Senin 19 April 2021, 05:00 WIB

Porang Panjat Sosial

Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Porang Panjat Sosial

MI/Ebet
Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group.

DIJUAL di online (daring). Nama produknya beras shirataki 5 kg, harga Rp1.250.000. Penjelasan terkait dengan detail produk antara lain berasal dari umbi porang (Amorphophallus oncophyllus). Populer di Jepang dan seluruh dunia sebagai makanan diet atau makanan pengganti karbohidrat bagi penderita diabetes, dan cocok juga untuk vegetarian.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyebut porang sebagai komoditas mahkota. Komoditas itu sudah diekspor ke 13 negara dan punya potensi besar di masa depan.

"Ekspor porang pada 2020 sebanyak 32 ribu ton dengan nilai ekspor mencapai Rp1,42 triliun ke Jepang, Tiongkok, Vietnam, Australia, dan lain sebagainya. Ada peningkatan sebesar 160% dari 2019," kata SYL dalam sebuah talk show pada 25 Maret.

Porang menjadi salah satu komoditas yang masuk program gerakan tiga kali ekspor (gratieks). Kementan berupaya mendongkrak produksi porang untuk meningkatkan volume ekspor. Salah satunya melalui program budi daya porang seluas 32 ribu hektare di 37 kabupaten di 10 provinsi.

Upaya lainnya ialah melepas varietas porang madiun 1. Pelepasan varietas porang itu diinisiasi Pemerintah Kabupaten Madiun bekerja sama dengan Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian melalui sidang pelepasan varietas yang diselenggarakan Badan Benih Nasional pada 26 Februari 2020 di Malang.

Komoditas porang yang dilepas ialah varietas lokal yang sudah turun-temurun dibudidayakan petani porang di daerah Madiun. Tanaman porang telah dimanfaatkan sejak 1950-an dan budi daya porang tertua ditemukan di Madiun tepatnya di Desa Klangon, Kecamatan Saradan.

Website Litbang.pertanian.go.id menyebutkan masyarakat di Madiun sejak 1970-an telah melakukan budi daya secara sederhana dan menjual porang dalam bentuk umbi ke pengepul di Kabupaten Nganjuk. Umbi porang yang diperoleh petani berasal dari tanaman yang tumbuh liar di kawasan hutan Gunung Pandaan.

Karena permintaan porang yang terus meningkat, akhirnya sekitar 1980-an petani mulai membudidayakan sendiri tanaman porang yang berasal dari umbi, biji, dan bulbil (siung kecil sebagai alat perbanyakan)-nya (katak).

Porang panjat sosial ketika Paidi, 38, tampil di acara Kick Andy pada Oktober 2019. Warga Desa Kepel, Kecamatan Kare, Kabupaten Madiun, itu sempat menjadi penjual tahu dan pemulung. Kini, ia berpenghasilan hingga miliaran rupiah dengan budi daya porang.

Menurutnya, dari lahan 1 hektare ia bisa menghasilkan pendapatan hingga Rp800 juta dalam dua kali panen selama dua tahun. "Ya, kalau dipotong biaya pengolahan lahan, penanaman, pemeliharaan, hingga panen, bisa dapat bersih Rp700 juta," kata Paidi.

Perhitungan finansial yang dimuat di website Pertanian.go.id pada 2 Maret 2020 menyebutkan, dalam hitungan normal, 100 pohon porang bisa menghasilkan Rp500.000-Rp625.000 dengan perhitungan sebagai berikut. 2,5 kg/umbi/pohon x 100 pohon = 250 kg umbi x Rp2.500/kg = Rp500.000-Rp625.000/100 pohon

Untuk luasan 1 hektare, bisa ditanam sebanyak 6.000 bibit sehingga bisa menghasilkan 24 ton/hektare, yaitu dengan penghitungan 6.000 x 4 kg. Jika 1 hektare bisa menghasilkan 24 ton dan dikalikan dengan harga Rp2.500/kg, kurang lebih bisa menghasilkan Rp60 juta/hektare.

Pengolahan umbi porang menjadi chip ataupun tepung dapat memberikan nilai tambah. Jika umbi porang dihargai sebesar Rp2.500/kg, chip porang dihargai sekitar Rp27.000/kg, dan harga tepung porang dapat mencapai Rp250.000/kg.

Mengapa porang paling dicari? Indonesia.go.id menulis porang mengandung karbohidrat, lemak, protein, mineral, vitamin, dan serat pangan. Karbohidrat merupakan komponen penting pada umbi porang yang terdiri atas pati, glukomanan (glucomannan), serat kasar, dan gula reduksi.

Kandungan glukomanan yang relatif tinggi merupakan ciri spesifik dari umbi porang. Glukomanan dapat dimanfaatkan pada berbagai industri pangan, antara lain untuk produk makanan, seperti konnyaku, shirataki (berbentuk mi), sebagai bahan campuran/tambahan pada berbagai produk kue, roti, es krim, permen, jeli, selai, dan bahan pengental pada produk sirup dan sari buah.

Selain itu, glukomanan dimanfaatkan industri kimia dan farmasi antara lain sebagai bahan pengisi dan pengikat tablet, bahan pelapis (coating dan edible film), bahan perekat (lem, cat tembok), pelapis kedap air, penguat tenunan dalam industri tekstil, media pertumbuhan mikrobia, dan bahan pembuatan kertas yang tipis, lemas, dan tahan air.

Porang yang berhasil panjat sosial itu kini kian diminati. Petani di berbagai pelosok negeri mulai beralih ke porang. Tidak hanya petani, seperti diberitakan media daring, anggota DPRD di pelosok NTT juga ramai-ramai tanam porang.

Baca Juga

MI/Ebet

Menyudahi Konspirasi

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Sabtu 08 Mei 2021, 05:00 WIB
MELIHAT kerumunan puluhan ribu orang di Pasar Tanah Abang, Jakarta, saat covid-19 masih merajalela membuat saya mengurut...
MI/EBET

Memasuki Rumah Ibadah Agama Lain

👤Usman Kansong, Dewan Redaksi Media Group 🕔Jumat 07 Mei 2021, 05:00 WIB
SAYA mengunjungi Madrasah Al-Kairaouine di Kota Tua Fez, Maroko, pada 2017. Dibangun pada 859 M, Al-Kairaouine menjadi madrasah tertua di...
MI/Ebet

Bukan Menjegal Novel Baswedan

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Kamis 06 Mei 2021, 05:00 WIB
PECAT menjadi trending satu di Twitter pada selasa...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Berharap tidak Ada Guncangan Baru

LAPORAN Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan ekonomi Indonesia pada triwulan I 2021 tumbuh di angka -0,74% (year on year/yoy).

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya