Minggu 08 Agustus 2021, 05:00 WIB

Jakarta Tenggelam

Adiyanto Wartawan Media Indonesia | Opini
Jakarta Tenggelam

MI/Ebet
Adiyanto Wartawan Media Indonesia

 

BELUM lama ini, Presiden Amerika Serikat Joe Biden menyinggung soal Jakarta. Ia bilang kota ini berpotensi tenggelam pada satu dekade mendatang. Ia menyampaikan pernyataannya itu bukan dalam rangka kunjungan kerjanya di Indonesia, melainkan di negerinya sendiri, tepatnya di Kantor Direktur Intelijen Nasional AS pada 27 Juli lalu.

Di situ ia berbicara dalam konteks perubahan iklim. Menurut Presiden yang menggantikan Donald Trump itu, pemanasan global menyebabkan naiknya permukaan air laut. Ribuan orang bisa kehilangan tempat tinggal, mata pencaharian, dan kehidupan. “Apa yang terjadi di Indonesia jika proyeksinya benar bahwa dalam 10 tahun ke depan, mereka mungkin harus memindahkan ibu kotanya karena mereka akan berada di bawah air?” kata Biden seperti dikutip berbagai media arus utama di Tanah Air.

Ucapan Biden itu sontak bikin heboh dan jadi perbincangan, termasuk di kalangan warganet yang kadang sok ‘mahatahu’ dan ‘mahakuasa’. Ia juga jadi bahan dialog di berbagai televisi dan siniar (podcast). Apa yang disampaikan Tuan Biden sebetulnya bukan sesuatu yang baru dan tidak mengejutkan. Banyak ahli lingkungan, termasuk pakar tata kota di Indonesia, telah mengingatkan tentang penurunan tanah di Jakarta sehingga berpotensi tenggelam, baik pada saat dipimpin Sutiyoso maupun Fauzi Bowo.

Bahkan, Gubernur Jenderal Hindia Belanda, JP Coen, pun ketika memerintah di zaman VOC sudah tahu kalau wilayah yang dulu bernama Jayakarta itu memiliki kontur labil karena merupakan hasil sedimentasi. Namun, itu bukan masalah untuk tetap ditinggali karena kota itu mirip di negerinya (Belanda) yang sebagian wilayahnya juga berada di bawah permukaan laut.

“Ia (Coen) meminta arsitek bernama Simon Stevin untuk membangun sejumlah kanal seperti kota-kota di Belanda,” kata sejarawan Universitas Indonesia, Bondan Kanumoyoso, dalam dialog Banjir Jakarta, Riwayatmu Dulu di channel Youtube dan Facebook Historia.id pada Februari lalu.

Seperti tercatat dalam berbagai kitab sejarah, upaya itu tidak sepenuhnya berhasil sebab alam, terutama cuaca dengan intensitas hujan yang tidak seperti di Belanda, ikut berkonspirasi membuat kota ini sering tergenang. Ditambah lagi pembangunan yang kian masif membuat ketersediaan air tanah di Jakarta pun ikut tergerus, yang berdampak pada kian menurunnya permukaan daratan.

Awal Februari lalu, peneliti Kebencanaan Pusat Teknologi Reduksi dan Risiko Bencana Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (PTRRB BPPT) Joko Widodo memaparkan dari berbagai hasil kajian studi ditemukan fakta terjadinya penurunan tanah di DKI selama 50 tahun terakhir. Dalam studinya, kata Joko, tim INDI (Indonesian Network for Disaster Information) 4.0 BPPT telah menganalisis menggunakan metode interferometric synthetic aperture radar (Insar) berdasarkan data satelit Radar Sentinel 1A untuk melihat laju penurunan tanah di Jakarta. Hasil analisis data Insar yang direkam sejak 20 Maret–22 Oktober 2019 itu memperlihatkan bahwa laju maksimum penurunan tanah mencapai 6 cm per tahun.

Menurut dia, ada empat penyebab penurunan muka tanah yang terjadi di Jakarta. Pertama, akibat ekstraksi air tanah. Kedua, akibat beban konstruksi. Ketiga, akibat konsolidasi alami tanah alluvium. Terakhir, penurunan tanah tektonik. Jika ditambah semakin naiknya permukaan laut sebagai dampak pemanasan global, apa yang disampaikan Biden rasanya masuk akal. Apalagi jika tidak diiringi langkah konkret segera untuk menanggulanginya.

Terus terang saya tidak paham mengapa Biden mengambil contoh Jakarta ketika berbicara dengan para bawahannya tentang perubahan iklim. Saya juga tidak tahu apakah omongannya itu bakal berdampak pada harga tanah dan kavling di pesisir utara Jakarta, seperti halnya ucapan para gubernur Bank Sentral yang kerap mengguncang lantai bursa.

Namun, yang pasti, kita patut berterima kasih atas ucapannya itu. Setidaknya bisa menjadi warning bagi kita semua meski mungkin wacana itu bakal tenggelam oleh berita atau gosip-gosip selanjutnya, seperti korupsi, artis yang terjerat prostitusi, dan sebagainya. Maklum, warga +62 umumnya cepat lupa.

Baca Juga

MI/ADAM DWI

Pengadilan HAM Dinanti

👤Amiruddin al-Rahab Wakil Ketua Komnas HAM-RI, Pengajar di FH Ubhara Jaya 🕔Rabu 08 Desember 2021, 05:05 WIB
TUJUAN utama dari disahkannya UU tentang Pengadilan HAM, ialah untuk mempertanggungjawabkan dan menyelesaikan pelanggaran HAM yang berat...
MI/Seno

Tekfin dan Masa Depan Perbankan Syariah

👤Faizi Dosen Tetap Program Studi Ekonomi Syariah, Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta, Doktor Bidang Keuangan dan Perbankan Syariah Universitas Utara Malaysia 🕔Rabu 08 Desember 2021, 05:00 WIB
Tantangan nyata hadirnya teknologi keuangan mengubah struktur perbankan dan pasar keuangan secara...
dok.pribadi

Kesempatan Emas Menyelamatkan Garuda

👤Annalia Bahar, Peneliti Muda di Jenggala Center Foundation 🕔Selasa 07 Desember 2021, 22:11 WIB
PKPU adalah opsi terbaik saat ini untuk ‘menyelamatkan’ Garuda Indonesia, ketimbang mengejar restrukturisasi dari luar skema...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya