Senin 27 September 2021, 22:37 WIB

PM Israel Tuding Program Nuklir Iran Lewati Semua Garis Merah

Mediaindonesia.com | Internasional
PM Israel Tuding Program Nuklir Iran Lewati Semua Garis Merah

AFP/John Minchillo.
Perdana Menteri Israel Naftali Bennett berpidato di Sesi ke-76 Majelis Umum PBB di markas besar PBB, Senin (27/9).

 

PERDANA Menteri Israel Naftali Bennett menuding Iran telah melanggar semua garis merah yang bertujuan mengekang program senjata nuklirnya. Akan tetapi Israel tidak akan mengizinkan Teheran untuk mendapatkan bom itu.

Dalam pidato pertamanya di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Senin (27/9), Bennett mengklaim republik Islam itu dalam beberapa tahun terakhir telah mengambil lompatan besar ke depan dalam kapasitas produksi nuklirnya dan kemampuannya untuk memperkaya uranium tingkat senjata. "Program senjata nuklir Iran berada pada titik kritis. Semua garis merah telah dilewati," kata Bennett yang baru menjabat sebagai perdana menteri pada Juni lalu.

"Ada orang-orang di dunia yang tampaknya melihat pencapaian senjata nuklir Iran sebagai kenyataan yang tak terhindarkan sebagai kesepakatan yang sudah selesai atau mereka hanya bosan mendengarnya," kata perdana menteri berusia 49 tahun itu kepada badan dunia tersebut. "Israel tidak memiliki hak istimewa itu. Kami tidak bisa lelah. Kami tidak akan lelah. Israel tidak akan membiarkan Iran memperoleh senjata nuklir."

Iran, yang mengatakan program nuklirnya untuk tujuan sipil, mengatakan pada Jumat bahwa pihaknya mengharapkan pembicaraan segera dilanjutkan untuk menghidupkan kembali perjanjian penting pada 2015 yang mengurangi programnya dengan imbalan keringanan sanksi. Perjanjian itu mulai berantakan pada 2018 ketika AS menarik diri darinya dan memberlakukan kembali sanksi. Iran pada gilirannya kembali mulai meningkatkan kegiatan nuklirnya.

Pendahulu Bennett, Benjamin Netanyahu, yang berkuasa dari 2009 hingga Juni, termasuk di antara pengkritik paling keras di dunia atas kesepakatan itu. Ia secara teratur mengutuknya di forum internasional dan mendukung keputusan mantan presiden AS Donald Trump untuk mundur.

Dalam wawancara langka dengan media asing, Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz mengatakan kepada majalah Foreign Policy pada bulan ini bahwa negara Yahudi tidak menentang upaya AS untuk memasuki kembali kesepakatan yang dinegosiasikan dengan Iran. "Pendekatan AS saat ini untuk mengembalikan program nuklir Iran ke dalam kotak, saya akan menerimanya," kata Gantz kepada majalah itu. Ini dianggap oleh beberapa pakar Israel sebagai perubahan kebijakan.

Namun Gantz menjelaskan bahwa Israel akan mengharapkan rencana B yang dipimpin AS yang layak ada jika pembicaraan gagal. Bennett belum secara terbuka menyatakan keterbukaan terhadap kesepakatan Iran yang dihidupkan kembali tetapi telah mengkritik Netanyahu atas yang disebutnya kesenjangan antara retorika mantan pemimpinnya itu tentang Iran dan kenyataan. Bennett berpendapat bahwa mantan mentornya, Netanyahu, berhasil berbicara keras tetapi pencapaiannya dalam membatasi kapasitas nuklir Iran terbatas. 

Dia mengatakan kepada PBB bahwa Iran telah memperkaya uranium ke tingkat 60 persen yang merupakan satu langkah dari bahan tingkat senjata. "Dan mereka lolos begitu saja," tandasnya. (OL-14)

Baca Juga

AFP/Jaafar Ashtiyeh.

Pemukiman Israel akan Percepat Implementasi Ultimatum Presiden Palestina

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 21:36 WIB
Abbas berargumen bahwa jika kondisi itu tidak terpenuhi, pengakuan atas Palestina terkait perbatasan pada 1967 mungkin bisa...
PETIT TESSON / POOL / AFP

Uni Eropa akan Buka Misi Diplomatik Bersama di Afghanistan

👤Mediaindonesia 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 17:30 WIB
Barat telah lama mencari cara untuk terlibat dengan Taliban setelah kelompok itu mengambil alih kekuasaan di Afghanistan pada...
Hector RETAMAL / AFP

Taliban Keluarkan Dekrit Wanita Tidak Boleh Dipaksa Menikah

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 14:38 WIB
Pemerintah Taliban Afghanistan mengeluarkan dekrit tentang hak-hak perempuan yang menyatakan bahwa perempuan tidak boleh dianggap...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya