👤Insi Nantika Jelita 🕔Sabtu 12 Juni 2021, 23:10 WIB
Politikus Partai Golkar itu pun menyeret Menteri Keuangan Sri Mulyani yang dianggap bertanggung jawab atas wacana...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Perangkat Terenkripsi Jerat Penjahat di Seluruh Dunia

LEBIH dari 800 penjahat telah ditangkap di seluruh dunia seusai dijebak menggunakan aplikasi pesan terenkripsi yang dijalankan FBI.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya