Kamis 28 Juli 2022, 10:56 WIB

Sekjend LRJ : Relawan Jokowi Harus Peka, Rakyat Lagi Susah

mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
Sekjend LRJ : Relawan Jokowi Harus Peka, Rakyat Lagi Susah

dok.ist
Sekretaris Jenderal Koordinator Nasional Laskar Rakyat Jokowi (LRJ) Ridwan Hanafi, saat menyampaikan sikap politiknya di Jakarta, Rabu (27/7

 

LANGKAH politik kelompok relawan pemenangan Jokowi, saat ini berpotensi saling berseberangan menjelang Pilpres 2024.

Hal itu disampaikan Sekretaris Jenderal Koordinator Nasional Laskar Rakyat Jokowi (LRJ) Ridwan Hanafi, dimana kemungkinan pihaknya akan berbeda sikap secara politik.

“Beberapa waktu lalu saya dihubungi oleh salah seorang koordinator kelompok relawan Jokowi untuk bertemu dan membicarakan persiapan Musyawarah Rakyat, Bukannya tak ingin terlibat. Tetapi menurut kami kurang tepat," ujar Sekjen Nasional Laskar Rakyat Jokowi (LRJ) Ridwan Hanafi, dalam keterangan tertulisnya, yang diterima Kamis (28/7).

Menurutnya, rencana kegiatan tersebut tidak relevan dengan situasi saat ini, di mana Indonesia terancam terkena dampak dari krisis global sebagaimana yang dialami oleh negara-negara lainnya.

“Indonesia salah satu dari 15 negara yang terancam resesi akibat dari krisis global yang terjadi. Melaksanakan Musyawarah Rakyat dalam waktu dekat dengan kondisi negara yang tidak stabil seperti sekarang bukanlah keputusan yang bijak sebagai bagian dari relawan,” ujarnya.

Kelompok-kelompok relawan yang kini mulai mengambil langkah politik dalam rangka menuju Pilpres 2024 disebut Ridwan, tidak memiliki kepekaan sosial-politik. "Ketika kebutuhan pokok masyarakat mengalami lonjakan kenaikan harga pangan dan energi, ini menciptakan ancaman krisis tersendiri dan sangat nyata bagi banyak negara, termasuk Indonesia," ungkap Ridwan.

“Relawan Jokowi itu mestinya benar-benar totalitas mengawal pemerintahan Presiden Jokowi dari berbagai aspek dan memastikan setiap program beliau terlaksana dengan baik," tambahnya.

Hasrat kekuasaan politik bukan satu-satunya tujuan relawan. Tugas kita adalah memastikan Pak Jokowi semakin dicintai rakyat melalui kebijakan-kebijakannya. Apalagi dalam situasi seperti sekarang ini. Jika langkah politiknya seperti itu kan terkesan bahwa kita (relawan) tidak siap membantu pemerintahan Pak Jokowi,” tandasnya.

Masyarakat  saat ini terombang-ambing dengan ketidakpastian kebijakan pemerintah, menurut Ridwan, belum mampu dilihat oleh para relawan sebagai momentum yang tepat untuk merangkul aspirasi demi menarik kembali dukungan dan rasa simpati masyarakat terhadap pemerintahan Presiden Jokowi.

“Kalau para kelompok relawan terus-terusan seperti ini, tidak menuntut kemungkinan kami dari LRJ yang hingga saat ini masih setia mengawal pemerintah Presiden Jokowi, ke depannya akan mengambil langkah politik yang berseberangan dengan relawan-relawan yang lain saat menjelang Pilpres 2024,” imbuh Ridwan.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Republik Indonesia Sri Mulyani memberikan kabar buruk bahwa resesi ekonomi makin nyata dan mengancam banyak negara akibat pandemi Covid-19. Demikian perang Rusia-Ukraina yang belum juga usai turut membuat kondisi perekonomian baik negara berkembang maupun negara maju diperhadapkan dengan lonjakan inflasi yang tinggi. (OL-13)

Baca Juga: 16 Gugus Relawan Jokowi Siap Jaring Nama Capres-Cawapres

Baca Juga

Antara

LPSK Ingin Ada Tahanan Khusus Bagi Justice Collaborator

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 23:23 WIB
Hingga saat ini, LPSK belum memiliki rutan khusus untuk justice collaborator. Sebab, hal itu secara administratif berada di bawah...
MI/Susanto

PDIP Buka Peluang Koalisi, Golkar: Tak akan Keluar dari KIB

👤Anggi Tondi Martaon 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 22:51 WIB
Alasan Golkar tak akan meninggalkan KIB karena merupakan inisiator koalisi pertama Pemilihan Presiden (Pilpres)...
ANTARA/M Risyal Hidayat

Kuasa Hukum Keluarga Brigadir J Kantongi 5 Surat Kuasa untuk Laporkan FS dan PC

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 22:08 WIB
Terkait aliran dana yang keluar dari rekening Brigadir Yosua sebesar Rp200 juta tersebut, dia menjelaskan pihaknya sudah melakukan analisis...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya