Rabu 26 Mei 2021, 13:22 WIB

Oxfam Desak Biden Normalisasi Hubungan dengan Kuba

Henry Hokianto | Internasional
Oxfam Desak Biden Normalisasi Hubungan dengan Kuba

AFP/Ariel Ley.
Raul Castro.

 

BADAN amal global Oxfam pada Selasa (25/5) mendesak Presiden Amerika Serikat Joe Biden untuk menormalisasikan hubungannya dengan Kuba dan mencabut sanksi di saat negara komunis tersebut tengah berjuang melawan krisis ekonomi terburuknya dalam 30 tahun terakhir. Diungkapkan dari laporan berjudul Right to Live Without a Blockade bahwa enam dekade yang lalu Amerika Serikat pernah memberikan sanksi terhadap Kuba yang menjadi hambatan berat bagi pembangunan penduduk Kuba.

"Hari ini, dalam menghadapi krisis kesehatan, Oxfam berpendapat bahwa perubahan terhadap kebijakan tersebut menjadi lebih mendesak," kata Direktur Oxfam Kuba Elena Gentili kepada wartawan di Havana. Sanksi dari Amerika Serikat telah ditetapkan semenjak 1962.

Hubungan antara Amerika Serikat dan Kuba telah menurun sejak Donald Trump memperkuat langkah-langkah tersebut. Akibat hal tersebut bersamaan dengan pandemi covid-19 perekonomian Kuba menurun hingga 11% pada 2020 dan menjadikannya krisis ekonomi terburuk sejak 1993. Dalam pidato terakhirnya sebelum mengundurkan diri sebagai pemimpin Partai Komunis, Raul Castro menyatakan, "Kesediaan untuk melakukan dialog yang saling menghormati dan membangun hubungan baru dengan Amerika Serikat."

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan bahwa pada saat itu Amerika Serikat belum memiliki rencana lebih lanjut terkait perubahan kebijakan terhadap Kuba yang akan terus berfokus pada dukungan untuk demokrasi dan hak asasi manusia. Pada Selasa lalu, Oxfam mendesak Biden mengambil tindakan secepat mungkin untuk menormalisasikan hubungan dengan Kuba.

Di bawah kepemimpinan Trump, Gentili berkata bahwa Amerika Serikat telah menjatuhkan lebih dari 240 sanksi, 55 di antaranya diterapkan selama pandemi global. Kuba berkata bahwa langkah yang diambil Trump telah menghabiskan biaya sekitar US$20 miliar.

 

Minggu lalu, Havana berkata menyesal bahwa Biden tidak bergeming satu milimeter pun pada kebijakan Amerika Serikat terhadap Kuba sejak tiba di Gedung Putih. Padahal saat kampanye, Biden berjanji untuk mengembalikan beberapa kebijakan dari Presiden Obama demi normalisasi hubungan. (OL-14)

Baca Juga

AFP/Alberto Pizzoli

Paus Fransiskus Kecam Serangan di Norwegia, Afghanistan dan Inggris

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Oktober 2021, 22:04 WIB
Paus Fransiskus pada Minggu (17/10) mengecam serangan yang baru saja terjadi di Norwegia, Afghanistan dan...
AFP/Dean Kassim

Brunei Catat Angka Tertinggi Kasus Harian Covid-19

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Oktober 2021, 20:43 WIB
Brunei mencatat angka tertinggi kasus harian covid-19, yakni 504 kasus, pada Minggu (17/10), sehingga totalnya menjadi 10.860...
AFP/Yuri Kadobnov

Rekor Baru Kasus Harian Covid-19 Rusia, Tembus 34.303

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Oktober 2021, 19:01 WIB
Rusia melaporkan rekor 34.303 kasus harian covid-19 sejak awal pandemi, menurut data Satgas covid-19 pemerintah pada Minggu...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Mencegah Proyek Kereta (jadi) Mubazir

Pembengkakan biaya menjadi biang keladi perlu turun tangannya negara membiayai proyek dengan dana APBN.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya