Jumat 06 Januari 2023, 10:00 WIB

Utusan Israel dan Palestina Berdebat di PBB terkait Kunjungan Al-Aqsa

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Utusan Israel dan Palestina Berdebat di PBB terkait Kunjungan Al-Aqsa

AFP/Angela Weiss.
Logo UN.

 

Utusan Israel dan Palestina untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) saling hujat pada pertemuan Dewan Keamanan atas kunjungan kontroversial seorang menteri Israel ke kompleks masjid Al-Aqsa di Yerusalem.

Duta Besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan, menyebut sesi itu menyedihkan dan tidak masuk akal sementara utusan Palestina menuduh negara Yahudi itu bertindak dengan sangat menghina.

Dewan beranggotakan 15 orang tersebut membahas kunjungan tersebut, yang telah membuat marah warga Palestina, di markas besar PBB di New York menyusul permintaan dari Uni Emirat Arab dan Tiongkok.

Menjelang sesi, perwakilan tetap Israel untuk badan dunia, Gilad Erdan, mengatakan kepada wartawan bahwa sama sekali tidak ada alasan untuk mengadakan pertemuan itu.

"Mengadakan sesi Dewan Keamanan tanpa acara benar-benar tidak masuk akal," katanya.

Kunjungan hari Selasa oleh menteri keamanan nasional baru Israel, penghasut Itamar Ben-Gvir, memicu gelombang kecaman internasional, termasuk dari Amerika Serikat, sekutu lama Israel.

Masjid Al-Aqsa terletak di Yerusalem timur yang dianeksasi Israel dan merupakan situs tersuci ketiga dalam Islam. Ini adalah tempat paling suci bagi orang Yahudi, yang menyebutnya sebagai Temple Mount.

Di bawah status quo lama, non-Muslim dapat mengunjungi situs tersebut pada waktu tertentu tetapi tidak diizinkan untuk berdoa di sana – meskipun beberapa nasionalis Israel diyakini melakukannya secara diam-diam, yang membuat marah warga Palestina.

Erdan mengatakan kunjungan Ben-Gvir sejalan dengan status quo dan siapa pun yang mengklaim sebaliknya hanya akan mengobarkan situasi.

"Untuk mengklaim bahwa kunjungan singkat dan benar-benar sah ini harus memicu sidang darurat Dewan Keamanan adalah hal yang menyedihkan," tambahnya.

Pemerintah Barat memperingatkan tindakan seperti itu mengancam pengaturan yang rapuh di tempat-tempat suci Yerusalem.

Duta Besar Palestina untuk PBB, Riyad Mansour, menuduh Israel bertindak dengan penghinaan mutlak terhadap Palestina, Dewan, dan seluruh komunitas internasional.

Dia meminta anggota Dewan untuk mengambil tindakan terhadap Israel.

"Garis merah apa yang Israel perlu lewati agar Dewan Keamanan akhirnya mengatakan, 'Cukup sudah,' dan bertindak sesuai itu?" tanya Mansour.

Diplomat AS Robert Wood mengatakan pada pertemuan itu bahwa Amerika menentang setiap dan semua tindakan sepihak yang menyimpang dari status quo bersejarah, yang tidak dapat diterima.

"Kami mendesak Israel dan Palestina untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memulihkan ketenangan, mencegah hilangnya nyawa lebih lanjut dan menjaga kemungkinan solusi dua negara, untuk perdamaian di Timur Tengah," katanya.

Dewan Keamanan PBB telah mengadopsi beberapa resolusi tentang konflik Israel-Palestina selama bertahun-tahun dan mendukung solusi dua negara untuk perdamaian di Timur Tengah.

Setelah sesi dua jam selesai, Mansour menyuarakan kepuasan atas kebulatan suara (Dewan) untuk mempertahankan status quo, menambahkan dia tidak mengharapkan tindakan nyata lebih lanjut dari badan dunia tersebut. (AFP/OL-12)

Baca Juga

OZAN KOSE / AFP

Indonesia Kirim Dua Pesawat untuk Bawa Bantuan ke Turki

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 09 Februari 2023, 18:57 WIB
Pemerintah Indonesia juga terus berkoodinasi dengan pemerintah Turki terkait bantuan tahap selanjutnya yang akan diberikan sesuai dengan...
MOHAMMED BADRA / POOL / AFP

Zelensky Minta Jet Tempur Lagi dalam Kunjungan ke Prancis dan Inggris

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Kamis 09 Februari 2023, 16:33 WIB
Kunjungannya ke Prancis membuatnya mengadakan pertemuan makan malam dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang juga dihadiri oleh...
ANTARA FOTO/Fauzan

Restoran di Jerman Berlakukan Denda Jika tak Habiskan Makanan

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 09 Februari 2023, 16:09 WIB
Restoran China Fang di Rhauderfehn, misalnya, akan membebankan biaya tambahan 10 euro (sekitar Rp162.000) kepada para tamu yang menyisakan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya