Rabu 25 Januari 2023, 16:00 WIB

Korea Utara Tutup Ibu Kota karena Wabah Penyakit Pernapasan

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Korea Utara Tutup Ibu Kota karena Wabah Penyakit Pernapasan

DOK MI.
Ilustrasi.

 

KOREA Utara telah memerintahkan penguncian selama lima hari di ibu kota karena wabah penyakit pernapasan. Satu laporan mengatakan pembatasan di seluruh kota yang pertama sejak negara itu menyatakan kemenangan atas covid-19 pada Agustus 2022.

Situs spesialis yang berbasis di Seoul, NK News melaporkan penduduk Pyongyang telah diperintahkan untuk tinggal di rumah mereka dari Rabu hingga Minggu dan harus melakukan beberapa pemeriksaan suhu setiap hari. Pemberitahuan tersebut tidak menyebutkan covid-19 tetapi mengatakan bahwa penyakit yang saat ini menyebar di ibu kota termasuk flu biasa.

Perintah pemerintah tersebut muncul sehari setelah NK News, mengutip sumber-sumber di Pyongyang, melaporkan bahwa orang-orang di kota tersebut tampaknya menimbun barang-barang untuk mengantisipasi lockdown. Tidak jelas daerah-daerah lain memberlakukan karantina wilayah serupa dan media pemerintah belum mengumumkan langkah-langkah baru.

Para ahli berpendapat bahwa kota terbesar di Korea Utara ini kemungkinan besar sedang menghadapi kemunculan kembali covid-19. "Covid-19 menghilang dan muncul kembali tergantung pada suhu, tidak hanya di Korea Utara tetapi juga di seluruh dunia," kata Go Myong-hyun, seorang peneliti di Asan Institute for Policy Studies.

Semenanjung Korea saat ini berada dalam cengkeraman apa yang digambarkan oleh para peramal cuaca sebagai hawa dingin Siberia, dengan suhu di Pyongyang yang turun serendah -22 derajat Celcius (-7,6 Fahrenheit). "Masih terlalu dini bagi Korea Utara untuk merayakan kemenangannya atas virus ini... dengan turunnya suhu, covid-19 telah muncul kembali," kata Go kepada AFP. "Korea Utara pasti sudah mempersiapkan diri untuk menghadapi hal ini, tetapi tampaknya virus ini muncul kembali sedikit lebih cepat dari yang mereka duga."

Tetangga dan mitra dagang utama Korea Utara, Tiongkok, baru-baru ini meninggalkan kebijakan nol covid-19 dan berjuang melawan gelombang infeksi yang membanjiri rumah sakit dan krematorium. Korea Utara telah mempertahankan blokade yang kaku sejak awal pandemi, tetapi mengizinkan beberapa perdagangan dengan Tiongkok.

Pada Mei tahun lalu, Korea Utara secara resmi mengakui wabah covid-19 pertamanya, tetapi menyatakan kemenangan atas virus tersebut hanya tiga bulan kemudian, dan menyebutnya sebagai keajaiban. Para ahli, termasuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), telah lama mempertanyakan statistik Covid Pyongyang dan mengklaim bahwa mereka telah berhasil mengendalikan wabah ini.

Korea Utara memiliki salah satu sistem perawatan kesehatan terburuk di dunia, dengan rumah sakit yang kurang lengkap, beberapa unit perawatan intensif dan tidak ada obat untuk pengobatan covid1-9, kata para ahli. Korea Utara tidak diyakini telah memvaksinasi 25 juta warganya, meskipun laporan menunjukkan bahwa mereka mungkin telah menerima beberapa vaksin dari Tiongkok. (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP

Indonesia Memiliki Posisi Unik Dan Kuat Di ASEAN

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 22:45 WIB
PENGAMAT internasional dari Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Faris Al Fadhat, mengatakan Indonesia memiliki posisi yang unik sekaligus...
AFP/Philippe Lopez.

Eropa di Antara Persaingan Ekonomi AS-Tiongkok

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 19:50 WIB
Amerika Serikat telah mengadopsi Inflation Reduction Act (IRA) yang berisi investasi, subsidi, dan pemotongan pajak senilai US$370 miliar...
AFP.

Indonesia Ingin Tengahi Perundingan Kode Etik Laut Tiongkok Selatan

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 19:35 WIB
Putaran perundingan berikutnya dengan Indonesia sebagai ketua ASEAN akan berlangsung pada...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya