Kamis 19 Januari 2023, 11:49 WIB

Polisi Sebut Ada Potensi Tersangka Baru Kasus Pembunuhan Angela

Rahmatul Fajri | Megapolitan
Polisi Sebut Ada Potensi Tersangka Baru Kasus Pembunuhan Angela

Dok.Medcom
Rumah kontrakan tempat tersangka MEL menyimpan jenazah Angela yang telah dimutilasi lebih dari setahun di Tambun, Bekasi, Jawa Barat.

 

POLISI menyebut ada potensi tersangka baru dalam kasus pembunuhan dengan mutilasi terhadap Angela Hindriati Wahyuningsih (54).

Sebelumnya, polisi telah menetapkan M Ecky Listiantho atau MEL (34) sebagai tersangka kasus pembunuhan Angela.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi mengatakan potensi penambahan tersangka diketahui setelah terungkapnya motif pembunuhan terhadap Angela. Hengki menyebut tersangka Ecky membunuh untuk menguasai harta Angela.

Hengki menyebut diduga ada tersangka lain yang terlibat dalam kasus tersebut. Namun, Hengki belum menjelaskan lebih lanjut.

"Ada potensi tersangka baru," kata Hengki, melalui keterangannya, Kamis (19/1).

Baca juga: Kasus Mutilasi, Pelaku Membunuh untuk Kuasai Harta Angela

Hengki mengatakan penyidik menemukan sejumlah aset milik Angela dikuasai oleh Ecky. Hengki menyebut Ecky mengambil alih apartemen milik Angela di Taman Rasuna secara ilegal.

Tak hanya apartemen, Ecky juga menguras uang di ATM dan menggadaikan sertifikat rumah lain milik Angela.

Sebelumnya, polisi menemukan Angela Hindriati Wahyuningsih (54) tewas dalam kondisi dimutilasi di sebuah rumah kontrakan di Desa Lambangsari, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi pada 23 Desember 2022. Sebelumnya, Angela dilaporkan hilang sejak 2019 di kawasan Bandung.

Angela ternyata dibunuh dan dimutilasi oleh M Ecky Listiantho. Penemuan mayat tersebut berawal dari pencarian orang hilang atas nama Ecky. Setelah dilakukan penyelidikan, polisi menemukan Ecky di sebuah kontrakan berikut jasad Angela yang telah tersimpan di boks kontainer.

Ecky dan Angela menjalin hubungan atau pacaran sejak Juni 2021 hingga November 2021. Ecky mengaku memang lebih nyaman menjalin hubungan dengan yang lebih tua darinya.

Menurut pengakuannya, Ecky mengaku Angela meminta untuk menikah. Namun, Ecky menolak ajakan itu.

Angela kemudian mengancam untuk melaporkan kepada keluarga Ecky atas hubungan tersebut. Setelah itu terjadi cekcok hingga Ecky yang emosi mencekik korban hingga tewas dan dilanjutkan dengan memutilasi tubuh korban dengan gergaji listrik.

Atas perbuatannya, Ecky dijerat Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan Jo Pasal 339 KUHP tentang pembunuhan dengan pemberatan atau Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana dengan ancaman pidana hukuman mati atau penjara seumur hidup atau penjara selama lamanya 20 tahun. (Faj/OL-09)

Baca Juga

DOK MI.

Pengamat: Polisi Bertindak seperti Hakim Vonis Hasya sebagai Tersangka

👤Khoerun Nadif Rahmat 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 18:15 WIB
Empati dari penabrak terhadap korban tertuang dalam Pasal 231 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan...
DOK MI.

Polda Metro Jaya Gandeng Pakar Kaji Status Tersangka Hasya

👤Khoerun Nadif Rahmat 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 17:00 WIB
Saat ini pihaknya menggandeng sejumlah pakar untuk melakukan kajian secara hukum terkait status tersangka...
DOK MI.

Diminta Restorative Justice, Kuasa Hukum Hasya belum Tentukan Sikap

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 16:52 WIB
Hasil dan kesimpulan dari rekonstruksi ulang sendiri belum dikeluarkan oleh pihak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya