Minggu 06 November 2022, 10:27 WIB

PM Pakistan Bantah Tuduhan Terlibat Upaya Pembunuhan Imran Khan

Cahya Mulyana | Internasional
 

PERDana Menteri (PM) Pakistan, Shehbaz Sharif, telah menolak tuduhan terlibat dalam upaya pembunuhan terhadap pemimpin oposisi dan mantan PM Imran Khan.

Sementara para pendukung Khan memprotes dan menuntut penyelidikan atas penembakan terhadap tersebut.

Khan mengalami luka tembak di kaki usai menghadiri demonstrasi anti-pemerintah pada Kamis (3/10). Mantan pemain kriket itu menyalahkan Sharif, Menteri Dalam Negeri Pakistan, Rana Sanaullah dan seorang jenderal tinggi Pakistan.

"Saya tidak memiliki hak untuk tetap menjabat jika ada sedikit pun bukti yang ditemukan terkait keterlibatan saya dalam kasus ini," kata Sharif.

Ia menambahkan bahwa tidak ada bukti yang diajukan terhadap tiga orang yang disebutkan oleh Khan. "Saya akan berhenti dari politik selamanya jika itu yang terjadi," katanya.

Baca juga: Mahathir yang Berusia Hampir Seabad Kembali Bertarung

Sharif mengatakan Khan merusak negara dengan konspirasi palsu dan murahan. Dia mendesak Mahkamah Agung untuk membentuk komisi pengadilan penuh untuk menyelidiki tuduhan Khan tersebut.

"Saya meminta Ketua Hakim Pakistan Umar Ata Bandial yang terhormat untuk membentuk komisi pengadilan penuh karena harus ada keputusan segera tentang masalah ini setelah penyelidikan menyeluruh," katanya.

Militer Pakistan yang telah memerintah negara itu selama lebih dari 35 tahun dan menanggapi dengan menyebut pernyataan Khan tidak bertanggung jawab dan tidak dapat diterima.

Khan telah mengadakan puluhan aksi unjuk rasa di seluruh negeri sejak April menuntut pemilihan dipercepat.

Dia memimpin demonstrasi ke ibu kota Pakistan, Islamabad, untuk mendesakkan tuntutan anti-pemerintah. Saat itu seorang pria bersenjata melepaskan tembakan di distrik Wazirabad, Punjab timur yang mengenai kakinya.

Pemerintah Pakistan mengeluarkan perintah yang meminta Otoritas Pengatur Media Elektronik Pakistan (PEMRA) untuk membatalkan keputusan untuk melarang pidato langsung Khan di televisi.

Menteri Informasi Pakistan, Marriyum Aurangzeb mengatakan pemerintah percaya pada kebebasan berbicara dan norma-norma demokrasi, dan tidak akan menghalangi pidato Khan untuk mencapai publik.

Sementara itu, para pendukung Khan terus melakukan protes di semua kota besar di Pakistan, menuntut keadilan dan menyerukan pengunduran diri tiga orang yang dipersalahkan atas upaya pembunuhan tersebut.

Para pekerja dan pendukung partainya mempercayai klaim Khan. (Aljazeera/Cah/OL-09)

Baca Juga

AFP/SPENCER PLATT

Gelombang PHK Menghantui AS

👤Fetry Wuryasti 🕔Rabu 07 Desember 2022, 13:30 WIB
Bank of America Corp pun juga mulai memperlambat proses perekrutan. Morgan Stanley saat ini diperkirakan akan mulai memangkas tenaga...
AFP/HECTOR RETAMAL

Taiwan Bantah Dalangi Protes di Tiongkok

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 07 Desember 2022, 13:20 WIB
"Kebebasan berekspresi, kebebasan berbicara adalah hak dasar, dan kami tentu berharap pemerintah Tiongkok akan memperhatikan hak dasar...
AFP/AL JAZEERA

Al Jazeera Bawa Kasus Pembunuhan Abu Akleh ke ICC

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 07 Desember 2022, 10:15 WIB
Israel pun menegaskan tidak akan bekerja sama dengan penyelidikan apa pun terkait kematian Abu...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya