Rabu 31 Agustus 2022, 14:40 WIB

Pentingnya Padang Lamun untuk Kurangi Emisi Gas Rumah Kaca

Ardi Teristi Hadi | Humaniora
Pentingnya Padang Lamun untuk Kurangi Emisi Gas Rumah Kaca

MI/SUMARYANTO BRONTO
Ekosistem Padang Lamun di Pulau Dohrekar, Ayau, Papua Barat, dan Pulau Liki, Sarmi, Papua

 

Dosen Fakultas Geografi UGM sekaligus peneliti padang lamun Dr Pramaditya Wicaksono menuturkan saat ini sekitar 30 persen padang lamun di dunia telah hilang. Luas padang lamun di dunia berkurang hampir 1 hektare setiap 30 menit atau 2%-5% per tahun.

"Jika dibandingkan dengan usaha pemulihan terumbu karang dan hutan mangrove, intensitas aktivitas rehabilitasi padang lamun pun jauh lebih
sedikit," papar dia dalam lokakarya (workshop) bertajuk Peran dan Status Ketersediaan Data Lamun Indonesia untuk Mendukung Pengelolaan Wilayah Pesisir yang Berkelanjutan, Selasa (30/8) di Hotel Phoenix Yogyakarta.

Padang lamun merupakan satu ekosistem karbon biru di wilayah pesisir yang didominasi vegetasi lamun (angiospermae). Ekosistem padang lamun sangat berperan menjaga kelangsungan hidup biota laut, membuat air laut jernih, dan menjadi stabilisator sedimen perairan. Tumbuhan air berbunga itu juga melindungi bumi karena mampu mengurangi emisi gas rumah kaca secara signifikan dan mitigasi perubahan iklim.

Baca juga: Bersama Menjaga Marwah Pesantren dari Pelaku Kekerasan Fisik dan Seksual

Indonesia sendiri merupakan pusat keanekaragaman hayati padang lamun dan memiliki 5%-10% luas padang lamun dunia. Berdasarkan hasil kajian Pusat Riset Oseanografi-BRIN (PRO-BRIN), luas padang lamun Indonesia yang diteliti baru mencapai 293.464 hektare atau sekitar 16%- 35% dari potensi sesungguhnya.

Menurutnya, pengetahuan dan popularitas pengelolaan ekosistem padang lamun hampir di seluruh dunia, termasuk di Indonesia, masih belum optimal. "Belum banyak yang tahu akan pentingnya jasa ekosistem padang lamun sehingga ekosistemnya belum terkelola secara khusus," katanya.

Pramaditya mengusulkan untuk mengoptimalkan peran ekosistem padang lamun perlu dikelola secara berkelanjutan. Upaya yang bisa dilakukan dengan memetakan distribusi spasial dan temporal, beserta informasi biofisik, dari variasi spesies, persentase tutupan, biomassa, cadangan karbon, dan laju serapan karbon. "Ketersediaan informasi sangat penting untuk menganalisis dinamika pada ekosistem padang lamun," ujarnya.

Baca juga: Atasi Stunting, Indonesia bakal Perbanyak Varietas Padi Bernutrisi

Sementara untuk mendapatkan informasi soal ketersediaan data padang lamun tersebut, menurutnya metode penginderaan jauh merupakan teknologi paling optimal untuk memetakan distribusi spasial dan temporal padang lamun. "Kami terus mengembangkan metode pengolahan data penginderaan jauh untuk memetakan padang lamun secara akurat, efektif, dan efisien," paparnya.

Pihaknya kini tengah mengembangkan algoritma dan toolbox pengolahan citra digital penginderaan jauh yang dapat digunakan untuk pemetaan stok karbon atas permukaan dan sekuestrasi karbon ekosistem padang lamun secara otomatis. Berdasarkan hasil pemetaan tersebut, lokasi-lokasi ekosistem padang lamun yang perlu dilakukan perlindungan dan atau pemulihan dapat diidentifikasi. "Kami ingin dapat memetakan dinamika padang lamun di Indonesia melalui penginderaan jauh multitemporal," ujarnya.

Dekan Fakultas Geografi UGM, Dr. Danang Sri Hadmoko juga menyampaikan, pihaknya sudah mendirikan grup riset bernama Blue Carbon Research Group yang berfokus pada ekosistem karbon biru, terutama padang lamun dan hutan mangrove. Dengan demikian, ekosistem padang lamun diharapkan mendapatkan perhatian yang lebih baik lagi dari saat ini dan benar-benar dikelola secara berkelanjutan.

"Dengan begitu, jasa-jasa ekosistemnya dalam mitigasi dan adaptasi perubahan iklim betul-betul dapat dioptimalkan," ujar dia.

Baca juga: DPR Setujui Lima Dewas Badan Pengelola Keuangan Haji Periode 2022-2027

Rektor UGM, Prof. dr. Ova Emilia, M.Med., Ed., Sp.OG (K)., Ph.D., dalam sambutannya mengatakan, peneliti Universitas Gadjah Mada saat ini bekerja sama dengan berbagai lembaga dalam dan luar negeri tengah menyusun peta data lamun yang terintegrasi dan nir biaya melalui teknologi metode penginderaan jauh untuk memetakan berbagai macam parameter ekosistem karbon biru, termasuk padang lamun dan hutan mangrove. Menurutnya, keberadaan padang lamun sangat penting sebagai penghasil karbon biru dunia dan mitigasi perubahan iklim.

"Karbon di padang lamun lebih tinggi dari hujan tropis. Penting keberadaan padang lamun ini untuk mitigasi perubahan iklim dan salah satu sumber daya alam penting yang perlu dikelola secara berkelanjutan," kata Ova.

Ia menyebutkan, padang lamun sebagai penyedia ekosistem biota laut dan penghasil karbon biru baru dipetakan sekitar 16 hingga 35 persen dari potensi padang lamun yang ada. Bahkan dari 110 lokasi padang lamun yang sudah dipetakan, sekitar 42 persen dalam kondisi kritis atau tidak sehat.

"Kita perlu membangun kerangka standar basis data peta seagrass (padang lamun) yang nir biaya, terintegrasi dan akurat," tutup Ova. (H-3)

Baca Juga

dok.ist

Kiat Ortu Beri Asupan Sayur bagi Anak agar Lebih Lahab

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 26 September 2022, 17:02 WIB
MENDORONG anak-anak untuk lebih lahap mengonsumsi sayur selalu menjadi tantangan tersendiri bagi para orangtua. Terlebih bagi anak-anak...
HO

Bersantai Dalam Suasana Nyaman di XLY Coffe and Eatery Bekasi

👤Widhoroso 🕔Senin 26 September 2022, 16:36 WIB
TEMPAT bersantai seperti kedai kopi atau coffeeshop bukan hal yang sulit...
Dok. VIVO

Edukasi Seks Sehat dan Penggunaan Kontrasepsi, VIVO gelar Eksibisi Seni Instalasi

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 26 September 2022, 16:33 WIB
Sebagai produsen alat kontrasepsi bermerek VIVO, Dapac Pharma pun mengajak masyarakat untuk menerapkan gaya hidup...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya