Jumat 21 Januari 2022, 11:21 WIB

AS dan Rusia Adakan Pembicaraan Terakhir tentang Ukraina

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
AS dan Rusia Adakan Pembicaraan Terakhir tentang Ukraina

Kay Nietfeld / POOL / AFP
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken akan bertemu dengan Menlu Rusia Sergei Lavrov untuk membahas masalah Ukraina.

 

PARA diplomat tinggi Washington dan Moskow bertemu Jenewa pada Jumat (21/1) dalam upaya terakhir untuk menemukan solusi atas Ukraina, dengan Amerika Serikat (AS) semakin khawatir bahwa Rusia akan menyerang meskipun ada peringatan pembalasan.

Pembicaraan antara Menteri Luar Negeri (Menlu) AS Antony Blinken dan Menlu Rusia Sergei Lavrov terjadi hanya 11 hari setelah wakil mereka bertemu di Jenewa dan sepakat untuk mempertahankan dialog di tengah peningkatan puluhan ribu tentara Rusia di perbatasan Ukraina.

Berbeda dengan sesi 10 Januari, yang berlangsung selama hampir delapan jam, Blinken dan Lavrov diperkirakan akan melakukan pertukaran singkat karena mereka menentukan apakah diplomasi tetap mungkin dilakukan.

Blinken dan Lavrov akan bertemu di Hotel President Wilson yang mewah di tepi danau.

"Ini adalah masalah sulit yang kami hadapi, dan penyelesaiannya tidak akan dilakukan dengan cepat. Saya tidak berharap kami akan menyelesaikannya di Jenewa," kata Blinken di Jenewa. "Tapi kami dapat saling pengertian.”

“Jika Rusia mengurangi eskalasi di lapangan, itu bisa menjauhkan kami dari krisis ini di minggu-minggu mendatang,” tambahnya.

Presiden Joe Biden dengan blak-blakan menilai bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin kemungkinan akan masuk ke Ukraina dan ia memperingatkan jika itu terjadi, maka itu akan menjadi bencana bagi Rusia.

AS dan sekutunya telah memperingatkan sanksi ekonomi yang berat untuk sebuah invasi. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menanggapi bahwa pernyataan Biden tidak stabil.

Rusia, yang telah memicu pemberontakan mematikan di Ukraina timur yang telah menewaskan lebih dari 13.000 orang sejak 2014, menuntut jaminan bahwa NATO tidak akan pernah menerima bekas republik Soviet atau memperluas jangkauannya di wilayah lama Moskow.

AS telah menyatakan gagasan itu sebagai "non-starter" dan menuduh Rusia merusak tatanan Eropa pasca-perang dingin dengan menggertak negara lain agar tunduk.

Redux Perang Dingin?

Blinken menuju Jenewa setelah perjalanan solidaritas ke Kiev dan berbicara dengan Inggris, Prancis dan Jerman di Berlin, kota yang melambangkan transformasi Eropa dari perpecahan Tirai Besi.

"Membiarkan Rusia melanggar prinsip-prinsip itu dengan impunitas akan menyeret kita semua kembali ke waktu yang jauh lebih berbahaya dan tidak stabil, ketika benua ini, dan kota ini, terbagi dua, dengan ancaman perang habis-habisan tergantung di atas kepala semua orang,” ujarnya.

Bahkan saat menolak tuntutan inti Rusia, pemerintahan Biden mengatakan pihaknya bersedia berbicara dengan Moskow tentang masalah keamanannya.

Satu proposal AS adalah untuk menghidupkan kembali pembatasan rudal di Eropa yang telah ditetapkan oleh Perjanjian Kekuatan Nuklir Jarak Menengah, kesepakatan Perang Dingin yang dihancurkan oleh pemerintahan mantan presiden Donald Trump karena menuduh Moskow melakukan pelanggaran.

Pemerintahan Biden juga menawarkan lebih banyak transparansi tentang latihan militer. Rusia belum menolak proposal tersebut tetapi mengatakan bahwa perhatian utamanya adalah Ukraina dan pada hari Kamis, mengumumkan latihan angkatan laut besar-besaran di Atlantik, Pasifik, Arktik dan Mediterania sebagai unjuk kekuatan.

Blinken telah meminta Putin untuk memilih jalan damai diplomasi dan, berharap menemukan titik temu, mengatakan bahwa dia tidak akan memberikan tanggapan resmi kepada Lavrov atas proposal Rusia, yang disajikan bulan lalu dengan detail yang tidak biasa sebagai rancangan perjanjian.

Lavrov dan Blinken keduanya akan pergi setelah pertemuan mereka di hadapan kamera untuk kemungkinan duel akun tentang apa yang terjadi.

Amerika Serikat telah memperingatkan bahwa waktu terus berjalan, mengedepankan intelijen yang menuduh bahwa invasi bisa datang segera dan didahului oleh operasi "bendera palsu" ketika Rusia mencoba memicu dalih melawan Ukraina. (aiw/France24/OL-09)

Baca Juga

Hector RETAMAL / AFP

Shanghai Berencana untuk Kembali ke Kehidupan Normal Mulai 1 Juni

👤 Nur Aivanni 🕔Senin 16 Mei 2022, 11:46 WIB
Kota Shanghai bertujuan untuk membuka kembali secara luas dan memungkinkan kehidupan normal dilanjutkan mulai 1 Juni...
Alessandro RAMPAZZO / AFP

Finlandia dan Swedia Siap Bergabung dengan NATO

👤 Nur Aivanni 🕔Senin 16 Mei 2022, 11:24 WIB
Kurang dari tiga bulan setelah Rusia menginvasi Ukraina, pengumuman tersebut merupakan langkah yang mengejutkan. Pasalnya, kedua negara...
 KCNA VIA KNS / AFP

Kim Jong-un Minta Militer Bantu Distribusi Obat Atasi Pandemi

👤Nur Aivanni 🕔Senin 16 Mei 2022, 11:14 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un mengecam lemahnya respons dalam mengatasi pandemi covid-19 di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya