Jumat 16 April 2021, 21:34 WIB

Korsel Perkuat Diplomasi di ASEAN lewat The New Southern Policy

Laela Zahra | Internasional
Korsel Perkuat Diplomasi di ASEAN lewat The New Southern Policy

Metro Tv/Laela Zahra
Kepala ASEAN-India Studi Center di Akademi Diplomatik Nasional Korea Choi Wongi (di layar).

 

KOREA Selatan (Korsel) memperkuat hubungan diplomatik dengan negara-negara ASEAN melalui Kebijakan Selatan Baru (The New Southern Policy) yang dirancangnya. Sebagai sesama negara kekuatan menengah dan terletak di Benua Asia, Korea menganganggap hubungan baik dengan negara-negara ASEAN perlu diperkuat dalam menjaga perdamaian antarnegara dan juga berbagai sektor penting lainnya.

"Korea sebagai 10 negara ekonomi terbesar di dunia telah menjalin hubungan dengan ASEAN. Jadi dengan pengenalan NSP (New Southern Policy) ini kami ingin mengubah bias ini (hubungan Korea dengan negara-negara ASEAN), kami ingin mengubah kebijakan diplomatik Korea yang tidak seimbang. Dengan NSP kami ingin memvariasikan hubungan diplomatik dan ekonomi kami," ujar Kepala ASEAN-India Studi Center di Akademi Diplomatik Nasional Korea Choi Wongi, dalam workshop Indonesian Next Generation Journalist Network on Korea, pekan ini.

Baca juga: Terkait Krisis Politik Myanmar, DPR Dorong Segera Delar KTT ASEAN

Choi menjelaskan, 80% prioritas dan orientasi diplomatik Korea terfokus pada empat kekuatan negara besar yakni Amerika Serikat, Tiongkok, Jepang, dan Rusia. Padahal sebagai kekuatan menengah, Korea memiliki banyak kepentingan lain dan hubungan penting dengan negara-negara di Asia utamnya negara anggota ASEAN.

Namun Choi melihat hubungan Korea dengan negara-negara ASEAN sejauh ini masih menjadi sekunder, berjarak dan seperti bias. Melalui kebijakan The New Southern Policy, Korea ingin memvariasikan hubungan dengan negara-negara ASEAN. Di antaranya melalui dimensi diplomatik, ekonomi, sosial budaya, kerja sama strategis lainnya.

Indonesia dan Korea memiliki hubungan bilateral yang baik, salah satunya kerja sama strategis pengadaan kapal selam dan pengembangan pesawat tempur KF-X/IF-X, meskipun Indonesia masih harus renegosiasi dan memperkuat posisinya. Proyek kerja sama ini memiliki modal 8,8 triliun Won atau setara Rp114 triliun dari tahun 2015 sampai 2028. (A-2)

 

Baca Juga

Prakash SINGH / AFP

Tsunami Kasus dan Kematian Baru Akibat Covid-19 Berlanjut di India

👤 Atikah Ishmah Winahyu 🕔Kamis 06 Mei 2021, 13:41 WIB
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan dalam laporan mingguan, India menjadi menyumbang hampir setengah dari kasus Covid-19 yang...
Foto/Courtesy Youtube

Australia Kecewa dengan Tiongkok yang Bekukan Pembicaraan Ekonomi

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 06 Mei 2021, 13:16 WIB
Pada Kamis (6/5), Australia bereaksi dan menggambarkan keputusan Tiongkok untuk membekukan pembicaraan perdagangan bilateral reguler...
STR / AFP

AS Lacak Serpihan Roket Tiongkok yang Berpotensi Jatuh ke Bumi

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Kamis 06 Mei 2021, 12:31 WIB
Benda sepanjang sekitar 30 meter ini diperkirakan akan jatuh kembali ke Bumi pada Sabtu (8/5) mendatang dan menjadi salah satu puing luar...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Citarum Mulai Harum

  Sudah tiga tahun Sungai Citarum dikeroyok. Sampah mulai berkurang, air terlihat lebih bersih.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya