Selasa 06 April 2021, 14:06 WIB

Si Koboi Fortuner Resmi Berstatus Tersangka Kecelakaan

Rahmatul Fajri | Megapolitan
Si Koboi Fortuner Resmi Berstatus Tersangka Kecelakaan

Dok IG Polda Metro Jaya
Tersangka MFA saat mengacungkan pistol dari dalam mobilnya

 

POLDA Metro Jaya menetapkan Muhammad Farid Andika (MFA) pengemudi Fortuner sebagai tersangka terkait kecelakaan lalu lintas di Duren Sawit, Jakarta Timur beberapa waktu lalu.

"Kami sudah tetapkan tersangka terkait kecelakaan lalu lintasnya," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus kepada wartawan, Selasa (6/4).

Penetapan tersangka terhadap Farid usai penyidik melakukan gelar perkara kasus kecelakaan tersebut pada Senin (5/4) kemarin. Yusri menyebut tersangka dijerat dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

Dalam kasus kecelakaan tersebut korban mengalami luka ringan. "Untuk masuknya ini kecelakaan (korban) luka ringan," ucap Yusri.

Baca juga: Polisi Gelar Perkara Kasus Laka Lantas Koboi Fortuner

Yusri mengatakan sebelumnya polisi sudah memeriksa sejumlah saksi dan meminta keterangan pengendara sepeda motor. Yusri mengatakan diketahui MFA yang mengendarai Toyota Fortuner dengan pengendara sepeda motor sama-sama melintas di wilayah Banjir Kanal Timur, Duren Sawit, Jakarta Timur.

Lalu, pengendara sepeda motor akan berbelok ke kanan dengan menghidupkan lampu isyarat. Namun, MFA menabrak pengendara sepeda motor tersebut dari belakang. Korban lalu mengalami luka ringan setelah kejadian itu.

"Sudah menggunakan sign, tapi ditabrak dari belakang oleh pengendaran roda empat Fortuner ini, inisialnya MFA. Yang saat itu sempat viral di medsos, di mana si pelaku mengeluarkan senjata saat itu, itu keterangan saksi," kata Yusri.

Sebelumnya, terkait insiden itu, polisi menetapkan MFA sebagai tersangka atas kepemilikan senjata api yang tak berizin. MFA dijerat Pasal 1 ayat 1 Undang-Undang Darurat RI No.12 Tahun 1951.

Adapun Pasal 1 ayat 1 beleid itu berbunyi, "barang siapa yang tanpa hak memasukkan ke Indonesia, membuat, menerima, mencoba memperoleh, menyerahkan atau mencoba menyerahkan, menguasai, membawa, mempunyai persediaan padanya atau mempunyai dalam miliknya, menyimpan, mengangkut, menyembunyikan, mempergunakan, atau mengeluarkan dari Indonesia sesuatu senjata api, amunisi atau sesuatu bahan peledak". MFA terancam hukuman mati, hukuman penjara seumur hidup, atau hukuman penjara sementara setinggi-tingginya 20 tahun. (OL-4)

Baca Juga

ANTARA/Tangkapan layar Twitter @arizapatria

Wagub DKI Kunjungi Pengungsi Kebakaran Taman Sari

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 19 April 2021, 08:51 WIB
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengerahkan sejumlah instansi lintas dinas untuk membantu korban kebakaran di Taman Sari...
Antara/HO/Twitter TMC Polda Metro Jaya

Polda Metro Jaya Gelar Razia Knalpot Bising

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 19 April 2021, 06:40 WIB
Pengendara motor yang masih nekat menggunakan knalpot tidak sesuai standar dan menimbulkan polusi suara akan dikenakan sanksi tilang...
ANTARA/HO-Humasjakfire

Kebakaran di Taman Sari, 112 Rumah Hangus

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 19 April 2021, 05:20 WIB
Warga yang terdampak kebakaran itu mencapai 250 Kepala Keluarga (KK) di RT 001 dan 005 di RW 01 serta RT 004, 005, 006, 007, dan 008 di RW...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Jalan Tol dan PKT untuk Ekonomi yang Lebih Baik

Pembangunan jalan tol sejatinya berpengaruh terhadap roda perekonomian bahkan sejak mulai tahap perencanaan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya