Jumat 11 Juni 2021, 22:14 WIB

Boris Johnson: Hubungan Inggris-AS Tak Terpisahkan 

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Boris Johnson: Hubungan Inggris-AS Tak Terpisahkan 

AFP/atrick Semanskiy
Pertemuan PM Inggris Boris JOhnson dengan Presiden AS Joe Biden

 

PERDANA Menteri Boris Johnson mengklaim Inggris memiliki hubungan yang tak terpisahkan dengan AS, setelah pertemuan bilateralnya pada Kamis (10/6) dengan Presiden Joe Biden.

Johnson diketahui tidak tertarik pada frasa "hubungan khusus" yang sudah usang, karena percaya itu membuat Inggris terlihat lemah.

Tetapi dalam sebuah wawancara setelah pasangan itu bertemu, dia berusaha untuk menggarisbawahi kedekatan antara kedua negara, terlepas dari kekhawatiran Biden tentang kebuntuan yang merusak dengan UE mengenai protokol Irlandia Utara.

“Dengar, aku tidak keberatan dengan ungkapan ‘hubungan spesial’ karena itu spesial. Tapi tahukah Anda, itu mencakup kenyataan bahwa Inggris dan AS memiliki pandangan yang sama tentang beberapa hal yang benar-benar penting bagi dunia. Jadi kami sangat percaya pada demokrasi, kami percaya pada hak asasi manusia, kami percaya pada tatanan internasional berbasis aturan, kami percaya pada aliansi transatlantik,” kata Johnson.

Ditanya apa yang dia sebut hubungan antara kedua negara, dia menutrtkan, "Anda dapat menyebutnya 'hubungan yang dalam dan bermakna', apa pun yang Anda inginkan, 'hubungan yang tidak dapat dihancurkan'. Ini adalah hubungan yang telah bertahan untuk waktu yang sangat lama, dan telah menjadi bagian penting dari perdamaian dan kemakmuran baik di Eropa maupun di seluruh dunia.”

Johnson membantah Biden telah menyuruhnya untuk menyelesaikan kebuntuan dengan UE mengenai protokol Irlandia Utara, alih-alih mengulangi pentingnya perjanjian Jumat Agung/Belfast bagi Inggris dan AS.

Isu itu muncul ketika Biden tiba di Inggris bahwa diplomat senior AS telah memperingatkan negosiator Brexit Inggris yang agresif, David Frost, bahwa tindakannya berisiko mengobarkan ketegangan di Irlandia Utara.

Lord Frost menghadiri KTT G7 pada Jumat(11/6). Ditanya tentang perselisihan dengan UE, Johnson berulang kali mengatakan bahwa kedua belah pihak akan menyelesaikannya.

Baca juga : Inggris Tegaskan Dukungan untuk Olimpiade Tokyo

Tetapi perdana menteri tampaknya mengkritik pendekatan UE untuk menerapkan protokol tersebut.

“Ada cara untuk menegakkan protokol, cara membuatnya bekerja, yang mungkin terlalu memberatkan,” katanya.

“Saya hanya memberi Anda satu statistik, 20% dari pemeriksaan yang dilakukan di seluruh perimeter UE sekarang dilakukan di Irlandia Utara, tiga kali lebih banyak dari yang terjadi di Rotterdam,” imbuhnya.

Saat ditanya apakah kesepakatan dapat dicapai selama akhir pekan, dengan kepala Uni Eropa dan pemimpin Prancis, Jerman dan Italia hadir, dia mengatakan KTT akan difokuskan pada pertanyaan lain.

"Tidak tidak tidak tidak. Kami fokus di sini pada banyak hal yang ingin dilihat oleh G7. Jadi kita melihat dunia pascapandemi, kita melihat apa yang bisa kita lakukan untuk memastikan bahwa kita tidak membuat dunia tidak siap lagi, atau dunia barat, untuk pandemi seperti yang kita alami,” ujarnya.

Setelah pertemuan dengan Biden, Inggris berjanji untuk terus bekerja dengan UE untuk menemukan solusi, tetapi juga tidak mengesampingkan mengambil tindakan sepihak. Presiden Prancis, Emmanuel Macron, mengatakan ketika dia bersiap untuk terbang ke Cornwall bahwa tidak ada yang bisa dinegosiasikan tentang protokol tersebut.

Larangan daging dingin termasuk sosis dan daging cincang diekspor dari Inggris Raya ke Irlandia Utara, yang mematuhi aturan pangan pertanian Uni Eropa, akan mulai berlaku pada 30 Juni. (The Guardian/OL-7)

Baca Juga

abc.net.au

Duterte Ancam Bakal Penjarakan Penolak Vaksin

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 22 Juni 2021, 21:00 WIB
Pernyataan Duterte bertentangan dengan pejabat pemerintah yang mengatakan bahwa meski masyarakat diminta untuk bersedia...
caixinglobal.com

Partai Komunis Tiongkok Lantik Lebih dari Seribu Anggota Baru

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 22 Juni 2021, 20:08 WIB
Lebih dari seribu anggota baru Partai Komunis Tiongkok (CPC) dari berbagai latar belakang dilantik dengan mengucapkan sumpah di Beijing,...
AFP/Yamil Lage.

Kuba Buat Vaksin Covid-19 Abdala dengan Efektivitas 92%

👤Lidya Tannia Bangguna 🕔Selasa 22 Juni 2021, 16:34 WIB
Soberana 2, suntikan tiga dosis lain yang sedang dikembangkan di Kuba, disebut 62% efektif setelah dua suntikan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Jakarta sedang tidak Baik-Baik Saja

SEPEKAN ini warga Ibu Kota mengalami kecemasan akibat meningkatnya kembali kasus positif covid-19 secara signifikan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya