Senin 31 Oktober 2022, 13:42 WIB

Hakim Duga PRT Sambo Banyak Bohong, Ancam Pidanakan

Mediaindonesia | Politik dan Hukum
Hakim Duga PRT Sambo Banyak Bohong, Ancam Pidanakan

ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan
Ketua Majelis Hakim Wahyu Iman Santoso (tengah)

 

PEKERJA rumah tangga (PRT) mantan Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan (Kadiv Propam) Polri Ferdy Sambo, Susi, dinilai memberikan keterangan yang berubah-ubah saat bersaksi dalam sidang lanjutan perkara pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat. Hakim ketua Wahyu Iman Santosa mengingatkan Susi bisa dipidanakan.

Mulanya, Wahyu mendalami Susi yang bersaksi untuk terdakwa Bharada Richard E alias Richard Eliezer Puhidang Lumiu mengenai pindahnya istri Sambo, Putri Candrawathi dari rumah di Jalan Bangka ke Jalan Saguling. Susi mengaku tidak mengetahui alasan Putri pindah.

Kendati demikian, Susi menjawab dengan yakin bahwa Sambo juga ikut pindah ke rumah di Jalan Saguling. Wahyu menilai jwaban Susi terlalu cepat. Wahyu mengingatkan Susi bisa dipidanakan jika keterangan Susi berbeda dengan saksi lainnya.

"Kalau keterangan saudara berbeda dengan yang lain saudara bisa dipidanakan lo! Pikirkan dulu jangan jawab cepat-cepat, saya enggak nanya langsung buru-buru jawab," aku Susi di ruang sidang Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (31/10).

Wahyu menilai jawaban Susi berubah-ubah ketika ditanya sering tidaknya Sambo tinggal di rumah Jalan Saguling. Saat ditanya pertama kali, Susi mengatakan Sambo tidak setiap hari tinggal di Saguling. Namun ketika didalami lagi oleh Wahyu, ia mengatatkan Sambo sering tinggal di Saguling.

Baca juga: Kasus Mardani Maming Akan Segera Disidangkan

"Jawaban saudara berubah-ubah. Ada apa?," tanya Wahyu.

"Nanti kami panggil saksi-saksi lain, kalau keterangan saudara berubah, saya perintahkan jaksa penuntut umum untuk proses saudara. Paham ya?" sambungnya.

Lebih lanjut, Wahyu juga menilai Susi berbohong saat ditanya sering tidaknya Sambo dan Putri pergi ke luar kota. Susi menyebut tidak tahu jika Sambo dan Putri pernah ke luar kota. Namun, jawaban itu berubah saat ditanya mengenai kepergian Sambo dan Putri ke Bali.

"Saat ke Bali saudara ikut?" tanya Wahyu.

"Ikut," jawab Susi.

"Kok (tadi) ngomong tidak tahu. Kan ketauan kalau saudara berbohong. Tadi pertanyaan saya apakah saudara Ferdy Sambo sering bepergian bersama saudara Putri Candrawathi, sauadra jawab tidak tahu, tapi giliran saya tanya ke Bali saudara jawab ikut," ujar Wahyu.

"Saudara tuh berpikir, saudara terjebak dalam kebohongan saudara sendiri," tandasnya.

Eliezer, Sambo dan Putri merupakan tiga dari lima terdakwa pembunuhan berencana Yosua. Dua terdakwa lainnya adalah Ricky Rizal, dan Kuat Ma'ruf. Mereka didakwa dengan Pasal 340 subsider Pasal 338 jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP. (OL-4)

Baca Juga

Antara

Saksi Sebut Perputaran Uang Duta Palma untuk Roda Bisnis

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 28 November 2022, 23:16 WIB
Dalam dakwaan, disebutkan pada 2013, Surya melakukan pembayaran tanah dan bangunan perkantoran di Jalan...
Dispenal

Jokowi Segera Siapkan Pengganti Laksamana Yudo Margono

👤MGN 🕔Senin 28 November 2022, 22:31 WIB
"Secepatnya presiden akan menyiapkan, tentu saja kami menunggu proses untuk persetujuan panglima TNI,"...
Dok. kemenkumham

Kurator BHP Ditjen AHU Kemenkumham Tingkatkan Kapasitas Melalui Pelatihan Dasar Kurator

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Senin 28 November 2022, 22:13 WIB
Selain itu, melalui pelatihan tersebut, para Kurator BHP menambah pengetahuan yang dapat dijadikan bekal bagi Fungsional Kurator...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya