Jumat 06 Januari 2023, 08:00 WIB

Biden : Ekonomi AS Stabil hanya Pertumbuhannya agak Lambat

Muhamad Fauzi | Internasional
Biden : Ekonomi AS Stabil hanya Pertumbuhannya agak Lambat

AFP
Presiden Amerika Serikat Joe Biden

 

PRESIDEN Joe Biden mengatakan bahwa ekonomi AS melihat "titik yang benar-benar cerah" setelah beberapa tahun yang sulit, dan menuju ke "dataran tinggi baru", istilah baru untuk pertumbuhan yang stabil dan lebih lambat yang diperkirakan pejabat Gedung Putih ke depan.

Sementara itu investor, banyak ekonom, dan beberapa CEO baru-baru ini memperingatkan bahwa resesi AS akan terjadi pada 2023, pemerintahan Biden menganggapnya tidak mungkin, sebagian karena pengeluaran federal.

Biden mengatakan kepada anggota Kabinetnya menjelang pertemuan pribadi bahwa dia melihat investasi publik dan swasta sebesar 3,5 triliun dolar AS di bidang manufaktur dan teknologi selama dekade berikutnya memperkuat ekonomi AS dan meningkatkan prospek perusahaan dan pekerja Amerika.

"Ini bukan tentang mencapai titik datar. Ini tentang menuju dataran tinggi yang sama sekali baru," kata presiden dari Partai Demokrat itu. "Kami satu-satunya negara di dunia yang keluar dari krisis lebih kuat dari yang kami alami," ucap Biden, Kamis atau Jumat WIB (6/1/2023)

Biden mengutip data baru-baru ini yang menunjukkan penurunan inflasi, pertumbuhan yang solid, dan pasar tenaga kerja yang tangguh, tetapi mengatakan akan sangat penting untuk mengimplementasikan ratusan miliar dolar dalam pengeluaran federal yang terkandung dalam tiga undang-undang utama yang disahkan tahun lalu.

Ekonomi AS diperkirakan akan tumbuh 3,8 persen pada kuartal keempat 2022, menurut model Fed Atlanta, sedangkan Indeks Harga Konsumen naik 0,1 persen pada November.

"Itu tidak berarti semuanya berakhir. Itu berarti kita memulai dengan awal yang sangat baik," katanya. "Saya hanya tidak ingin membuat kita tertipu dengan berpikir bahwa kita bisa berhenti menginjak pedal gas."

Biden tidak sendirian dalam optimismenya. Amerika Serikat dapat menghindari kontraksi langsung yang dapat memukul sepertiga ekonomi dunia, Kristalina Georgieva, ketua Dana Moneter Internasional (IMF), mengatakan pada Minggu (1/1/2023).

Pemimpin Federal Reserve (The Fed) St Louis James Bullard mengatakan Kamis (5/1/2023) bahwa risiko resesi AS telah turun dalam beberapa pekan terakhir.

Namun, jika AS menghindari resesi, kemungkinan besar selisihnya akan tipis. Federal Reserve memprediksi pertumbuhan 0,5 persen pada tahun 2023, misalnya.

Berbicara kepada anggota Kabinet, Biden juga memuji rencana Komisi Perdagangan Federal AS, yang memberlakukan undang-undang antitrust, untuk melarang perusahaan mewajibkan pekerja menandatangani noncompete dan beberapa perjanjian pembayaran pelatihan yang mencegah pekerja pergi untuk mendapatkan pekerjaan yang lebih baik.

"Intinya adalah, saya yakin visi ekonomi kami berhasil, dan kami sedang dalam proses mengimplementasikan bagian pertama yang telah kami selesaikan dan kami akan melanjutkan," katanya.

Komentar optimistis Biden datang ketika indeks utama Wall Street ditutup lebih dari 1,0 persen lebih rendah, dengan bukti pasar tenaga kerja yang ketat menggerogoti harapan investor bahwa Federal Reserve dapat segera menghentikan siklus kenaikan suku bunga. (Ant/OL-13)

Baca Juga: Bursa AS Terpuruk Dipicu Kekhawatiran Pengetatan Fed

Baca Juga

AFP/Abdul MAJEED

Ledakan di Masjid di Pakistan Tewaskan 61 Orang

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 31 Januari 2023, 05:11 WIB
Ledakan itu terjadi saat salat magrib di ibu kota Peshawar di area yang berada dekat dengan perbatasan...
Antara

Menlu: Meski Sulit, RI Berkomitmen Dorong Perdamaian di Myanmar

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 30 Januari 2023, 22:02 WIB
Indonesia siap mengedepankan strategi dialog dengan pihak yang terlibat konflik di Myanmar. Kekuatan ASEAN diharapkan menfasilitasi dialog...
AFP/Azwar Ipank.

Kasus Rasmus Paludan, Indonesia Panggil Dubes Swedia Kampanyekan Pluralisme

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 30 Januari 2023, 20:52 WIB
Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Luar Negeri sudah menyampaikan secara langsung sikap terkait aksi tidak terpuji yang dilakukan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya