Senin 01 November 2021, 09:40 WIB

BMKG: Waspada Gelombang Tinggi di Perairan Indonesia hingga 3 November

Ferdian Ananda Majni | Nusantara
BMKG: Waspada Gelombang Tinggi di Perairan Indonesia hingga 3 November

Antara
BMKG mengeluarkan peringatan dini gelombang tinggi di sejumlah perairan Indonesia hingga 3 November 2021.

 

BADAN Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan dini gelombang tinggi yang berpeluang terjadi di beberapa wilayah perairan Indonesia pada 1 - 3 November 2021.

Terdapat pola tekanan rendah 1008 hPa di Samudra Pasifik utara Papua. Pola angin di wilayah Indonesia bagian utara dominan bergerak dari Timur Laut - Tenggara dengan kecepatan angin berkisar 5 - 20 knot, sedangkan di wilayah Indonesia bagian selatan dominan bergerak dari Timur - Tenggara dengan kecepatan angin berkisar 5 - 20 knot.

"Kecepatan angin tertinggi terpantau di perairan utara Papua Barat - Papua, dan Laut Arafuru," kata Deputi Bidang Klimatologi BMKG Herizal dalam keterangannya, Senin (1/11)

Kondisi tersebut menyebabkan peningkatan gelombang setinggi 1,25 - 2,50 meter yang berpeluang terjadi di beberapa perairan seperti perairan utara Sabang, perairan barat Aceh - Kepulauan Mentawai, perairan P. Enggano - Bengkulu, perairan barat Lampung, Samudra Hindia barat Aceh - Mentawai, Teluk Lampung bagian selatan, Selat Sunda bagian barat dan selatan, perairan selatan P. Jawa - P. Sumba, Selat Bali - Lombok - Alas bagian selatan, Selat Sape bagian selatan, Selat Sumba bagian barat, perairan P. Sawu.

Laut Sawu, perairan Kupang - P. Rotte, Samudra Hindia selatan NTB - NTT, Laut Natuna utara, perairan Kepulauan Anambas - Kepulauan Natuna, perairan Kep. Sangihe - Kepulauan Talaud, Laut Maluku bagian utara, perairan Kepulauan Halmahera, Laut Halmahera, perairan utara Papua Barat - Papua, Samudra Pasifik utara Halmahera - Papua, perairan selatan Kepulauan Tanimbar, Laut Arafuru.

Kemudian, gelombang yang lebih tinggi kisaran 2,50 - 4,0 meter berpeluang terjadi di perairan Indonesia lainnya adalah Samudra Hindia barat Bengkulu - Lampung, Samudra Hindia selatan Jawa - Bali.

Potensi gelombang tinggi di beberapa wilayah tersebut dapat berisiko terhadap keselamatan pelayaran. Untuk itu, BMKG selalu mengimbau masyarakat untuk selalu waspada, terutama bagi nelayan yang beraktivitas dengan moda transportasi seperti Perahu Nelayan (kecepatan angin lebih dari 15 knot dan tinggi gelombang di atas 1.25 meter), Kapal Tongkang (kecepatan angin lebih dari 16 knot dan tinggi gelombang di atas 1.5 meter).

Kapal Ferry (kecepatan angin lebih dari 21 knot dan tinggi gelombang di atas 2.5 meter), dan kapal ukuran besar seperti Kapal Kargo/Kapal Pesiar (kecepatan angin lebih dari 27 knot dan tinggi gelombang di atas 4.0 meter).

"Mohon kepada masyarakat yang tinggal dan beraktivitas di pesisir sekitar area yang berpeluang terjadi gelombang tinggi agar tetap selalu waspada," pungkasnya. (OL-13)

Baca Juga: Erick Thohir dan Inter Milan Dalam Catatan Media Italia

Baca Juga

MI/Kisar Rajagukguk

Aktivitas PN Depok Dihentikan hingga Akhir Januari karena Covid-19

👤Kisar Rajagukguk 🕔Selasa 25 Januari 2022, 07:50 WIB
PENGADILAN negeri (PN) Kota Depok menghentikan sementara semua pelayanan dan aktivitasnya hingga akhir Januari, karena hakim, pegawai dan...
MI/Gabriel Langga

Bupati Sikka Sedih Ada Diskriminasi di Pelayanan di Rumah Sakit

👤Gabriel Langga 🕔Selasa 25 Januari 2022, 07:45 WIB
"Di rumah sakit saja ada diskriminasi. Saya kunjungi rumah sakit itu saya merasa sedih. Pasien orang miskin tidur di kamar yang...
Ant/Ernes Broning Kakisina

Tawuran Dua kelompok Warga di Sorong Belasan Orang Meninggal

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 25 Januari 2022, 06:47 WIB
PERTIKAIAN dua kelompok warga di Kota Sorong, Provinsi Papua Barat, Selasa (25/1) dini hari mengakibatkan belasan orang meninggal dunia,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya