Jumat 27 Mei 2022, 13:25 WIB

Ukraina Deklarasikan Invasi Rusia sebagai Genosida

Cahya Mulyana | Internasional
Ukraina Deklarasikan Invasi Rusia sebagai Genosida

Matt Dunham / POOL / AFP
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy

 

PRESIDEN Ukraina Volodymyr Zelenskyy menuduh Rusia melakukan genosida di wilayah timur Donbas, di mana kota Severodonetsk menjadi target serangan membabi-buta. Itu ia sampaikan secara resmi dalam pidatonya yang disiarkan televisi Ukraina.

Zelenskyy mengutuk serangan brutal Moskow di Donbas. Ia menambahkan bahwa pengeboman Rusia dapat membuat seluruh wilayah itu tidak berpenghuni.

"Semua ini, termasuk deportasi rakyat kami dan pembunuhan massal warga sipil, jelas merupakan kebijakan genosida yang dilakukan Rusia," katanya.

Kelompok separatis pro-Moskow sejak 2014 menguasai sebagian Donbas, tetapi Rusia sekarang tampaknya akan mengambil alih seluruh wilayah itu. Pasukan penyerang Rusia mendekati beberapa kota, termasuk Severodonetsk dan Lysychansk yang berlokasi strategis, yang berada di jalur penting menuju pusat administrasi timur Ukraina di Kramatorsk.

Tiga orang tewas dalam serangan di dua kota itu, kata Wakil Menteri Pertahanan Kyiv Ganna Malyar. Dia mengatakan bahwa pertempuran di timur telah mencapai intensitas maksimum sejak Rusia menginvasi pada 24 Februari.

"Situasinya tetap sulit, karena tentara Rusia telah mengerahkan semua kekuatannya untuk merebut wilayah Lugansk," kata gubernur regional Sergiy Gaiday dalam sebuah video di Telegram.

"Pertempuran yang sangat sengit sedang terjadi di pinggiran Severodonetsk. Mereka hanya menghancurkan kota, mereka menembakinya setiap hari, menembak tanpa jeda."

Di Kramatorsk, anak-anak menjelajahi puing-puing yang ditinggalkan oleh serangan Rusia saat suara tembakan artileri menggelegar. "Saya tidak takut," kata Yevgen, seorang anak berusia 13 tahun yang tampak muram yang pindah ke Kramatorsk bersama ibunya dari reruntuhan desanya, Galyna.

"Saya sudah terbiasa dengan penembakan itu," katanya sambil duduk sendirian di atas lempengan blok apartemen yang hancur.

Baca juga: Jerman Yakin Rusia akan Kalah

Di barat laut, di kota kedua Ukraina Kharkiv, penembakan menewaskan sembilan orang lagi dan melukai 19 lainnya, kata para pejabat. "Hari ini musuh secara diam-diam menembaki Kharkiv," kata Gubernur Regional Oleg Sinegubov.

Dia memperingatkan warga untuk mengungsi ke tempat perlindungan serangan udara. Seorang reporter AFP di Kharkiv melihat kepulan asap mengepul dari daerah yang dilanda bencana, bersama dengan beberapa orang terluka di dekat pusat perbelanjaan yang tutup.

Seorang pria tua dengan luka di lengan dan kakinya dibawa oleh petugas medis. Sementara di wilayah selatan, tanda-tanda kota itu akan dikuasai Rusia seperti Mariupol telah muncul.

Pihak berwenang di sana membatalkan liburan sekolah untuk mempersiapkan siswa beralih ke kurikulum Rusia, kata seorang pejabat Ukraina.

"Sepanjang musim panas, anak-anak harus belajar bahasa Rusia, sastra dan sejarah serta kelas matematika dalam bahasa Rusia," tulis Pejabat Kota Petro Andryushchenko di media sosial.

Tujuan di kota yang dibombardir itu, katanya, adalah "untuk menghapus Ukraina dari kurikulum dan mempersiapkan mereka untuk kembali ke sekolah dengan kurikulum Rusia".

Kremlin berusaha untuk memperketat cengkeramannya atas bagian-bagian Ukraina yang didudukinya, termasuk kewarganegaraan cepat bagi penduduk dua wilayah selatan yang sebagian besar berada di bawah kendali Rusia. Amerika Serikat telah mencap rencana itu sebagai upaya untuk menaklukkan rakyat Ukraina.

Baca juga: Tiongkok dan Rusia Veto Sanksi AS untuk Korut

Pertempuran intensif di seluruh negeri mendorong Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba untuk mengungkapkan rasa frustrasi Kyiv yang meningkat dengan Barat, menuduh sekutu menyeret kaki mereka pada pengiriman senjata dan memberi tahu mitranya dari Jerman bahwa Ukraina membutuhkan senjata berat sesegera mungkin.

Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin menjadi pejabat Barat terakhir yang mengunjungi Kyiv. Dia mengatakan akan membutuhkan waktu puluhan tahun bagi Rusia untuk memperbaiki posisinya di dunia setelah menginvasi Ukraina.

"Kepercayaan hilang dari generasi ke generasi," kata Marin dalam konferensi pers. Kanselir Jerman Olaf Scholz.

Ia mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan bernegosiasi secara serius kecuali menyadari tidak akan menang di Ukraina. "Tujuan kami sangat jelas, Putin tidak boleh memenangkan perang ini. Dan saya yakin dia tidak akan memenangkannya," kata Scholz kepada Forum Ekonomi Dunia di Davos.

Aliran ekspor biji-bijian dari Ukraina, yang dikenal sebagai lumbung pangan Eropa, telah terganggu sejak invasi Rusia dan mengancam ketahanan pangan di seluruh dunia dan membuat harga melonjak.

Namun Kremlin menuding penyebabnya karena negara-negara Barat karena menghentikan kapal pengangkut biji-bijian meninggalkan pelabuhan di Ukraina.

Putin mengatakan dalam panggilan telepon dengan Perdana Menteri Italia Mario Draghi bahwa Moskow siap untuk membuat kontribusi yang signifikan untuk mencegah krisis pangan yang membayangi jika Barat mencabut sanksi yang dikenakan pada negaranya atas Ukraina. Tapi Amerika Serikat mencemooh tawaran itu.(OL-4)

Baca Juga

Dok Zayed Award

Pendaftaran Nominator Zayed Award untuk Persaudaraan Manusia 2023 Dibuka

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 12:48 WIB
Panitia Penyelenggara Zayed Award untuk Persaudaraan Manusia 2023 mulai membuka pendaftaram nominator. Pendaftaran event kali keempat ini...
AFP/SHURAN HUANG

Retno Sebut Semua Menlu G20 Cari Solusi bagi Dunia

👤Cahya Mulyana 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 08:58 WIB
"Alhamdulillah per hari ini kita telah mendapatkan konfirmasi melalui saluran diplomatik bahwa semua menteri luar negeri anggota G20...
ANTARA/Muchlis Jr

Presiden Kembali ke Tanah Air dari Abu Dhabi

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 01 Juli 2022, 23:35 WIB
Sebelum mengunjungi PEA, Presiden Jokowi mengikuti Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G7 di Elmau,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya