Rabu 04 Januari 2023, 10:32 WIB

Wacana Pencoblosan Partai, Peneliti BRIN Minta MK Konsisten

Mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
Wacana Pencoblosan Partai, Peneliti BRIN Minta MK Konsisten

MI/Seno
Ilustrasi

 

PENELITI Pusat Riset Politik-Badan Riset dan Inovasi Nasional (PRP-BRIN) Aisah Putri Budiatri meminta Mahkamah Konstitusi dapat konsisten atas putusan judicial review pada 2009. Saat itu Mk menyatakan sistem pemilu di Indonesia menggunakan proporsional terbuka. 

"MK sendiri saya pikir seharusnya konsisten pada keputusannya sendiri yang menetapkan pada judicial review di tahun 2009 dan pada gugatan-gugatan setelahnya bahwa sistem proporsional terbuka sesuai dengan konstitusi," ujarnya, Rabu (4/1). 


Sistem pemilu proporsional tertutup menjadi perbincangan menjelang kontestasi demokrasi pada 2024 mendatang. Terlebih, dua kader partai politik tengah mengajukan uji materi atau judicial review kepada MK terhadap sistem proporsional terbuka, agar menjadi proporsional tertutup.

Aisah meminta agar MK menolak gugatan judicial review itu. Sebab, menurutnya perubahan sistem pemilu akan berdampak pada kericuhan di ruang publik yang menyebabkan kegagalan pelaksanaan pemilu 2024. 

"Dengan demikian menurut saya, menolak gagasan kembali ke sistem pemilu tertutup merupakan langkah tepat," imbuhnya. 

Sebagai informasi, sistem proporsional tertutup, pemilih tidak langsung memilih calon anggota legislatif, melainkan partai politik peserta pemilu. Surat suara sistem pemilu proporsional tertutup hanya memuat logo partai politik tanpa rincian nama caleg.

Sementara, calon anggota legislatif ditentukan partai. Oleh partai, nama-nama caleg disusun berdasarkan nomor urut. Nantinya, calon terpilih ditentukan berdasarkan nomor urut. Jika partai mendapatkan dua kursi, maka calon terpilih adalah nomor urut 1 dan 2. Adapun sistem pemilu proporsional tertutup pernah diterapkan pada Pemilu 1955, Pemilu Orde Baru, dan Pemilu 1999.

Sebelumnya, Partai Solidaritas Indonesia (PSI) menolak terhadap wacana penerapan sistem proporsional tertutup pada Pemilihan Umum 2024. Sebab sistem tersebut bentuk pengkhianatan bagi demokrasi.

“PSI berpendapat bahwa sistem proporsional terbuka adalah kemajuan esensial dalam demokrasi kita. Kerugian konstitusional yang dikeluhkan justru lebih besar apabila diterapkan sistem proporsional tertutup,” kata Juru Bicara DPP PSI, Ariyo Bimmo dalam keterangan pers diterima, Jumat (30/12).

Sebagai seorang calon legislatif, merasa hak konstitusionalnya dilaksanakan secara penuh ketika bisa mengampanyekan dirinya sebagai individual wakil rakyat. Selain itu, bagi para pemilih akan lebih puas ketika dirinya mencoblos orang yang memang diinginkannya untuk menjadi wakil rakyat.

“Kompetisi antarcaleg itu bagus untuk memperkuat sistem merit dalam perekrutan anggota legislatif. Siapa yang punya rekam jejak, pemikiran dan kerja yang bagus, akan dipilih rakyat,” terangnya.

Ariyo memastikan, PSI menjadi partai yang prosistem proporsional terbuka karena sudah sesuai dengan keinginan pembentuk undang-undang dan tidak memiliki kelemahan konstitusional. Dia meyakini MK dapat konsisten mempertahankan keyakinan yang sama ketika memutus gugatan pemohon yang ingin mengembalikan sistem tertutup.

“Sistem proporsional tertutup meredam perkembangan politisi muda sehingga urut kacang dan nomor sepatu kembali berlaku. Caleg nomor urut 5 ke bawah hampir mustahil mendapatkan kursi sehingga akan berkampanye seadanya,” ujarnya. (OL-8)

Baca Juga

MI/Usman Iskandar.

Nama Bakal Calon Wakil Presiden Anies Baswedan Mulai Mengerucut

👤Putra Ananda 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 18:30 WIB
Parpol anggota Koalisi Perubahan terutama Tim Kecil terus melakukan pembahasan tentang sosok pendamping...
dok.PPP

Mardiono Arahkan Fraksi PPP di DPR RI Gaspol Kerja Elektoral Jelang Pemilu 2024

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 17:40 WIB
Plt Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Muhamad Mardiono memberikan arahan kepada anggota fraksinya di DPR RI untuk mulai aktif...
Antara

Komnas HAM Hormati Proses Hukum Lukas Enembe oleh KPK

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 16:18 WIB
Komnas HAM RI menghormati proses hukum yang sedang ditempuh Lukas...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya