Berpesta, Bergembira

Penulis: Djadjat Sudradjat Dewan Redaksi Media Group Pada: Selasa, 16 Apr 2019, 05:30 WIB podium
Berpesta, Bergembira

MI/Tiyok
Djadjat Sudradjat Dewan Redaksi Media Group

JIKA tak ada aral, 17 April 2019 menjadi hari paling bersejarah bagi Indonesia. Inilah untuk pertama kali pemilihan umum (pemilu) memilih wakil rakyat dan presiden-wakil presiden dilaksanakan serentak. Pemilu kali ini juga dinilai paling rumit di dunia, disebut juga ‘Pemilu Lima Kotak’.

Surat suara warna hijau ialah daftar calon anggota legislatif (caleg) kabupaten/kota, biru untuk caleg provinsi, kuning untuk caleg DPR RI, merah untuk caleg DPD RI, dan abu-abu untuk calon presiden-wakil presiden. Sekitar 195 juta warga akan memilih sekitar 245 ribu caleg dari seluruh tingkatan dan dua pasangan calon presiden wakil presiden.

Yang terpilih hanya 20.528 orang dan sepasang calon presiden-wakil presiden. Tujuh bulan masa kampanye (23 September 2018-13 April 2019) bangsa ini merasakan bagaimana ketatnya persaingan di lapangan.

Sebuah kontestasi politik pastilah tak terhindarkan rivalitas sengit. Gesekan dan benturan. Yang terasa membelah secara biner ialah rivalitas di tingkat pendukung pasangan calon presiden Joko Widodo-Ma’ruf Amin versus Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Ini kali kedua Jokowi berhadapan muka-muka dengan Prabowo.

Gelombang informasi dusta (hoaks) hingga fitnah susul-menyusul. Ia mencemaskan. Ia meracuni kebersamaan. Itu pula penting adanya hari tenang (14-16 April) untuk relaksasi. Untuk melemaskan saraf-saraf yang mengencang.

Para calon anggota legislatif, calon presiden-wakil presiden, tim sukses, dan pendukung, penting meneguhkan jiwa kesatria: siap kalah dan siap menang. Sikap legawa seperti ini penting agar tak menggunakan segala cara: menabrak aturan, norma, dan etika. Ada yang menang ada yang tumbang. Itulah postulat pertandingan.

Bagi masyarakat yang telah menentukan pilihan, timbang ulang untuk meneguhkan pilihan terbaik. Bagi yang sudah menentukan pilihan tapi masih galau (swing voters) dan belum menentukan pilihan (undecided voters), hari tenang bisa untuk mencari referensi paling kuat memilih yang terbaik.

Bagi penyelenggara pemilu, KPU dan Bawaslu, ini waktu terbaik untuk memenuhi segala kekurangan. Surat suara, TPS, seluruh petugas, hingga tingkat terbawah, harus dipastikan siap di hari H. Jangan ada satu pun hak pemilih terhalangi karena urusan-urusan teknis yang tak kelar.

Ini politik praktis yang profan, pastilah pemilu tak hendak memilih ‘malaikat’ yang paripurna. Pilihan figur terbaik, bukan mereka sempurna, melainkan yang paling sedikit kelemahannya, banyak keunggulannya.

Ini pemilu ke-12 sejak 1955 dan ke-5 pasca-Soeharto tumbang. Bagi kita yang telah memilih demokrasi sejak reformasi bergulir, mesti ikut bertanggung jawab merawat agar demokrasi kuat dan sehat agar ia punya maslahat besar bagi rakyat.

Demokrasi memastikan suksesi kepemimpinan lewat pemilihan. Bukan lewat tebasan pedang atau pembunuhan, seperti terjadi di masa silam. Meskipun setiap pemilu mustahil sempurna, adab demokrasi menghormati postulat 'suara rakyat suara Tuhan' (vox populi, vox dei).

Maka berilah selamat bagi yang menang sebagai penghormatan atas penjelmaan suara Tuhan, juga berempatilah pada yang kalah. Saya sudah punya pilihan siapa nanti calon pemimpin yang akan dipilih. Namun, saya akan beri selamat kepada siapa pun yang menang.

Siapa pun presiden-wakil presiden terpilih itulah kepala negara dan kepala pemerintahan sah Republik Indonesia (2019-2024). Itulah pemimpin kita. Mari berpesta, mari bergembira. Bergembira karena ada harapan baru di situ.

Para petahana dievaluasi dan para pendatang baru diuji. Bergembira karena rakyat dengan penuh daulat menentukan para pemimpinnya. Yang lancung mesti tak lagi diusung, yang loba jangan dipercaya.

Saya percaya demokrasi Indonesia yang gaduh itu kelak akan menemu jalannya sendiri yang teduh, penuh berkah. Namun, itu tak tiba begitu saja. Ia mesti diupayakan, dirawat, dan dipupuk dengan asupan penuh gizi. Bukan semata dengan mimpi dan fantasi.Selamat berpesta. Selamat bergembira.

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Sekelompok pendukung calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Kamis (9/5), berencana menggelar aksi mendesak KPU untuk mendiskualifikasi pasangan 01 Joko WIdodo-Ma'ruf Amin. Apakah Anda setuju dengan pengerahan massa untuk memaksakan kehendak kepada KPU?





Berita Populer

Read More