Selasa 19 Oktober 2021, 15:54 WIB

Marcus Gideon Berharap Sanksi WADA dapat Cepat Diselesaikan

Rifaldi Putra Irianto | Olahraga
Marcus Gideon Berharap Sanksi WADA dapat Cepat Diselesaikan

ANTARA FOTO/Handout/Widya Amelia/Humas PP PBSI
Marcus Fernaldi Gideon

 

HARUS menunggu 19 tahun bagi Indonesia untuk bisa memboyong kembali Piala Thomas ke Bumi Pertiwi. Kemenangan Jonatan Christie atas Li Shi Feng membawa Indonesia bertambah perkasa sebagai negara penguasa kejuaraan bulutangkis beregu putra dunia.

Indonesia pun menjadi negara terbanyak merebut Piala Thomas. Sejak pertama kali tahun 1958 di Singapura lewat persembahan Tan Joe Hok dkk., hingga kini tim Garuda telah mengoleksi sebanyak 14 kali juara.

Kemenangan Indonesia 3-0 atas China di final Piala Thomas edisi 2020 yang diselenggarakan tahun 2021 ini sungguh melegakan bagi bangsa Indonesia yang belum pulih dari pandemi Covid-19. Keberhasilan ini bisa menjadi penambah semangat bagi bangsa Indonesia untuk terus semangat dan bangkit.

Namun sayang, euforia kemenangan Indonesia harus di nodai dengan tidak diizinkannya bendera Merah-Putih berkibar saat upacara pemenangan akhir pekan lalu Minggu (17/10). Menyusul Indonesia yang mendapat sanksi dari Badan Anti-Doping Dunia (WADA).

Baca juga: Menpora Yakin Polemik Sanksi WADA Segera Rampung

Mengomentari kejadian itu, pebulutangkis sektor Ganda Putra Indonesia Marcus Fernaldi Gideon menyayangi sanksi yang diberikan WADA kepada Indonesia ia berharap Lembaga Anti-Doping Indonesia (LADI) dan Pemerintah dapat segera menyelesaikan masalah tersebut.

"Cukup sedih sih gk ada Bendera Merah-Putih. Mudah-mudahan masalah WADA cepat beres," ucap Marcus dalam keterangan resmi PBSI, Selasa (19/10).

Senada dengan Marcus, pebulutangkis Indonesia lainnya Fajar Alfian juga menyayangkan kejadian tersebut. Ia menyebutkan dengan tidak dikibarkannya bendera Merah Putih perasaan senangnya sedikit berkurang.

"Kalau saya sih senang karena bisa juara namun ada sedikit kurangnya karena Bendera Merah Putih tidak berkibar. Tapi semua orang tau kalau PBSI juga adalah singkatan dari Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia. Kita tetap membawa nama Indonesia," tutur Fajar.

Fajar juga berharap masalah tersebut dapat segera selesai, menyusul akan ada banyak event besar yang sudah menanti didepan.

"Yang jelas semoga masalah ini cepat selesai, karena kita berjuang buat Merah Putih. Apalagi di depan ada event besar seperti World Champion dan Asian Games, juga Thomas Cup tahun depan," tukasnya. (OL-4)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Zabur Karuru

Apri/Fadia Melaju ke Final Ganda Putri

👤Akmal Fauzi 🕔Jumat 20 Mei 2022, 16:44 WIB
Apri/Fadia yang baru pertama kali dipasangkan sebagai ganda putri menang atas Jongkolphan Kititharakul/Rawinda Prajongjai, dua gim langsung...
ANTARA FOTO/Zabur Karuru

Raih Emas SEA Games keenam Kalinya, Eko Yuli Tantang Para Juniornya

👤Akmal Fauzi 🕔Jumat 20 Mei 2022, 14:23 WIB
Lima medali emas SEA Games Eko Yuli Irawan sebelumnya didapat pada edisi 2007, 2009, 2011, 2013, dan...
ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

MXGP 2022 Siap Digelar di Sumbawa

👤Rifaldi Putra Irianto 🕔Jumat 20 Mei 2022, 14:06 WIB
Indonesia kembali menjadi salah satu tuan rumah pada musim ini, tepatnya di Samota, Sumbawa, NTB, pada 24-26...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya