Sabtu 19 November 2022, 15:11 WIB

Indonesia dan Kanada jalin Kerja Sama Penanggulangan Terorisme

Mediaindonesia | Politik dan Hukum
Indonesia dan Kanada jalin Kerja Sama Penanggulangan Terorisme

ANTARA FOTO/Fikri Yusuf
Simulasi penanggulangan terorisme di kawasan Sanur, Denpasar, Bali.

 

PEMERINTAH Indonesia dan Kanada menjalin kerja sama penanggulangan terorisme dengan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) oleh Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) RI dan Department of Foreign Affairs, Trade, and Development (DFATD) Canada.

Dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, hari ini, nota kesepahaman terkait penanggulangan terorisme tersebut disepakati di sela-sela KTT G20 di Bali pada Rabu (16/11).

"Penandatanganan MoU dengan Kanada menjadi tonggak yang semakin mempererat jalinan kerja sama penanganan teroris yang sudah terbina baik selama ini," kata Kepala BPNT Komjen Pol. Boy Rafli Amar.

Menurut Boy Rafli Amar, Kanada merupakan mitra penting bagi Indonesia dalam penanggulangan terorisme. Penandatanganan MoU tersebut didasari oleh kerangka kerja sama Indonesia-Canada Plan of Action 2022-2025.

Kerja sama itu meliputi tukar menukar informasi, peningkatan kapasitas dan praktik-praktik baik yang telah dilakukan kedua negara, serta pertemuan di tingkat pakar.

Dalam kerangka kerja tersebut, Indonesia dan Kanada berkomitmen memperkuat kerja sama dalam penanggulangan terorisme, pencegahan dan pemberantasan kejahatan lintas negara, serta pemberantasan penyelundupan manusia dan perdagangan orang melalui peningkatan kapasitas.

Baca juga: Pimpinan DPR Belum Terima Surpres Pergantian Panglima TNI

Kerja sama bilateral dalam pencegahan dan penanggulangan terorisme tersebut memperhatikan pendekatan berbasis hak asasi manusia (HAM) dan gender.

Boy Rafli menambahkan aksi terorisme yang terjadi di Istanbul, Turki, pada 13 November lalu menegaskan kembali bahwa potensi ancaman terorisme masih ada dan nyata.

"Tidak ada satu negara pun yang dapat menanggulangi terorisme sendirian. Untuk itu, kerja sama internasional mutlak diperlukan dan harus terus ditingkatkan," jelas Boy.

Sesuai dengan cita-cita kemerdekaan, lanjutnya, Indonesia memiliki tujuan mulia untuk mewujudkan ketertiban dunia yang terbebas dari segala ancaman termasuk terorisme.

Penandatanganan nota kesepahaman tersebut dilakukan oleh Boy Rafli Amar dan Duta Besar Kanada untuk Indonesia dan Timor Leste Nadia Burger.(OL-4)

Baca Juga

ANTARA

Ditangkap di Jatim, Bupati Bangkalan Tiba di Gedung KPK Malam Ini

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 07 Desember 2022, 23:25 WIB
Sebelumnya, KPK memeriksa telah memeriksa para tersangka tersebut di Gedung Polda Jatim, Rabu (7/12)...
Antara

Saksi Sebut Kelangkaan Minyak Goreng Akibat Minim Instrumen Kontrol HET

👤MGN 🕔Rabu 07 Desember 2022, 22:39 WIB
Lukita mengatakan kebijakan HET bisa menghentikan kelangkaan jika dibarengi dengan pengawasan yang...
AFP/Romeo GACAD

Umar Patek Akhirnya Bebas Bersyarat

👤Heri Susetyo 🕔Rabu 07 Desember 2022, 22:23 WIB
Pembebasan bersyarat kepada Umar Patek telah direkomendasikan Badan Nasional Penangulangan Teroris (BNPT) dan Detasemen Khusus (Densus) 88...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya