Rabu 02 November 2022, 22:35 WIB

Bukan untuk Kuruskan Badan, Begini Prosedur dan Manfaat Mini Liposuction atau Sedot Lemak

Mediaindonesia.com | Humaniora
Bukan untuk Kuruskan Badan, Begini Prosedur dan Manfaat Mini Liposuction atau Sedot Lemak

Dok. Novi’S Dermatology
Ilustrasi prosedur mini lopsuction atau sedot lemak

 

MINI liposuction atau sedot lemak di dunia kecantikan saat ini memang cukup populer atau digandrungi. Mini liposuction merupakan prosedur bedah yang menggunakan teknik penyedotan lemak pada area yang diinginkan.

Prosedur ini biasanya melibatkan penumpukan lemak yang sulit dihilangkan dengan olahraga, seperti perut, paha, pinggul, bokong, lengan, punggung, dan leher.

Dokter dari Klinik Kecantikan Novi’S Dermatology, Novi Arlisma mengatakan mini liposuction bukanlah treatment untuk menurunkan berat badan, karena lemak yang dihilangkan adalah lemak yang berada di bawah kulit, bukan lemak di sekeliling organ dalam. Oleh karena itu, sedot lemak bukanlah prosedur yang disarankan untuk menurunkan berat badan.

“Tujuan dari prosedur ini adalah untuk membentuk postur badan dan wajah yang lebih ideal,” ujar Novi di Jakarta, Rabu (2/11).

Novi menjelaskan, mini liposuction bekerja dengan mengurangi jumlah sel lemak di area tertentu. Jumlah lemak yang dihilangkan tergantung pada penampilan area dan besar lemak. Ia mengatakan, secara umum hasilnya akan tahan lama hingga permanen dengan mempertahankan berat badan dan menjaga pola makan.

Novi menjelaskan, sebelum sedot lemak dilakukan, dokter akan memastikan pasien dalam keadaan sehat dengan sistem kekebalan tubuh yang baik dan tidak memiliki riwayat penyakit tertentu seperti diabetes dan gangguan pembekuan darah.

Sebelum prosedur mini liposuction berlangsung, dokter akan memberikan suntikan bius lokal pada area yang akan disedot lemaknya, sesuai dengan teknik yang dipilih dan jumlah lemak yang akan diambil.

Baca juga : Setiap Hari, 50 Kematian di Indonesia Diakibatkan Kanker Serviks

“Setelah itu dokter akan membuat sayatan kecil untuk memasukkan alat ke dalam kulit yang berisi tumpukan lemak, kemudian menyedot lemak tersebut menggunakan alat khusus atau jarum suntik berukuran besar,” ujar Novi.

Setelah disayat, dokter kemudian akan menusukkan alat sedot dari berbagai arah atau sudut yang berbeda untuk memperoleh jalur penyedotan yang efektif, sebelum akhirnya bekas sayatan kembali ditutup.

“Nantinya, kulit akan membentuk kontur baru pada area yang dirawat. Dengan elastisitas yang baik, kulit akan kembali mulus dan kencang," katanya.

Selanjutnya, dokter akan memasang korset elastis di bagian tubuh yang baru disedot lemaknya. Selain untuk mengurangi bengkak dan memar, pemakaian korset ini juga bertujuan untuk mempertahankan bentuk tubuh.

"Korset harus digunakan selama 2 minggu, tetapi boleh dibuka ketika mandi,” ujar Novi.

Efek samping yang mungkin terjadi pada pasien ialah rasa nyeri, kesemutan, atau mati rasa di bagian tubuh yang baru disedot lemaknya. “Lebam dan bengkak juga mungkin akan muncul di area tersebut. Untuk mengatasinya, dokter akan meresepkan obat anti nyeri dan antibiotik untuk mencegah efek samping itu terjadi,” tutupnya. (RO/OL-7)

Baca Juga

Antara

Resmikan AMN, Presiden: Memperkuat Persatuan Mahasiswa

👤Andhika Prasetyo 🕔Selasa 29 November 2022, 18:15 WIB
Setelah Surabaya, pemerintah akan membangun Asrama Mahasiswa Nusantara (AMN) di berbagai kota. Seperti, Manado, Yogyakarta dan...
Antara

20 Satwa Liar Endemik Dilepasliarkan di Suaka Alam Gunung Sahuwai

👤Atalya Puspa 🕔Selasa 29 November 2022, 18:00 WIB
Sebelum dilepasliarkan, sejumlah satwa terlebih dahulu menjalani proses karantina, rehabilitasi dan pemeriksaan kesehatan di Kandang Pusat...
Ist

Peduli Kelestarian Alam, Prasetiya Mulya Menanam 1.454 Bibit Mangrove

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 29 November 2022, 16:48 WIB
Universitas Prasetiya Mulya melakukan tindakan nyata melalui gerakan menanam bibit mangrove sebagai wujud kepedulian terhadap lingkungan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya