Kamis 05 Agustus 2021, 21:54 WIB

Dukung Ketahanan Pangan, Baznas (Bazis) DKI Kerja Sama dengan Dompet Dhuafa

mediaindonesia.com | Megapolitan
Dukung Ketahanan Pangan, Baznas (Bazis) DKI Kerja Sama dengan Dompet Dhuafa

Ist
Gubernur DKI Anies Baswedan, Saat Suharto Amjad Wakil Ketua Baznas Bazis DKI (tengah), dan Ketua Yayasan Dompet Dhuafa Nasyith Majidi.

 

BAZNAS (Bazis) DKI Jakarta menandatangani kerja sama (MoU) dengan Yayasan Dompet Dhuafa Republika atau Dompet Dhuafa mengenai program ketahanan pangan melalui produk pemberdayaan petani.

Penandatanganan MoU tersebut di tandatangani langsung oleh Ketua Yayasan Dompet Dhuafa Nasyith Majidi, dan Saat Suharto Amjad Wakil Ketua Baznas Bazis DKI, dengan disaksikan langsung oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Penandatanganan dilaksanakan di Balaikota DKI Jakarta pada Kamis (5/8/2021).

Dalam sambutannya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan rasa syukur dapat menyaksikan inovasi di era 4.0 yang dihasilkan Baznas Bazis DKI dengan Dompet Dhuafa.

"Hari ini saya bersyukur sekali menyaksikan inovasi dalam program sosial kemanusiaan, semangat enterpreneurship dikonversi ke dalam program sosial kemanusiaan oleh dua lembaga yang sangat inovatif Baznas (Bazis) DKI Jakarta dan Dompet Dhuafa," kata Anies Baswedan. 

Gubernur DKI menambahkan, inovasi bidang sosial kemanusiaan yang dilahirkan ini nantinya akan membawa kepada pemerataan kesejahteraan, yaitu membantu mengangkat mereka yang di bawah, dan membesarkan mereka yang kecil.

Karena itu,  Anies berharap kedua lembaga Baznas Bazis DKI dan Dompet Dhuafa nantinya dapat membuat modul dari terobosan inovasi tersebut agar nantinya juga bisa di pakai di berbagai wilayah.  

Sementara itu, Nasyith Majidi, Ketua Yayasan Dompet Dhuafa, dalam sambutannya menyinggung soal pentingnya kolaborasi dalam bidang sosial kemanusiaan.

"Dompet Dhuafa dan BAznas Bazis DKI memiliki semangat yang sama soal kolaborasi dan inovasi, diantaranya dibidang sosial kemanusiaan, dan ketahanan pangan," jelas Masyith Majidi.

Dalam sambutannya, Wakil Ketua Baznas Bazis DKI Jakarta, Saat Suharto Amjad menyampaikan pihaknya bersama dengan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta berkomitmen membantu masyarakat DKI Jakarta dalam hal ketahanan pangan agar kebutuhan sehari-harinya bisa terpenuhi terlebih di masa pandemi seperti ini.

Pemberdayaan Mustahik 

Saat Suharto menambahkan, MoU antara Baznas Bazis DKI Jakarta dengan Dompet Dhuafa adalah dalam rangka pemberdayaan mustahik di bidang ketahanan pangan. Dimana nantinya melibatkan pembelian hasil panen para petani dhuafa secara nasional yang tersebar di berbagai Provinsi, yang selama ini menjadi mustahiq binaan Dompet Dhuafa.

"Program ketahanan pangan ini nantinya pembelian hasil panen petani dhuafa binaan dari Dompet Dhuafa yang tersebar di beberapa daerah, mulai dari Lampung, Banten, Yogyakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur," kata Saat.

Kolaborasi antara Baznas Bazis DKI dengan Dompet Dhuafa diharapkan dapat ikut melahirkan terobosan baru dalam upaya ketahanan pangan DKI Jakarta, khususnya bagi warga yang terdampak pandemi Covid-19.

"Kolaborasi ini diharapkan bisa melahirkan trobosan baru dan berdampak bagi masyarakat DKI Jakarta yang terdampak pandemi Covid-19," imbuh Saat.

Baznas Bazis DKI berperan aktif dalam penanganan Covid-19 di Ibu Kota Jakarta di antaranya adalah pemberian layanan pangan penyintas Covid-19.

Program ketahanan pangan ini termasuk uapaya terobosan Baznas Bazis DKI dalam memenuhi kebutuhan pangan. Apalagi pandemi Covid-19 dan pemberlakukan kebijakan PPKM Darurat oleh pemerintah, membuat banyak masyarakat dengan ekonomi menengah ke bawah kesulitan memenuhi pangan. 

Dalam rangka meringankan beban warga yang terdampak Covid-19, Baznas Bazis DKI telah menyalurkan bantuan paket layanan pangan gratis.

"Baznas (Bazis) DKI Jakarta bergerak distribusikan 40 ribu  paket Layanan Pangan Gratis bagi warga terdampak Covid-19, termasuk pasien Covid-19 yang menjalani isolasi mandiri (Isoman)," tutur Saat. 

Saat Suharto menambahkan, Baznas Bazis DKI juga terus melakukan inovasi pemberdayaan mustahik yang diwujudkan dalam terobosan program-program. Diantaranya pemberian modal kerja dalam bentuk beras kepada 1.200 Warteg di DKI Jakarta selama masa PPKM.

Selain itu, juga dilakukan pemberian modal kerja kepada warung kelontong, UMKM, dan warung Zmart Baznas Bazis DKI. 

"Kolaborasi dalam pemberdayaan mustahik ini diwujudkan untuk program pemberdayaaan Baznas (Bazis) DKI Jakarta seperti pemberian program santunan aktivis dakwah, modal beras bagi warung makan yang terdampak ekonomi, warga isoman, dan warga pedagang kaki lima yang terdampak pandemi," jelas Saat. (RO/OL-09)

Baca Juga

Dok. IG @holywings

Polisi Tetapkan Manajer Holywings Tersangka Kasus Kerumunan

👤Hilda Julaika 🕔Jumat 17 September 2021, 16:50 WIB
Manajer Holywings berinisial JAS terbukti melanggar aturan selama PPKM di wilayah DKI Jakarta, yakni menimbulkan kerumunan...
AFP/Mario Tama

Wagub DKI Dorong Warga Datangi Tempat Vaksin

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Jumat 17 September 2021, 16:45 WIB
Pemprov DKI akan tetap berupaya agar seluruh warga Jakarta bisa mendapatkan vaksinasi covid-19 agar lebih terlindung dari virus...
ANTARA

Cari Bukti Baru, Polisi Olah TKP Ulang Lapas 1 Tangerang

👤Hilda Julaika 🕔Jumat 17 September 2021, 16:39 WIB
Pemeriksaan ulang dilakukan lantaran pada data kepolisian saat melakukan pemeriksaan yang lain ada keterkaitan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Siap Bawa Pulang Piala Sudirman

 Terdapat empat pemain muda yang diharapkan mampu membuat kejutan di Finlandia.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya