Selasa 23 November 2021, 13:04 WIB

BRIN Dukung Kesiapan Industri Kendaraan Listrik Berbasis Baterai

Faustinus Nua | Humaniora
BRIN Dukung Kesiapan Industri Kendaraan Listrik Berbasis Baterai

MI/RAMDANI
Mobil listrik GSEV yang dipamerkan pada GIIAS 2021 di Indonesia Convention Exhibition(ICE) BSD, Serpong, Tangerang, Jumat (12/11/2021).

 

TREN menunjukkan tingginya minat masyarakat Indonesia dalam menggunakan kendaraan listrik meskipun masih jauh di bawah penjualan kendaraan konvensional. Namun calon pengguna kendaraan listrik masih memiliki kekhawatiran, di antaranya mengenai harga kendaraan listrik, harga baterai, dukungan purna jual, dan ketersediaan infrastruktur masih menjadi kekhawatiran calon pengguna kendaraan listrik.

Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko mengatakan bahwa dunia riset dan inovasi nasional mendukung program kendaraan listrik. Kegiatan riset dan inovasi pada kendaraan listrik dapat menjadi titik penting untuk menyiapkan industri dalam negeri dalam mendukung era kendaraan listrik di Indonesia.

"Tidak kalah penting, regulasi serta insentif juga harus disinergikan, komitmen pemerintah telah terlihat dengan adanya target menghentikan penjualan kendaraan konvensional pada 2040 untuk roda dua, dan 2050 untuk roda empat,” terangnya dalam keterangan resmi, Selasa (23/11).

Baca juga: Wapres: Pemulihan Ekonomi Tak Boleh Hambat Target Pencapaian SDGs

Handoko menjelaskan, BRIN hadir sebagai solusi rendahnya critical mass untuk menjadi hub kolaborasi dan enabler multi pihak baik dalam negeri maupun luar negeri. Pemerintah sudah menyiapkan ekosistem kendaraan listrik setelah terbitnya Peraturan Persiden Nomor 55 Tahun 2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai untuk Transportasi Jalan.

“Meski perkembangan industri mobil listrik sudah berjalan cepat khususnya tiga tahun terakhir, namun untuk dapat mengejar perkembangan global maka BRIN akan fokus pada tiga teknologi kunci yaitu teknologi motor, teknologi baterai dan teknologi Charging Station,” sebutnya.

Penguasaan teknologi motor, baterai dan charging station, menurut Handoko, juga harus diimbangi dengan perhitungan Tingkat Komponan Dalam Negeri (TKDN) kendaraan bermotor listrik berbasis baterai. Hal tersebut sesuai dengan Peraturan Menteri Perindustrian No 27 Tahun 2020 tentang Spesifikasi, Peta Jalan Pengembangan, dan Ketentuan Penghitungan Tingkat Komponen Dalam Negeri Kendaraan Bermotor Dalam Negeri Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai.

“Perhitungan TKDN jelas harus masuk dalam ekosistem kendaraan bermotor listrik berbasis baterai. Periset kita harus bekerja keras untuk mengembangkan teknologi baru untuk mobil listrik, untuk menjawab bottle neck ketiga teknologi di sehigga akan tercipta kendaraan litrik berbasis betarei dengan TKDN yang tinggi,” tegasnya.

Adapun, penjualan kendaraan listrik sendiri di Indonesia pada dua tahun terakhir meningkat cukup pesat. Berdasarkan data jumlah Sertifikat Registrasi Uji Tipe (SRUT) dari Kementerian Perhubungan, untuk kendaraan listrik roda empat, kenaikan terbesar ada pada tahun 2021. Tercatat penjualan mencapai empat kali lebih besar hingga Agustus 2021, dibandingkan sepanjang 2020. Sedangkan berdasarkan data per Agustus 2021, untuk penerbitan SRUT kendaraan roda dua kenaikannya tiga kali lebih besar, yaitu mencapai 7526.

Untuk mendukung industri dalam negeri dari sisi riset dan inovasi teknologi kendaraan bermotor listrik berbasis baterai, BRIN melalui Balai Besar Teknologi Konversi Energi (B2TKE) kembali menggelar Indonesia Electric Motor Show (IEMS) 2021 di Serpong, pada 24-26 November 2021.(H-3)

Baca Juga

MI/SUSANTO

Kembali Raih Sertifikat ISO 9001:2015, MUI Komit Jaga Kepercayaan Masyarakat

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Selasa 07 Desember 2021, 17:22 WIB
MUI untuk yang keempat kalinya mendapatkan sertifikat ISO dari badan sertifikasi dunia Wordwide Quality Assurance...
PUSPEN DAGRI

Mendagri akan undang Kepala Daerah Bahas Pembatalan PPKM Level 3

👤Putra Ananda 🕔Selasa 07 Desember 2021, 16:19 WIB
Menurut Tito, jumlah kasus covid-19 di Tanah air yang semakin melandai menjadi pertimbangan pemerintah untuk membatalkan penerapan PPKM...
DOK KEMENSOS

Kemensos Raih Penghargaan Penerapan Sistem Merit ASN dengan Kategori 'Sangat Baik'

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Desember 2021, 15:50 WIB
Kepada seluruh jajaran pegawai Kemensos, Harry berpesan agar penghargaan ini tidak menjadikan berpuas...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya