Senin 31 Oktober 2022, 14:44 WIB

Warga Korsel Berduka atas Korban Tragedi Halloween

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Warga Korsel Berduka atas Korban Tragedi Halloween

Anthony WALLACE / AFP
Ilustrasi

 

Warga Korea Selatan berbondong-bondong ke peringatan dan memberikan penghormatan kepada lebih dari 150 orang yang tewas dalam gelombang kerumunan pada perayaan Halloween. Sementara pihak berwenang menghadapi tuduhan bahwa kontrol massa yang lemah telah menyebabkan bencana tersebut.

Para pejabat mengatakan jumlah korban tewas telah meningkat semalam menjadi 154 kemudian 149 terluka, 33 di antaranya dalam kondisi serius. Para korban setidaknya berasal dari belasan negara termasuk di antara yang tewas.

Para pelayat menangis, berdoa, dan meletakkan bunga di altar resmi besar yang didirikan di pusat kota Seoul untuk para korban yang kebanyakan wanita muda. Diantaranya banyak yang mencerca kegagalan pihak berwenang untuk mencegah hilangnya nyawa anak muda secara tragis.

"Saya hancur dengan apa yang terjadi, mereka hanya mencoba untuk bersenang-senang," kata siswa berusia 19 tahun Hwang Gyu-hyeon kepada AFP sembari menangis dan berjuang untuk berbicara dengan jelas, saat dia menjelaskan bagaimana kematian begitu banyak orang yang dia alami berusia muda.

"Saya berdoa untuk para korban. Saya tidak percaya kecelakaan ini terjadi meskipun tanda-tandanya sudah jelas sebelumnya. Tidak ada yang dilakukan untuk mempersiapkan kerumunan ini," katanya.

Song Jung-hee, 69, mengatakan dia terus memikirkan betapa bersemangat para korban muda, ingin sekali menikmati malam tanpa pembatasan Covid untuk pertama kalinya dalam tiga tahun.

"Kalau saja ada lebih banyak petugas polisi untuk menjaga ketertiban, ini tidak akan terjadi," katanya kepada AFP.

Pada peringatan darurat di luar stasiun kereta bawah tanah di distrik kehidupan malam Itaewon yang populer, tempat tragedi itu terjadi, puluhan pelayat berkumpul, banyak yang menyeka air mata saat mereka meletakkan krisan putih dan botol-botol soju di atas altar.

Satu tanda yang tersisa di tugu peringatan itu berbunyi: "Pada usia ketika Anda semua akan mekar seperti bunga ... Hati saya hancur. Saya berdoa semua jiwa akan beristirahat dengan damai di surga,”. (AFP/OL-12)

Baca Juga

AFP/Madaree Tohlala.

Tradisi Tahun Baru dari Berbagai Negara di Dunia

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Jumat 02 Desember 2022, 20:08 WIB
Setiap negara punya cara tersendiri untuk merayakan tahun...
AFP/Saul Loeb.

Tradisi Natal Unik di Berbagai Belahan Dunia

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Jumat 02 Desember 2022, 19:30 WIB
Mereka dapat memasak, bermain, hingga makan malam bersama. Selain itu, terdapat beberapa tradisi Natal yang wajib dilakukan di berbagai...
AFP KCNA VIA KNS

Tiga Negara Jatuhkan Sanksi ke Korut

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 02 Desember 2022, 17:30 WIB
Tiga negara telah memberlakukan sanksi baru terhadap individu dan entitas Korea Utara (Korut) sebagai tanggapan atas uji coba rudal...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya