Kamis 17 Juni 2021, 09:26 WIB

Biden-Putin Bahas Kontrol Senjata dan Keamanan Siber

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Biden-Putin Bahas Kontrol Senjata dan Keamanan Siber

AFP/PETER KLAUNZER
Pertemuan antara Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) dengan Presiden AS Joe Biden (kanan)

 

PRESIDEN AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin memutuskan untuk membahas pengendalian senjata dan keamanan siber serta mengembalikan duta besar mereka masing-masing, sambil sepakat untuk berbeda pendapat dalam masalah lain, pada pertemuan Rabu (16/6).

Pembicaraan yang digelar di tepi danau Villa La Grange di Jenewa itu berlangsung kurang dari empat jam. Putin menyebut Biden sebagai mitra yang konstruktif dan berpengalaman. Mereka berbicara "bahasa yang sama", tetapi tidak ada persahabatan, melainkan dialog pragmatis tentang kepentingan kedua negara.

Biden mengatakan dia telah memberi tahu Presiden Putin bahwa mereka memerlukan beberapa aturan dasar jalan yang dapat dipatuhi.

“Saya melakukan apa yang harus saya lakukan,” kata Biden.

Penjadwalan konferensi pers terpisah berarti tidak ada kegembiraan yang menyertai pertemuan antara Putin dan pendahulu Biden, Donald Trump di Helsinki pada 2018, di mana Putin memberi Trump sebuah bola sepak. Juga tidak ada makan bersama.

Putin, yang pertama memberi pengarahan kepada wartawan, mengatakan pertemuan itu konstruktif, tanpa permusuhan, dan telah menunjukkan keinginan para pemimpin untuk saling memahami.

Baca juga: Hari ini, Biden dan Putin akan Berhadapan di Jenewa

Dia mengungkapkan, sulit untuk mengatakan apakah hubungan dengan Amerika Serikat akan membaik, tetapi ada sekilas harapan mengenai rasa saling percaya. Tidak ada undangan ke Washington atau Moskow.

Biden yang berbicara tak lama setelah itu, mengatakan “Tidak ada pengganti untuk dialog tatap muka”.

Dia pun memberi tahu Putin bahwa agendanya bukan melawan Rusia, tetapi untuk rakyat Amerika.

Dia juga mengungkapkan banyak waktu dihabiskan untuk membahas kontrol senjata dan serangan siber, di mana dia mengatakan kepada Putin bahwa "infrastruktur penting harus dilarang.”

Mungkin dalam pernyataannya yang paling kuat, dia mengatakan konsekuensinya akan “menghancurkan bagi Rusia” jika tokoh oposisi yang dipenjara Alexei Navalny meninggal.

Kedua pria itu mengatakan Rusia dan Amerika Serikat berbagi tanggung jawab untuk stabilitas nuklir, dan akan mengadakan pembicaraan tentang kemungkinan perubahan pada perjanjian pembatasan senjata New Start yang baru-baru ini diperpanjang.

Putin menunjukkan sedikit keinginan untuk berkompromi pada berbagai masalah lain, mengabaikan kekhawatiran Washington tentang Navalny, tentang kehadiran militer Rusia yang meningkat di dekat perbatasan timur Ukraina, dan tentang saran AS bahwa orang Rusia yang tidak dikenal bertanggung jawab atas serangkaian serangan dunia maya di Amerika Serikat.

Putin mengatakan Navalny telah mengabaikan hukum dan tahu apa yang akan terjadi jika dia kembali ke Rusia dari Jerman, di mana dia telah menerima perawatan akibat racun Novichok.

Dia juga menuduh Kyiv melanggar ketentuan perjanjian gencatan senjata dengan pemberontak pro-Rusia di Ukraina timur.

Pemimpin Kremlin itu mengatakan Rusia telah menjadi sasaran berbagai serangan siber yang berasal dari Amerika Serikat.

Di sisi lain, Biden mengangkat masalah hak asasi manusia dan juga nasib warga AS yang dipenjara di Rusia. Putin yakin beberapa kompromi dapat ditemukan, meskipun dia tidak memberikan indikasi kesepakatan pertukaran tahanan.

Kemajuan kontrol senjata

Kontrol senjata adalah satu domain di mana kemajuan secara historis dimungkinkan meskipun ada ketidaksepakatan yang lebih luas.

Pada bulan Februari, Rusia dan Amerika Serikat memperpanjang perjanjian New Start selama lima tahun, yang membatasi jumlah hulu ledak nuklir strategis yang dapat mereka gunakan dan membatasi rudal dan pembom berbasis darat dan kapal selam untuk mengirimkannya.

Kedua belah pihak telah mengatakan sebelum KTT, mereka mengharapkan hubungan yang lebih stabil dan dapat diprediksi, meskipun berselisih dalam segala hal mulai dari kontrol senjata dan peretasan dunia maya hingga campur tangan pemilu dan Ukraina.

Putin dan Biden berjabat tangan pada saat kedatangan sebelum masuk ke dalam tempat pertemuan. Biden mengacungkan jempol kepada wartawan ketika dia meninggalkan vila dan masuk ke limusinnya.

Putaran pertama pembicaraan yang dihadiri Biden, Putin, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov berlangsung hampir dua jam.

Pembicaraan dilanjutkan setelah istirahat sekitar pukul 4 sore waktu setempat dengan duta besar Moskow untuk Amerika Serikat, Anatoly Antonov, yang dipanggil kembali ke Rusia pada bulan Maret, turut hadir. Putaran itu berakhir pada pukul 17.05.

Hubungan antara Moskow dan Washington telah memburuk selama bertahun-tahun, terutama dengan pencaplokan Krimea oleh Rusia tahun 2014 dari Ukraina, intervensinya pada tahun 2015 di Suriah dan tuduhan AS bahwa Rusia ikut campur dalam pemilihan 2016 yang membawa Donald Trump ke Gedung Putih.

Hubungan mereka tenggelam lebih jauh pada bulan Maret ketika Biden mengatakan Putin adalah "pembunuh", mendorong Rusia untuk memanggil Antonov ke Washington untuk konsultasi. Amerika Serikat menarik duta besarnya pada bulan April.

Putin mengatakan pada hari Rabu bahwa dia puas dengan penjelasan Biden tentang pernyataan itu.(Straitstimes/OL-5)

Baca Juga

AFP

Jerman Wajibkan Pelancong Tunjukkan Surat Vaksinasi

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 30 Juli 2021, 00:21 WIB
Jerman kini mewajibkan hasil tes negatif atau bukti kekebalan hanya dari mereka yang datang dari "daerah berisiko", "daerah...
AFP/Manjunath Kiran

Kerala Umumkan Karantina saat Kasus Harian di India Menurun

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 Juli 2021, 23:55 WIB
Kerala, dengan kasus aktif mencapai 154.000-an, menyumbang 37,1 persen pada total kasus aktif di...
AFP

Vaksin Raib Saat Penduduk Mulai Antre di Dataran Tinggi Bolivia

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 Juli 2021, 23:00 WIB
Di dataran tinggi Uru Chipaya, Bolivia, Fausto Lopez mengenakan pakaian terbaiknya. Dia senang karena akhirnya bakal disuntik vaksin...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Atletik Jadi Lumbung Medali

SALAH satu cabang olahraga yang akan sangat menarik untuk disaksikan di Olimpiade 2020 ialah atletik.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya