Sabtu 10 Desember 2022, 07:39 WIB

KPK Usul ASN yang tidak Lapor LHKPN Dipangkas Tunjangannya

Fachri Audhia Hafiez | Politik dan Hukum
KPK Usul ASN yang tidak Lapor LHKPN Dipangkas Tunjangannya

Dok MI
Ilustrasi

 

KOMISI Pemberantasan Korupsi (KPK) mengusulkan pemangkasan tunjangan bagi Aparatur Sipil Negara (ASN) yang tidak patuh menyetor Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN). Langkah itu dinilai efektif supaya ASN tertib lapor LHKPN.

"Kami mendorong kepada instansi terkait, mendorong agar ada sanksi yang jelas. Misalnya, pemotongan tunjangan, itu efektif. Jika mereka tidak melaporkan, salah satu komponen dilakukan pemotongan, itu contohnya," kata Direktur LHKPN, Isnaini, pada peringatan Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) 2022 di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Jumat (9/12).

Menurut dia, saat ini, belum ada sanksi tegas bagi ASN yang 'bandel' tidak lapor LHKPN. ASN yang tidak patuh hanya dikenakan sanksi administrasi.

Baca juga: KASN Minta Tersangka Jual Beli Jabatan di Pemkab Bangkalan Dicopot Status ASN-nya

"Jadi mengacu pada peraturan di Undang-Undang (UU) Nomor 28 Tahun 1999, sanksi yang diterapkan memang hanya sanksi administrasi. Namun, sanksi administrasi itu tidak disampaikan secara jelas," ucap Isnaini.

Di sisi lain, KPK terbantu dengan adanya Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 94 Tahun 2021. Beleid itu mengatur pejabat negara yang tidak melaporkan harta kekayaannya ke KPK maka dikenakan hukuman.

"Jika meraka tidak lapor, menurut PP tersebut, dikenakan hukuman disiplin berat, administrasi, dan fungisonal dikenakan hukuman disiplin sedang," terangnya.

Isnaini menekankan KPK akan menindak para penyelenggara negara yang kedapatan menyembunyikan harta kekayaan mereka maupun memberikan data tidak valid dalam LHKPN-nya. Para pejabat negara nakal tersebut bakal dipanggil KPK untuk diklarifikasi.

"Jika mereka tidak melaporkan secara lengkap, jadi kalau ditemukan, kami bisa memanggil, mengklarifikasi dan meminta kepada mereka untuk segara melengkapi apa yang belum mereka laporkan," pungkas Isnaini. (OL-1)

Baca Juga

Antara

Soal Reshuffle Kabinet, Seskab: Walaupun Tahu, Mohon Maaf

👤Andhika Prasetyo 🕔Senin 30 Januari 2023, 17:52 WIB
Isu reshuffle kabinet semakin kencang seiring mendekati Rabu Pon yang jatuh pada 1 Februari mendatang. Diketahui, Rabu Pon kerap menjadi...
Antara

Jaksa akui Situasi Bharada E timbulkan Dilema Yuridis

👤Mediaindonesia 🕔Senin 30 Januari 2023, 17:47 WIB
Jaksa menilai keberanian dan kejujuran Eliezer telah berkontribusi membongkar kejahatan yang direncanakan untuk membunuh...
Antara

Polri: Ada Potensi Tersangka Baru dalam Kasus Gagal Ginjal Akut

👤Khoerun Nadif Rahmat 🕔Senin 30 Januari 2023, 17:00 WIB
Sejauh ini, terdapat 11 tersangka dalam kasus gangguan ginjal akut progresif atipikal pada anak, yang terdiri dari 4 tersangka perorangan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya