Sabtu 20 Agustus 2022, 11:12 WIB

Kunjungi Konawe Selatan, Mentan Ajak Pemda dan Petani Tingkatkan Produksi

Mediaindonesia.com | Nusantara
 

INDONESIA dalam tiga tahun terakhir menjadi negara kedua terbesar di Asia Tenggara dalam memproduksi padi. Hal itu disampaikan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo di hadapan peserta tanam serempak padi yang dlaksanakan di Desa Cialam Jaya, Kecamatan Konda, Kabupaten Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara (Sultra).

Sektor pertanian ke depan menurutnya akan semakin maju dan lebih baik dari hari ini dengan syarat kerja-kerja dalam pembangunan pertanian harus lebih keras, terencana, dan sistematis.

"Kita tinggal tentukan, mau pilih komoditas yang bisa dipanen 2 bulan, 6 bulan, 1 tahun, atau bisa juga dikombinasikan, itu semua orang bisa lakukan. Dan tadi saya lihat, begitu semangat dan bagus banget, saya saksikan kalau tidak malam saya mau naik motor lihat kiri-kanan," kata Mentan, Jumat (19/8).

Mentan menjelaskan, Kementerian Pertanian bersama petani dan pemerintah daerah terus melakukan upaya peningkatan produksi pangan terutama padi dalam rangka ketahanan pangan, salah satunya dengan IP 300.

"Tanam 3 kali tentu akan mengoptimalisasi potensi produksi dan pendapatan. Masak sih kita cuma tanam dua kali?, terus 1 masa tanam dibuang?, kalau hitung-hutungan luas yang tadi pak Gub sampaikan, ada potensi tambahan 30 miliar," jelas Mentan.

Baca juga : HA IPB dan Stakeholders Dukung Kementan Pertahankan ...

Sementara itu, Gubernur Sultra Ali Mazi yang mendampingi Mentan mengatakan sejak 2019, Sultra surplus beras. Bahkan menurutnya pada tahun 2021 sebanyak 1.000 ton beras dikirim dari wilayahnya ke Sulawesi Utara melalui Perum Bulog.

"Khusus potensi luas baku sawah di Konawe Selatan seluas 2.040.095 hektar dan sekarang ini kita berada di Kecamatan Konda, Desa Cialam Jaya dengan hamparan sawah seluas 1.391 hektar," kata Gubernur.

Terus berproduksinya sektor pertanian terutama pertanian tanaman pangan dan perkebunan menurut Gubernur Sultra, Ali Mazi diakui berdampak positif pada pertumbuhan ekonomi di wilayahnya.

Menurutnya, perekonomian Sulawesi Tenggara pada triwulan II 2022 tercatat tumbuh positif sebesar 6,09 persen, lebih tinggi dibandingkan triwulan sebelumnya yang tumbuh sebesar 5,07 persen, dan lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan ekonomi nasional yang tercatat sebesar 5,44 persen.

"Hal ini tidak terlepas karena peran sektor pertanian dalam mendukung ekonomi daerah. Untuk itu, Pemprov Sultra terus memberikan perhatian besar terhadap pembangunan sektor pertanian karena sebagaian besar mata pencaharian penduduk Sultra berasal dari sektor ini," pungkasnya. (RO/OL-7) 

Baca Juga

Ist

Ratusan Warga Pekanbaru Dukung Sandiaga Uno Maju ke Pilpres 2024

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 30 Januari 2023, 09:20 WIB
Dukungan ini diberikan saat Teman Sandi, kelompok relawan pendukung Sandiaga Uno, menggelar kegiatan di Kota Pekanbaru,...
MI/Amiruddin A.R

Empat Poter Tim Ranger Konservasi Leuser Diserang Harimau di Aceh Selatan

👤Amiruddin MR 🕔Senin 30 Januari 2023, 01:05 WIB
EMPAT orang pengantar barang dan bahan logistik (poter) Team Ranger Forum Konservasi Leuser (FKL) yang sedang melakukan kegiatan di kawasan...
dok.ist

Ganjaran Buruh Berjuang Banten Resmi Dikukuhkan

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 29 Januari 2023, 23:03 WIB
KEPENGURUSAN relawan Ganjaran Buruh Berjuang (GBB) Provinsi Banten kini telah resmi dikukuhkan oleh pengurus Pusat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya