Senin 26 Juli 2021, 07:35 WIB

Unggahan Wamendes di Medsos Laiknya Buzzer Dikecam

Cahya Mulyana | Politik dan Hukum
Unggahan Wamendes di Medsos Laiknya Buzzer Dikecam

MI/Ramdani
Wakil Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Wamendes PDTT) Budi Arie Setiadi dikecam lantaran unggahannya di medsos

 

UNGGAHAN Wakil Menteri Desa (Wamendes), Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Wamendes PDTT) Budi Arie Setiadi di akun facebook pribadinya menuai banyak kecaman dari kader partai Demokrat. Budi mengunggah karikatur yang memperlihatkan lima jari yang dipasangi berbagai macam karakter dan bertuliskan Demokrat di telapak tangan.

Di atas karikatur terdapat tulisan berbunyi pakai tangan adik-adik mahasiswa lagi untuk kepentingan syahwat berkuasanya. Unggahan itu diakhiri dengan tagar bongkar biang rusuh.

Wakil Bendahara umum (Wabendum) Partai Demokrat Lasmi Indaryani meminta Budi untuk fokus menjalankan tugasnya. Unggahan Budi dinilai tidak patut dilakukan pejabat publik, terkecuali buzzer.

"Sebagai pejabat publik Wamen seharusnya jangan bertindak seperti buzzer. Seorang pejabat publik harus bijak dalam mengunggah konten di media sosialnya, jangan asal menuduh yang cenderung fitnah" kata Lasmi dalam keterangannya, Senin (26/7).

Ia pun mempertanyakan sikap Budi selaku pejabat publik namun melontarkan unggahan yang bersifat politis. Sebaiknya, kata dia, Budi menyadari posisinya itu atau memilih menanggalkan jabatan untuk menjadi buzzer.

"Atau Pak Wamen memang sedang merangkap jabatan jadi buzzer. Kalau Bapak memang merangkap jabatan wamen sekaligus buzzer saya sarankan bapak ikuti langkah Rektor UI, pilih fokus menjadi Wamen ataukah buzzer," terang Anggota Komisi V ini.

Lasmi pun menyatakan bahwa sikap Budi itu bertentangan dengan orang yang dia bantu yakni Presiden Jokowi. Pasalnya Presiden Jokowi menolak adanya pejabat yang melakukan dualisme dari pekerjaannya sebagai pelayan publik.

Lasmi pun menyebut Ketua Umum Projo itu masih memiliki banyak pekerjaan rumah (PR). Misal penjelasan tentang pembayaran perjalanan dinas yang menjadi temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

"Yang pasti kinerja KemendesPDTT masih bermasalah. Itu bisa dilihat dari pencairan dana desa yang masih sangat rendah. Itu lebih mendesak untuk diselesaikan dibanding rangkap jabatan jadi wamen juga jadi buzzer," pungkas Lasmi. (OL-13)

Baca Juga: Kebutuhan Oksigen Kalsel Meningkat Seiring Bertambahnya Positif Covid-19

Baca Juga

Ist

Wasekjen Golkar : Pengamat Tidak Bisa Bedakan Acara Nikah dan Acara Partai

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 23 Januari 2022, 18:58 WIB
Sekelas Ray Rangkuti yang katanya pengamat politik, hanya karena Anies Baswedan diundang acara pernikahan anak pengurus Golkar lantas...
DOK Biro Pers/Setpres/Lukas.

Pemindahan Pusat Pemerintahan masih Dikaji

👤M Ilham Ramadhan Avisena 🕔Minggu 23 Januari 2022, 17:15 WIB
Pemindahan IKN juga tidak terlepas dari pemindahan ASN sebagai pegawai yang bekerja di instansi pemerintah...
Antara/Muhammad Adimaja.

ISESS: Arteria Dahlan tidak Berhak Punya Pelat Nomor Polisi

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Minggu 23 Januari 2022, 16:25 WIB
Ia juga menilai Arteria sebagai anggota DPR tak layak melakukan pembohongan kepada publik terkait penggunaan pelat palsu untuk...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya