Selasa 01 November 2022, 19:03 WIB

Korban Tewas Jembatan Runtuh India Bertambah, Operasi Pencarian Berlanjut

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Korban Tewas Jembatan Runtuh India Bertambah, Operasi Pencarian Berlanjut

AFP/SAM PANTHAKY
Tim penyelamat hari ini terus melakukan pencarian korban tenggelam akibat jembatan runtuh di Sungai Machchu, Morbi, India, Minggu (30/10).

 

KORBAN tewas akibat runtuhnya jembatan kaki di India naik menjadi 135 pada Selasa (1/11) dengan operasi pencarian memasuki hari ketiga, meskipun pihak berwenang mengatakan hampir semua orang yang diyakini hilang sekarang telah ditemukan.

Jembatan gantung era kolonial di atas Sungai Machchhu, Morbi, itu penuh sesak oleh wisatawan. Mereka banyak dari kota datang untuk merayakan Festival Deepavali dan Chhath Puja ketika jembatan itu rusak pada Minggu (30/10) malam, sehingga membuat orang-orang terjun sekitar 10 meter ke dalam air.

Pihak berwenang mengatakan mereka percaya bahwa sekitar 200 orang berada di jembatan ketika runtuh.

"Satu orang yang terluka dalam insiden itu dan dirawat di rumah sakit meninggal karena luka-lukanya, sehingga jumlah korban menjadi 135," kata GT Pandya, seorang pejabat administrasi senior di Morbi kepada Reuters.

"Operasi pencarian telah dimulai lagi hari ini. Kami yakin satu orang hilang saat ini."

Penduduk setempat di lokasi jembatan yang rusak pada Selasa mengatakan, bagaimana pun bahwa mereka percaya lebih dari 200 orang berada di jembatan dan khawatir jumlah korban tewas dapat meningkat lebih lanjut.

Tentara India, angkatan laut, dan tim tanggap bencana nasional melanjutkan operasi pencarian ketika penduduk setempat berkumpul di tepi sungai. Jembatan --dengan panjang 233 m dan lebar 1,25m-- awalnya dibangun pada 1877 dan telah ditutup selama enam bulan untuk perbaikan hingga minggu lalu.


Baca juga: Sebelum Putus, Jembatan di India Ditumpangi 400 Orang


Rekaman CCTV dari insiden tersebut menunjukkan sekelompok pemuda mencoba mengayunkan jembatan dari sisi ke sisi sementara yang lain mengambil foto sebelum mereka jatuh ke sungai di bawah saat kabel putus.

Polisi India menangkap sembilan orang pada Senin atas tuduhan  pembunuhan bersalah yang tidak sama dengan pembunuhan. Mereka yang ditangkap termasuk petugas tiket yang dituduh membiarkan terlalu banyak orang naik ke jembatan dan kontraktor yang bertanggung jawab atas pekerjaan perbaikan.

Negara bagian barat Gujarat, tempat Morbi berada, menyatakan bahwa Rabu (2/11) besok akan menjadi hari berkabung.

Perdana Menteri India Narendra Modi, yang berasal dari Gujarat dan pernah menjadi kepala menteri negara bagian itu selama hampir 13 tahun, akan mengunjungi kota industri itu di kemudian hari.

Modi diperkirakan akan mengunjungi lokasi bencana dan rumah sakit Morbi, dilaporkan para pejabat setempat.

Partai Bharatiya Janata pimpinan Modi diserang oleh partai-partai oposisi atas apa yang mereka sebut sebagai pengecatan baru yang tidak pantas untuk rumah sakit menjelang kunjungan perdana menteri.

Presiden AS Joe Biden adalah orang terakhir yang berduka atas hilangnya banyak nyawa di musibah itu, banyak di antaranya adalah anak-anak.

"Di masa sulit ini, kami akan terus berdiri dan mendukung rakyat India," kata Biden dalam sebuah pernyataan. (AFP/OL-16)

Baca Juga

AFP

UE Sambut Kroasia ke Zona Schengen, Bulgaria dan Rumania Ditolak

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 09 Desember 2022, 19:24 WIB
Zona Schengen memungkinkan orang bepergian antarnegara anggotanya untuk menyeberang secara umum tanpa harus menunjukkan paspor, KTP, atau...
AFP

Eks Presiden Peru Pedro Castillo Cari Perlindungan di Meksiko

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 09 Desember 2022, 17:20 WIB
Adapun Pedro Castillo ditangkap setelah berusaha membubarkan Kongres Peru, sebagai upaya terakhir yang gagal untuk menghindari pemungutan...
AFP

Dari Lockdown Picu Unjuk Rasa Menuntut Demokrasi di Tiongkok

👤Muhammad Fauzi 🕔Jumat 09 Desember 2022, 17:15 WIB
PARTAI Komunis China (PKC) yang menguasai jalannya pemerintah dan arah negara, menyatakan akan menindak tegas semua kegiatan infiltrasi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya