Jumat 08 April 2022, 16:54 WIB

Hindu Garis Keras India Manfaatkan Film Laris The Kashmir Files

Mediaindonesia.com | Internasional
Hindu Garis Keras India Manfaatkan Film Laris The Kashmir Files

AFP/Sajjad Hussain.
Para wanita berjalan melewati spanduk film Bollywood The Kashmir Files di luar gedung bioskop, 21 Maret 2022, Delhi, India.

 


KAUM garis keras Hindu India memanfaatkan film baru yang meledak dan didukung oleh Perdana Menteri Narendra Modi tentang pelarian massal umat Hindu dari Kashmir 30 tahun lalu untuk membangkitkan kebencian terhadap minoritas Muslim.

Film The Kashmir Files, kata para kritikus, merupakan persembahan Bollywood terbaru--lebih terkenal dengan kisah cinta dengan lagu dan tariannya--yang mengangkat tema-tema dekat dengan agenda politik pemerintah nasionalis Hindu Modi.

Dirilis bulan lalu dan sudah menjadi salah satu dengan pendapatan kotor tertinggi di negara itu tahun ini, film itu menggambarkan secara rinci tentang ratusan ribu orang Hindu melarikan diri dari militan Muslim di Kashmir yang dikelola India pada 1989-1990.

Pihak berwenang memudahkan film bebas pajak itu untuk masuk di banyak negara bagian. Polisi dan lain-lain diberikan waktu untuk pergi menontonnya.

Sejumlah video yang dibagikan di media sosial dan diverifikasi sebagai asli oleh AFP telah menunjukkan orang-orang di bioskop menyerukan balas dendam dan agar umat Islam dibunuh. Satu klip menunjukkan Swami Jeetendranand, seorang biksu Hindu, memimpin kerumunan dalam nyanyian nasionalis dan anti-Muslim.

"Kami pikir kami aman, tetapi kami aman selama mereka tidak menyerang kami," cercanya. "(Muslim) tidak hanya berbahaya bagi India tetapi juga bagi seluruh dunia."

Fakta atau fiksi?

Kashmir yang berpenduduk mayoritas Muslim, terbelah antara India dan Pakistan sejak 1947, memiliki masa lalu yang berdarah. Tiga dekade pemberontakan--dengan dukungan Pakistan, menurut New Delhi--dan tanggapan keras oleh militer India telah menewaskan puluhan ribu orang, kebanyakan Muslim.

Sekitar 200.000 orang Hindu Kashmir--yang dikenal sebagai Pandit--melarikan diri setelah kekerasan dimulai pada akhir 1980-an. Hingga 219 orang mungkin telah terbunuh, menurut angka resmi.

Mengangkat genosida dan eksodus, sebagaimana kelompok-kelompok Hindu sayap kanan menyebutnya--menyamakannya dengan Holocaust--telah lama menjadi tema sentral Partai Bharatiya Janata Modi. Pada 2019, pemerintahannya--sering dituduh meminggirkan dan menjelek-jelekkan 200 juta Muslim India--mencabut otonomi parsial kawasan itu dan memberlakukan keamanan.

Namun Sanjay Kaw, seorang jurnalis Pandit Kashmir yang melarikan diri pada 1990-an, mengatakan film itu tidak menyinggung penganiayaan komunitas Muslim di kawasan itu sebelum atau sesudahnya. "Salah satu kerabat saya ditembak mati hampir 300 meter dari rumah kami," kata Kaw kepada AFP. "Film ini hanya berbicara tentang bagian eksodus dan hanya mengacu pada kegagalan negara tetapi bukan hal-hal yang menyebabkan situasi."

Agenda BJP

Sutradara film Vivek Agnihotri, yang mengaku sebagai penggemar Modi, mengatakan kepada AFP bahwa ia ingin memberikan, "Kehormatan kepada orang-orang yang telah terluka. Tidak ada yang bertanya kepada Steven Spielberg mengapa ada beberapa reaksi kekerasan terhadap Schindler's List," katanya. Ia merujuk pada film 1993 tentang Holocaust yang secara luas diakui akurat secara historis.

"Beri (orang) hak untuk bereaksi seperti yang mereka inginkan untuk bereaksi. Selama mereka tidak menyakiti siapa pun secara fisik, saya pikir tidak apa-apa," tambah Agnihotri.

Namun film itu, "Pasti memiliki agenda", kata pembuat film dokumenter Sanjay Kak, karena, "Sangat masuk ke dalam wacana Islamofobia saat ini di masyarakat kita."

"Saya pikir film itu membuat tujuan (BJP) itu cukup eksplisit yang pada dasarnya tentang menyiapkan Kashmir sebagai semacam kutub ideologis untuk visi mereka tentang kebangkitan India Hindu yang baru," katanya kepada AFP.

Modiwood

Modi membalas kritik tersebut. "Seluruh ekosistem sedang mencoba untuk membungkam orang yang membuat film dan mencoba untuk mengungkapkan kebenaran," katanya.

Negara demokrasi terbesar di dunia itu memiliki sejarah panjang dalam penyensoran film. Akan tetapi para pengkritik mengatakan industri ini mendapat tekanan yang meningkat untuk membuat film yang lebih sesuai dengan narasi BJP.

Pada 2019, hagiografi PM Narendra Modi tentang kisah hidup perdana menteri, bahkan terlalu berlebihan untuk Komisi Pemilihan yang menunda rilisnya hingga setelah pemungutan suara tahun itu. Pada tahun yang sama tayang Uri, film laris yang didasarkan pada serangan India pada 2016 terhadap militan di seluruh Pakistan yang menurut para kritikus juga dimainkan cepat dengan fakta.

 
Itu hanyalah salah satu dari serangkaian film bertema militer baru-baru ini yang menjadi cerita heroik nasionalis dan penuh senjata oleh tentara dan polisi--biasanya orang Hindu--melawan musuh di luar dan dalam India. "Kebanyakan orang India berpikir yang terjadi di Uri ialah yang mereka lihat di film itu," kata Kak. "Dengan cara yang sama, yang mereka lihat dalam film ini menjadi kisah Kashmir." (OL-14)

Baca Juga

AFP

Ukraina Bersukacita Usai Kuasai Kembali Pulau Ular

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 30 Juni 2022, 20:03 WIB
"KABOOM! Tidak ada lagi pasukan Rusia di Pulau Ular. Angkatan Bersenjata kami melakukan pekerjaan dengan...
AFP/Alexey DRUZHININ / SPUTNIK

Sebelum Temui Putin, Jokowi Diharuskan Tes PCR

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 30 Juni 2022, 18:58 WIB
Menurut dia Jokowi juga akan rehat sejenak usai dites PCR. Sore harinya, Jokowi baru akan memasuki Kremlin untuk mengikuti serangkaian...
AFP/Menahem Kahana.

Mantan Jurnalis, Calon PM Israel Yair Lapid Punya Putri Autis

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 30 Juni 2022, 18:50 WIB
Sebagai menteri keuangan, Lapid menolak mobil dan sopir yang ditawarkan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya