Minggu 29 Mei 2022, 14:20 WIB

Ciptakan Pemantau Kadar Air, Lima Pelajar MAN 2 Kudus Raih Penghargaan

Jamaah | Nusantara
Ciptakan Pemantau Kadar Air, Lima Pelajar MAN 2 Kudus Raih Penghargaan

MI/Jamaah
Lima pelajar MAN 2 Kudus tunjukan E-koi atau alat pemantau kualitas air yang berhasil meraih penghargaan di ajang Akademi Madrasah Digital,

 

LIMA pelajar Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 2 Kabupaten Kudus berhasil membuat alat pemantau kualitas air dengan 4 sensor sekaligus pada kolam ikan hanya dengan ponsel pintar. Mereka berhasil memperoleh penghargaan di ajang Akademi Madrasah Digital 2021 yang digelar Kementerian Agama.

Kelima pelajar MAN 2 Kudus tersebut ialah Faza Najih, Rafif Raisa, Oktab Bahar, Hilman Maulana, dan Sajid Suhla. Alat pemantau kualitas air tersebut mereka namai E-Koi. Dengan sistem terapung alat yang mereka ciptakan bermakud untuk membantu para pelaku budidaya ikan agar dapat lebih maksimal menjaga kualitas dan kuantitas ikan.

Menurut Sajid Suhla salah satu tim E-Koi menjelaskan, alasan tim mereka membuat tersebut berawal sesaat memancing ikan di kolam. Sering sekali mengamati pelaku budidaya ikan kerepotan harus memastikan kondisi air agar tetap maksimal. Kondisi tersebut terjadi pada budidaya ikan koi. E-koi sendiri merupakan alat fisik berbasis internet yang dapat mengukur parameter air secara kuantitatif dan akurat.

"Yang pasti kami membuat ini mudah digunakan. Latar belakang kami itu banyaknya budidaya ikan yang masih konvensional, tingginya angka kegagalan budidaya ikan, dan minimnya inovasi dibidang aquaculture pada ikan," kata Sajid Suhla di MAN 2 Kudus, Sabtu (28/5/2022).

Dinamakan E-koi karena tim mereka berawal dari budidaya ikan koi yang memerlukan kualitas air yang sesuai agar dapat memaksimalkan proses tumbuh kembang ikan hingga menghasilkan warnanya yang bagus. Sajid menjelaskan, alat ukur tersebut memiliki perbedaan dengan alat pada umumnya.

Terdapat empat sensor sekaligus, mulai dapat mengecek suhu air, Ph air, partikel larut dalam air, dan kejernihan air pada kolam. Semua dapat dimonitor dalam ponsel pintar yang sudah terkoneksi dengan alat tersebut.

"Kelebihan ini memiliki 4 sensor sekaligus, kalau alat lain memiliiki satu atau dua alat sensor. Dengan langsung empat sensor, lebih praktis mudah digunakan pastinya. Ini merupakan salah satu konsep dengan cara apung, kalau lainnya dengan cara dipegang. Kalau alat kami ditinggal pun tidak apa-apa," terangnya.

Lebih lanjut, pada alat E-koi terdapat powerbank dan juga dilengkapikoneksi internet untuk menghubungkan ke ponsel. E-koi mampu bertahan sekitar 6 jam terapung di air. "Itu juga sudah melewati serangkaian uji coba langsung dikolam ikan koi milik Balai Benih Ikan (BBI) Dinas Pertanian dan Pangan Kudus sana," ujarnya.

Hasilnya, alat karya siswa MAN 2 Kudus itu berhasil memperoleh penghargaan dalam kategori 'The Most Attractive' dalam ajang Akademi Madrasah Digital 2021 yang diselenggarakan oleh Kementerian Agama.

Kepala sekolah MAN 2 Kudus Shofi melalui guru pembina ekstrakulikuler robotik mengapresiasi riset kreatifitas dan inovasi tim E-koi yang berhasil bersaing dengan ratusan peserta madrasah seluruh indonesia. "Dari 20 nominasi peserta yang telah lolos, kemarin tanggal 24 sampai 26 Mei mereka mengikut lanjut grand final dan menyabet kategori 'The Most Attractive'. Sebelumnya peserta itu diikuti 200an peserta," kata Widayato.

Rencananya pihak sekolah berupaya mendampingi karya siswa itu agar terus dikembangkan. Harapannya agar bermanfaat bagi para pelaku budidaya ikan koi. Apalagi semenjak masa pandemi geliat bisnis budidaya ikan koi mulai meningkat.

Selain untuk ikan koi, E-koi ini juga dapat digunakan untuk budidaya ikan jenis lain seperti ikan nila, gurami, lele, maupun udang. Hanya cukup menyesuaikan settingan kadar parameter pada alat tersebut, kemudian menyesuaikan kebutuhan budidaya yang dituju.

Selain memunculkan inovasi dan kreatifitas, pelajar MAN 2 Kudus juga dibekali untuk belajar bisnis. Alat pengukur parameter air kolam ikan secara kuantitatif dan akurat itu dapat dibeli seharga Rp3,1 juta, sedangkan tarif sewanya sebesar Rp310 ribu per bulan dengan fasilitas satu kali perawatan. (OL-13)

Baca Juga: Berdayakan Perajin Keris Sumenep, Sandiaga Malah Didukung Jadi Presiden

Baca Juga

 ANTARA/Fikri Yusuf

Mati Mesin, KMP Nusa Dua Terseret Arus di Perairan Gilimanuk

👤Arnoldus Dhae 🕔Minggu 26 Juni 2022, 12:20 WIB
Seluruh penumpang berhasil terevakuasi dalam keadaan selamat, dan selanjutnya diantarkan ke Pelabuhan Gilimanuk menggunakan kendaraan ASDP...
MI/MARCEL KELEN

Belum Ada Temuan PMK di Papua, Pemerintah Daerah Larang Ternak dari Luar pada Idul Adha

👤Marcel Kelen 🕔Minggu 26 Juni 2022, 11:25 WIB
Dinas Pertanian dan Pangan Papua berharap penyakit PMK tidak terjadi di...
MI/Lina Herlina

Siap Wujudkan Kemandirian Pangan, Lebih dari 5.000 Insan Pertanian Hadiri Pra Penas 2022

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 26 Juni 2022, 08:11 WIB
Lewat kegiatan ini diharapkan dapat terbangun sistem dan usaha agribisnis yang berdaya saing, berkerakyatan, berkelanjutan melalui...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya