Selasa 16 Agustus 2022, 19:25 WIB

Kisah Nuklir Iran, dari Kesepakatan 2015 hingga Draf Teks Final

Mediaindonesia.com | Internasional
Kisah Nuklir Iran, dari Kesepakatan 2015 hingga Draf Teks Final

AFP.
Sejumlah tempat nuklir Iran.

 

KISAH perjalanan berliku terjadi dalam pembicaraan tentang program nuklir Iran sejak 2015. Kini berujung pada tanggapan Teheran terhadap rancangan perjanjian final yang bertujuan memulihkan kesepakatan penting dengan kekuatan dunia.

Ini kisah kesepakatan nuklir Iran.

Kesepakatan bersejarah 

Pada 2013, Presiden Iran yang baru terpilih Hassan Rouhani mengatakan dia siap untuk negosiasi serius mengenai program nuklir Iran. Ini menyusul kebuntuan delapan tahun di bawah ultrakonservatif Mahmud Ahmadinejad.

Rouhani mendapatkan dukungan dari pemimpin tertinggi Ayatollah Ali Khamenei untuk upaya memecahkan kebuntuan.
Pada 14 Juli 2015, Iran dan lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB--Inggris, Tiongkok, Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat--ditambah Jerman mencapai kesepakatan bersejarah di Wina.

Kesepakatan itu menempatkan pembatasan signifikan pada program nuklir Iran dengan imbalan keringanan sanksi setelah 12 tahun krisis dan 21 bulan negosiasi yang berlarut-larut. Perjanjian mulai berlaku pada 16 Januari 2016.

Baca juga: Iran Bantah Terkait dengan Pelaku Penusukan Salman Rushdie

Di bawah perjanjian itu, program nuklir Teheran ditempatkan di bawah kendali ketat PBB dengan jaminan tidak mencoba membuat bom atom. Ini sesuatu yang selalu dibantah Iran.

Trump mundur 

Presiden AS Donald Trump mundur dari kesepakatan pada 8 Mei 2018. "Kami tidak dapat mencegah bom nuklir Iran di bawah struktur perjanjian yang sekarang ini membusuk," katanya.

Para kritikus mengeluh sejak awal tentang batas waktu yang diterapkan pada kesepakatan. Kemudian pada 2018, Washington mulai menerapkan kembali sanksi terhadap Iran dan perusahaan-perusahaan yang terkait dengannya. 

Itu memukul bank sentral dan sektor minyak vital negara itu. Perusahaan internasional besar menghentikan kegiatan di negara tersebut.

Iran mundur 

Pada Mei 2019, Iran mulai membatalkan komitmennya sebagai pembalasan. Trump membalas dengan memberi sanksi pada sektor baja dan pertambangan Iran.

Teheran meningkatkan persediaan uranium yang diperkaya melebihi batas yang ditetapkan dalam kesepakatan. Ia mengumumkan pada awal 2020 bahwa mereka tidak lagi membatasi jumlah sentrifugal pengayaan uraniumnya.

Pada 2021, Iran mengatakan telah mulai memperkaya uranium hingga 60%. Ini berkali-kali lipat dari batas 3,67% yang diberlakukan oleh kesepakatan dan lebih dekat ke tingkat senjata.

Pembicaraan Wina 

Pada April 2021, dengan Presiden Joe Biden sekarang di Gedung Putih, pembicaraan tentang penyelamatan perjanjian dimulai di Wina. 

Presiden ultrakonservatif baru Iran, Ebrahim Raisi, mengatakan pada Agustus bahwa dia terbuka untuk negosiasi tetapi tidak akan ditekan oleh sanksi.

Pembicaraan dilanjutkan pada November.

Kompromi dekat

Sama seperti kesepakatan yang terlihat dekat, Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari 2022 dan Moskow menjadi target sanksi internasional. Sekitar pertengahan Maret, UE mengatakan pembicaraan ditangguhkan.

Beberapa hari kemudian baik Washington dan Teheran mengatakan kompromi sudah dekat, tetapi perbedaan tetap ada.

Sanksi baru AS 

Pada 30 Maret, Washington menjatuhkan sanksi kepada pemasok program rudal balistik Teheran. Ini oleh Iran disebut sebagai tanda lain dari kedengkian pemerintah AS terhadap republik Islam tersebut.

Pengawas nuklir menyerang

Pada 8 Juni, IAEA mengadopsi resolusi yang diajukan oleh Inggris, Prancis, Jerman, dan Amerika Serikat yang mengutuk Iran untuk pertama kali dalam dua bertahun-tahun.

Iran menanggapi dengan menghapus kamera pengintai di fasilitas nuklir. Pada 16 Juni, Washington menjatuhkan sanksi kepada jaringan perusahaan petrokimia Iran.

Pembicaraan Qatar 

Pada akhir Juni, dua hari pembicaraan tidak langsung yang ditengahi Uni Eropa di Doha antara Iran dan Amerika Serikat berakhir tanpa kemajuan.

Kembali ke Wina 

Pada 26 Juli, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan dia telah menyerahkan rancangan teks kesepakatan. Ia mendesak para pihak untuk menerimanya atau mengambil risiko krisis nuklir yang berbahaya.

Baca juga: Iran akan Sampaikan Proposal Pembicaraan Nuklir Final Senin Malam

Pada 4 Agustus, negosiator berkumpul untuk pembicaraan baru. Pada 7 Agustus, Iran menuntut agar pengawas nuklir PBB sepenuhnya menyelesaikan masalah luar biasa terkait dengan pertanyaan tentang bahan nuklir di situs yang tidak diumumkan.

Rancangan perjanjian final

Keesokan hari, Iran mengatakan sedang memeriksa teks final yang disajikan oleh Uni Eropa. Pada Selasa (16/8), Iran mengatakan telah membalas teks, yang dikirimkan Senin malam.

AS dan UE mengatakan mereka sedang mempelajari tanggapan Teheran. Kantor berita resmi Iran IRNA melaporkan bahwa kesepakatan akan dibuat jika Amerika Serikat bereaksi dengan realisme dan fleksibilitas terhadap tanggapan Iran. (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP/OLIVIER DOULIERY

Musk Terpaksa Beli Twitter US$44 M

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 05 Oktober 2022, 12:55 WIB
Musk di tengah negosiasi, keluar dan berencana membatalkan niatnya akibat data pengguna keliru dengan 5% dari total akun Twitter...
Sasu Makinen / Lehtikuva / AFP

Finlandia Singkirkan Patung Lenin Termenung

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 05 Oktober 2022, 09:45 WIB
Ratusan rakyat Finlandia turut menyaksikan bagian dari pembersihan simbol dan pengaruh komunisme di negara...
AFP/Martin Sylvest / Ritzau Scanpix

Ratu Denmark Cabut Gelar Bangsawan Empat Cucunya

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 05 Oktober 2022, 05:38 WIB
Alasan pencabutan itu adalah agar empat cucu yang berasal dari putra bungsunya, Pangeran Joachim, bisa hidup secara...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya