Kamis 21 April 2022, 22:16 WIB

Tetap Jaga Kebiasaan Sehat Selama dan Sesudah Puasa

mediaindonesia.com | Humaniora
Tetap Jaga Kebiasaan Sehat Selama dan Sesudah Puasa

Ist
Bincang Teras LPPM ATVI Spesial Ramadhan” bertema ‘Tetap Jaga Kebiasaan Sehat Usai Lebaran’.

 

PUASA Ramadan adalah suatu peristiwa keagamaan yang dilaksanakan umat Islam yang untuk mengubah kebiasaan atau perilakunya sehari hari selama sebulan (29-30 hari) penuh. 

Perilaku tersebut meliputi kebiasaan dalam melakukan makan, minum, tidur, olah raga dan ritual ibadah. Kalau di luar bulan puasa Ramadan dilakukan pada pagi, siang dan sore hari, diubah menjadi malam hari. 

Peringatan tersebut dikemukakan Kepala Instalasi Rawat Inap RS Tugu Ibu, Depok, dr. Setia Pribadi dalam acara ”Bincang Teras LPPM ATVI Spesial Ramadhan” bertema ‘Tetap Jaga Kebiasaan Sehat Usai Lebaran’ yang ditayangkan via Channel Youtube Teras LPPM ATVI, Kamis malam (21/4/2022).

Acara yang dipandu dosen Akademi Televisi Indonesia (ATVI), drs. Dian, MSI tersebut terselenggara atas kerja sama LPPM ATVI, Mastepedia.com, Taman Bacaan Masyarakat Bukit Duri Bercerita, dan didukung dua penerbit, Prenada Jakarta, dan Mata Padi Yogya.

Baca juga: Ini Tips Menurunkan Berat Badan Saat Ramadan dari Ade Rai

Menurut dr.Setia, akibat perubahan perilaku atau kebiasaan tersebut, tentu dapat juga mengakibatkan perubahan dalam mekanisme tubuh manusia, secara fisiologis baik fisik maupun mental. Diharapkan selama 30 hari melakukan puasa, akan terjadi keseimbangan (homeostasis) baru.

Contoh, homeostasis. lanjut dokter yang akrab disapa Acing, adalah ketika kita tidak melakukan sarapan, akan terjadi penurunan kadar gula dalam darah, atau ketika kita melakukan olah raga berat akan mengakibatkan suhu tubuh meningkat dan tubuh mengeluarkan keringat.

Keringat yang keluar akan menyebabkan suhu tubuh menjadi dingin kembali. Ketika tubuh mendapatkan infeksi, bakteri atau virus, tubuh menjadi panas lemah. Banyak lagi keadaan yang membuat tubuh melakukan keseimbangan baru, ketika terjadi perubahan perilaku.

“Salah satu tujuan puasa pada bulan Ramadan. selain beribadah sebagai ketakwaan, juga terdapat kegunaan secara fisik menjadikan tubuh kita, mendapat "tantangan" baru yang dapat berakibat tubuh menjadi lebih sehat,” kata dr.Setia Pribadi yang juga Ketua Sub Komite Manajemen Risiko RS Tugu Ibu,

Ketika Ramadan usai, kita memasuki kebiasaan lama yang dijalankan sebelum puasa. "Nah disini titik kritis, di mana tubuh harus menyesuaikan kembali mekanisme fisiologisnya. dan akan terjadi keseimbangan baru (homeostasis)," jelasnya.

Bagaimana kita menyikapi hal ini, supaya kita tetap sehat? Menurut dr.Setia, yang paling utama yang harus dipahami adalah, bahwa " pola pikir" kita, atau cara kita berpikir bahwa kita telah terlepas dari 'belenggu' puasa selama sebulan.

"Jadi layaknya orang yang telah terlepas dari suatu ikatan maka akan melakukan kegiatan yang berlebihan. Inilah yang seringkali menjadi persoalan,'" jelasnya 

Perilaku berlebihan

Banyak orang datang ke IGD sebuah rumah sakit usai puasa dengan keluhan, sakit di bagian perut, seperti, mual, muntah, perih, melilit, seperti ditusuk tusuk, diare dan sebagainya.

“Semua itu terjadi karena tubuh kita mendapatkan perilaku yang berlebihan setelah usai puasa. Seperti makan yang berlebihan, yang mengandung komponen makanan yang menyebabkan meningkat iritasi (pedas, soda) atau lemak yang tinggi sehingga lambung dan usus harus bekerja lebih berat dalam proses mencernanya,” papardr.Setia.

Mengakhiri perbincangan, dr.Setia mengatakan, hendaknya jangan mengonsumsi makanan yang pedas, berlemak secara berlebihan, berilah waktu kepada sistem pencernaan kita untuk berusaha memahami kondisi yang selama bulan Ramadan telah mencapai homeostasis

“Begitu juga kebisaan kita melakukan olahraga, yang bisa jadi berubah ketika puasa dan usai puasa. Perlu dilakukan penyesuaian secara bertahap sehingga tubuh kita dapat menyesuaikan kembali kepada kebiasaan "baru" usai puasa,” katanya. (RO/OL-09)

Baca Juga

Antara

2.248 Kasus Covid-19 Terdeteksi Hari Ini

👤Theofilus Ifan Sucipto 🕔Kamis 30 Juni 2022, 23:52 WIB
Sementara itu, kasus aktif bertambah 616 sehingga menjadi 16.790...
Antara

35 Juta Masyarakat Rentan dan Umum Telah Divaksin Booster

👤Theofilus Ifan Sucipto 🕔Kamis 30 Juni 2022, 23:48 WIB
Sebanyak 5.253.088 lanjut usia telah terproteksi vaksin booster. Kemudian 7.358.241 petugas...
MI/Susanto

Kemenag Siapkan Layanan Pengaduan Haji Secara Daring 

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 30 Juni 2022, 23:42 WIB
Layanan aduan daring disiapkan untuk jemaah haji dan petugas, dengan mengakses link haji2022.kemenag.go.id. Kemudian, mengisi formulir jika...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya