Senin 21 November 2022, 20:54 WIB

Gempa Cianjur: Takut Gempa Susulan, Warga Pilih Diam Rel Kereta dan Halaman Masjid

Benny Bastiandy | Nusantara
Gempa Cianjur: Takut Gempa Susulan, Warga  Pilih Diam Rel Kereta dan Halaman Masjid

MI/Benny Bastiandy
Warga mengungsi di halaman Masjid Al Ishlah Kecamatan/Kabupaten Cianjur karena kawatir terjadi gempa susulan, Senin (21/11/2022)

 

YAYA Rochaya tak hentinya-hentinya mengucapkan istigfar. Perempuan berusia 57 tahun warga Gang Harapan I RT 02/12 Kelurahan Sayang Kecamatan/Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, itu menjadi saksi mata bagaimana kuatnya getaran gempa bermagnitudo 5,6 yang terjadi Senin (21/11) sekitar pukul 13.21 WIB.

Ia menyaksikan bangunan rumah tetangga yang ada di depannya ambruk hanya dalam hitungan detik. Tak hanya satu bangunan, tapi puluhan rumah di wilayahnya yang rusak terdampak. "Masya Allah. Gusti yaa Allah. Ini gempa besar yang pernah terjadi," terang Yaya.

Pascagempa, terjadi beberapa kali susulan. Warga pun berbondong-bondong mencari tempat aman untuk berlindung sementara karena khawatir terjadi gempa susulan.

Pilihannya berada di rel kereta api dan di halaman lapangan Masjid Al-Islah. Hampir di sepanjang rel warga berkerumun sejak siang hingga Senin malam.

Di sepanjang rel kereta api dipenuhi warga. Mereka mengaku takut kembali ke rumah karena masih trauma dengan yang dialaminya. "Takut. Belum mau masuk ke rumah. Tadi gempanya sangat besar," kata Yeyen, warga lainnya.

Ia mengaku atap rumahnya ambruk tertimpa bangunan rumah tetangganya yang lebih dulu jebol di lantai dua. Tak ada keluarganya yang terluka.

"Saya pilih berdiam di rel kereta api dulu sebelum benar-benar aman," ungkapnya.

Ia mengaku tak tahu sampai kapan akan berdiam di rel kereta api. Daripada harus kembali ke rumah, ia memilih tidur di luar sementara waktu. "Takutnya ada gempa lagi, rumah saya takut ambruk semuanya," jelas Yeyen.

Sementara di halaman lapang Masjid Al-Islah, warga lainnya juga berkerumun. Mereka pun berharap ada bantuan tenda untuk menampung warga yang masih ketakutan.

"Untuk berjaga-jaga, lebih baik kita siaga di luar rumah dulu. Apalagi yang rumahnya ada retakan atau ambruk, karen khawatir ada gempa susulan," kata Ketua RT 01/12, Iim Ibrahim.

Data sementara, di lingkungan itu terdapat 45 unit bangunan terdampak gempa yang mayoritas mengalami rusak berat. Beberapa warga di antaranya ada yang mengalami luka.

"Kami sudah mendata, ada sekitar 45 unit bangunan di RW 12 yang rusak," kata Nunang Juarsyah, ketua RW setempat.

Nunang mengaku sudah melaporkan dampak kerusakan ke pihak kelurahan untuk selanjutnya diteruskan ke Pemkab Cianjur. Pendataan pun masih akan terus dilakukan karena dikhwatirkan masih ada yang belum terdata.

"Besok (Selasa) kami lanjutkan pendataannya. Kami sudah imbau masyarakat waspada terhadap gempa susulan. Sementara ini warga kami arahkan berkumpul dulu di rel kereta dan di lapang halaman masjid," tegas Nunang. (OL-13)

Baca Juga: Gempa Cianjur: Muhammadiyah Kerahkan Tim Medis dari Bandung dan Jakarta

Baca Juga

MI/Adi Kristiadi

Gempa Garut Dirasakan hingga Pangandaran, Tasikmalaya, Banjar, Ciamis

👤Atalya Puspa 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 19:08 WIB
BPBD Provinsi Jawa Barat saat ini sedang berkoordinasi dengan BPBD Kabupaten Garut serta dengan BPBD di wilayah yang merasakan...
MI/Haryanto

Ganjar Yakin Target Pengangkatan Sejuta Guru Tercapai

👤Haryanto 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 19:00 WIB
GUBERNUR Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta para guru tidak khawatir dengan nasibnya. Sebab hanya di era Presiden Joko Widodo ratusan ribu...
Medcom

Sejumlah Daerah Di Pantura Jateng Terendam Banjir

👤Akhmad Safuan 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 18:20 WIB
BENCANA banjir masih merendam sejumlah daerah di pantura Jawa Tengah dengan ketinggian 0,5 meter-1,5...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya