Selasa 20 Juli 2021, 13:49 WIB

Di Inggris, Anak-anak Hanya Diberi Vaksin Covid-19 Jika Rentan

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Di Inggris, Anak-anak Hanya Diberi Vaksin Covid-19 Jika Rentan

OLI SCARFF / AFP
Para siswa mengenakan masker sedang belajar di perpustakan Moor End Academy di Huddersfield, Inggris utara.

 

ANAK-anak di Inggris akan mendapatkan vaksin Covid-19 hanya jika mereka telah berusia di atas 12 tahun dan sangat rentan atau hidup dengan seseorang yang berisiko.  

Sementara itu, para ilmuwan mengemukakan kekhawatiran tentang peradangan di sekitar jantung anak-anak yang terkait dengan vaksin Pfizer.

Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid, mengatakan dirinya menerima saran dari penasihat ilmiah bahwa hanya anak-anak di atas 12 tahun dengan cacat saraf parah, down syndrome, imunosupresi, dan ketidakmampuan belajar multipel atau parah yang boleh mendapatkan vaksin Pfizer.

Anak-anak di atas 12 tahun yang tinggal di rumah yang sama dengan orang-orang yang mengalami imunosupresi juga akan memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan vaksin Covid-19.

Pendapat Komite Bersama untuk Vaksinasi dan Imunisasi (JCVI) memperluas kelayakan untuk anak-anak, setelah keputusan sebelumnya bahwa usia 16 dan 17 tahun yang rentan dapat divaksinasi.

Beberapa menteri telah memberi isyarat bahwa semua yang berusia di atas 12 tahun dapat memulai program vaksinasi mulai September 2021, berkontribusi pada kekebalan seluruh populasi terhadap Covid-19.

Namun, badan penasihat tersebut mengatakan, “Manfaat kesehatan pada populasi ini kecil, dan manfaatnya bagi populasi yang lebih luas sangat tidak pasti. Saat ini, JCVI berpandangan bahwa manfaat kesehatan dari vaksinasi universal pada anak-anak dan remaja di bawah usia 18 tahun tidak melebihi potensi risikonya.”

Vaksin Pfizer telah disahkan untuk warga berusia 12 tahun ke atas di Inggris oleh Badan Pengatur Produk Obat dan Perawatan Kesehatan.

Namun, JCVI menyoroti laporan yang muncul dari Inggris dan negara-negara lain tentang efek samping yang jarang namun serius, termasuk miokarditis (radang otot jantung) dan perikarditis (radang selaput di sekitar jantung), setelah penggunaan Pfizer/BioNTech BNT162b2 dan vaksin Moderna mRNA1273 pada dewasa muda.

Para ilmuwan juga mengatakan risiko long Covid-19 sangat rendah pada anak-anak.

Javid mengatakan dia telah meminta NHS untuk bersiap memvaksinasi mereka yang memenuhi syarat sesegera mungkin dan ingin JCVI tetap meninjau vaksinasi untuk anak-anak.

Keputusan tersebut telah memecah belah para ilmuwan, banyak dari mereka mengharapkan vaksin Pfizer diberi lampu hijau untuk usia di atas 12 tahun.

Ahli virus dari University of Leeds, Stephen Griffin, mengatakan, “Tidak jelas apa yang JCVI ketahui bahwa MHRA tidak mencatat bahwa banyak negara telah mulai memvaksinasi anak-anak berusia 12 tahun ke atas.”

“Tampaknya ada hubungan dengan vaksin dan miokarditis tetapi sangat ringan dan sangat jarang, tetapi dengan covid, ada risiko covid yang lama,” katanya.

Gabriel Scally, profesor tamu kesehatan masyarakat di University of Bristol dan anggota Independent Sage, mengatakan keputusan JCVI "tidak logis".

Ia mencatat bahwa vaksin telah dinyatakan aman dan efektif untuk lebih dari 12 tahun oleh MHRA dan digunakan dalam kelompok usia ini di sejumlah negara.

“Ya, ada beberapa efek samping, tetapi dapat diobati,” katanya, menyoroti bahwa tidak ada bukti bahwa vaksin telah menyebabkan kematian pada kelompok usia ini, sementara Covid-19 dalam kasus yang jarang terjadi.

Tetapi Adam Finn, seorang profesor pediatri di University of Bristol dan anggota JCVI, mengatakan ada cukup banyak bukti tak terbantahkan yang muncul bahwa peradangan jantung adalah sinyal keamanan yang nyata, meskipun jumlah kasus serius sangat kecil.

“Secara keseluruhan, kasus peradangan jantung ini adalah sekitar satu dari 100.000,” kata Jeremy Brown, seorang profesor infeksi pernapasan di UCL dan anggota JCVI.

Brown memperingatkan bahwa tidak ada banyak data saat ini. Namun, katanya, kejadian jenis efek samping ini lebih banyak terjadi pada anak laki-laki daripada anak perempuan, dan di ujung spektrum remaja yang lebih tua daripada yang lebih muda.

Para pemimpin sekolah memperingatkan lebih banyak gangguan pada pendidikan musim gugur mendatang.

Sekretaris jenderal Asosiasi Pemimpin Sekolah dan Perguruan Tinggi, Geoff Barton mengakui perlunya kehati-hatian.

Tetapi Barton mengatakan,“Itu membuat kita memiliki potensi jumlah infeksi yang sangat tinggi di antara anak-anak di musim gugur terutama mengingat pelonggaran pembatasan yang lebih luas di masyarakat.”

“Ini bisa berarti lebih banyak gangguan pendidikan serta menyebabkan masalah kesehatan masyarakat yang lebih luas. Oleh karena itu sangat penting bahwa pemerintah menempatkan fokus yang kuat untuk mendukung sekolah dan perguruan tinggi dengan langkah-langkah perlindungan Covid-19,” tandasnya. (Aiw/The Guardian/OL-09)

Baca Juga

AFP/JAVED TANVEER

AS Siap Terima Ribuan Warga Afghanistan Lagi

👤Nur Aivanni 🕔Selasa 03 Agustus 2021, 08:08 WIB
Departemen Luar Negeri mengatakan prioritas yang lebih besar sekarang juga akan diberikan kepada warga Afghanistan yang dipekerjakan oleh...
AFP/STR

Singapura akan Sumbang Rp1,4 Miliar untuk Upaya ASEAN Bantu Myanmar

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Selasa 03 Agustus 2021, 07:05 WIB
“Kami mendesak implementasi cepat dan efektif dari Konsensus Lima Poin yang disepakati pada Pertemuan Pemimpin ASEAN, 24 April...
AFP

AS Tolak Rencana Pemilu Myanmar

👤Nur Aivanni 🕔Selasa 03 Agustus 2021, 06:50 WIB
AS menilai junta Myanmar mempermainkan waktu disaat Menlu AS Blinken bersiap untuk mendorong ASEAN untuk menunjuk seorang utusan. Namun,...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Ini Adalah Pekerjaan Kita

POLDA Metro Jaya menggelar program Vaksinasi Merdeka dengan target seluruh warga DKI Jakarta sudah menerima vaksin covid-19 tahap pertama pada 17 Agustus 2021.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya